Dunia trainspotting online yang sangat populer: ‘Beberapa orang menyimpannya 24 jam sehari’ | Hidup dan gaya | KoranPrioritas.com

oleh -6 views

Saat itu pukul 16.00 pada hari Selasa yang khas di bulan Juni, dan ratusan orang duduk menunggu momen besar: sebuah kereta api melewati stasiun kereta api di La Plata, Missouri.

Pemirsa tidak berkerumun di sekitar platform, tetapi di ruang obrolan di streaming online. Mereka menganggap diri mereka sebagai “penggemar rel virtual” – subkultur yang berkembang yang menyetel ke kamera yang dipasang di stasiun-stasiun di seluruh Amerika Serikat dan menyaksikan kereta melintas.

Saat lokomotif gerbong barang menuju barat melaju melalui La Plata, komentar mulai mengalir: “Itu CEPAT!” tulis seorang penonton. “Dia sedang mengangkut!” yang lain setuju. “Ini adalah 65 mph,” kata yang lain. Yang lain dengan terengah-engah membanjiri umpan dengan emoji api. Saat mobil terakhir menghilang dari kamera, dan kegembiraan menghilang, seorang komentator menyimpulkan pengalamannya: “Dan begitu saja,” katanya. “Sudah pergi, dan tenang.”

Train Day di Ashland, Virginia, pada tahun 2023. Foto: Railfan Virtual

Dunia railfans dan trainspotters bukanlah hal baru. Sejak munculnya kereta api, penghobi dan profesional telah mengambil foto kereta api lokal, melakukan perjalanan untuk melihat kereta api favorit mereka, dan menghabiskan waktu dengan duduk di peron untuk menikmati pemandangan.

Namun masyarakat melihat dorongan digital selama pandemi, ketika tindakan menonton live streaming kereta melonjak popularitasnya. Banyak yang mengatakan mereka tertarik oleh komunitas di sekitar umpan, pengetahuan romantis dan sejarah perjalanan kereta api di AS, dan keteraturan kereta api yang lewat di saat dunia terasa kacau.

“Banyak orang mengatakan selama penguncian kamera benar-benar menyelamatkan kewarasan mereka, karena itu adalah cara untuk terhubung dengan orang-orang yang tidak dapat mereka lihat secara langsung pada saat itu,” kata Robert Scott, seorang railfan yang menjadi sukarelawan sebagai moderator untuk kamera langsung di Chehalis, Washington. “Beberapa orang terus memberi makan 24 jam sehari di latar belakang karena mereka menyukai keakraban dengan kereta yang lewat secara teratur.”

Saat ini semakin banyak hub aliran rel langsung, termasuk RailwayCams, RailStream, dan RailServe.com. Salah satu yang paling populer adalah Railfan Virtual, didirikan pada tahun 2009 oleh seorang obsesif kereta seumur hidup bernama Michael Cyr. Cyr berkata bahwa dia sedang duduk di peron stasiun kereta api di Folkston, Georgia – sebuah kota kecil dengan budaya penggemar kereta lokal yang besar – ketika dia menyadari bahwa hobinya dapat dibawa ke dunia maya, memungkinkan lebih banyak orang untuk terlibat. Tahun berikutnya, kamera Virtual Railfan pertama dipasang di Folkston dan menarik beberapa lusin pemirsa, kerumunan yang akhirnya bertambah menjadi beberapa ratus.

Perusahaan mengiklankan dirinya sebagai menawarkan salah satu pengalaman kereta api online yang paling realistis, menampilkan audio langsung dan kamera 1080HD – banyak di antaranya dapat dipindahkan untuk melihat sudut yang berbeda dari lokomotif yang masuk. “Kami ingin menghadirkan seluruh pengalaman,” kata Cyr. “Jika Anda tidak bisa berada di sana, kami akan menjadi yang terbaik berikutnya.” Virtual Railfan memperoleh pendapatan dari keanggotaan berbayar yang menawarkan fitur tambahan seperti pemutaran streaming lama dan iklan dari saluran YouTube-nya.

tangkapan layar halaman youtube virtual railfan
Virtual Railfan adalah salah satu hub streaming rel paling populer. Foto: Railfan Virtual
CEO dan pendiri Virtual Railfan, Michael Cyr, dengan kereta api di LaPlata tahun lalu.
CEO dan pendiri Virtual Railfan, Michael Cyr, dengan kereta api di LaPlata tahun lalu. Foto: Railfan Virtual

Fandom itu lepas landas ketika Virtual Railfan memindahkan streaming ke YouTube pada Mei 2017, dan atas desakan basis pemirsanya yang terus bertambah, Cyr memasang lebih banyak kamera di seluruh Amerika Serikat. Seperti banyak layanan online lainnya, Virtual Railfan mengalami ledakan aktivitas saat pandemi melanda, dengan jumlah rata-rata yang meningkat hingga lebih dari 20 juta penonton per bulan. Dengan 108 kamera di 31 negara bagian, Virtual Railfan sekarang melihat rata-rata 12 juta pemirsa per bulan, berasal dari lebih dari 200 negara, menurut Cyr. Ini sebagian besar penonton yang lebih tua, dengan 60% pemirsa berusia di atas 35 tahun.

Dampak luring

Semua kereta api virtual ini telah menciptakan dampak dunia nyata yang tidak terduga, membawa dorongan pariwisata yang sangat dibutuhkan ke kota-kota kereta api yang kesulitan saat para penggemar melakukan perjalanan untuk melihat lokasi favorit mereka secara langsung.

Perjalanan kereta api telah mengalami penurunan sejak memuncak dalam dua dekade pertama abad ke-20, dengan munculnya perjalanan pesawat dan mobil pribadi memicu pertumbuhan yang menakjubkan. 84% turun dalam perjalanan kereta api penumpang antara tahun 1945 dan 1964. Penurunan penumpang terus berlanjut, dengan jumlah penumpang menurun 7% dari tahun ke tahun antara tahun 2021 dan 2022. Penurunan ini memiliki implikasi ekonomi yang besar bagi kota-kota kecil yang pernah tersebar di jalur kereta api Amerika Serikat.

Kathy Abbott, anggota dewan lokal, mengatakan Virtual Railfan memiliki “dampak ekonomi yang sangat besar” di Ashland, Virginia – sebuah kota yang dikembangkan pada tahun 1840-an oleh Richmond, Fredericksburg dan Potomac Railroad sebagai titik perhentian pada sistem 113 milnya. Abbott menggambarkan kota berpenduduk 7.500 sebagai “menawan” dan “aneh”, menjelaskan bahwa jika Anda kebetulan melewatinya di jalan tol terdekat, “Anda mungkin akan melewatkannya”.

pemandangan atas kota yang terletak di pepohonan
Ashland, Virginia, dikembangkan pada tahun 1840-an oleh Richmond, Fredericksburg dan Potomac Railroad sebagai titik perhentian. Foto: Eli Wilson/Getty Images/iStockphoto

Setelah aliran populer disiapkan di stasiun lokal mereka, lebih dari 500.000 pemirsa mulai menonton setiap bulan. Ketertarikan itu telah diterjemahkan menjadi masuknya dolar pariwisata, karena ribuan penggemar telah melakukan perjalanan ke Ashland dari lokal sejauh Inggris dan Jerman untuk melihat stasiun secara langsung – dan, sering kali, melambaikan tangan ke teman mereka di aliran online.

Beberapa penggemar online bahkan merencanakan liburan “cam hopping”, di mana mereka bertujuan untuk mampir ke streaming sebanyak mungkin di seluruh AS. Abbott mengatakan Train Day tahun ini, perayaan tahunan sejarah kereta api kota yang pernah menampung hanya segelintir peserta, telah mendatangkan lebih dari 20.000 pengunjung kehidupan nyata.

Dan Ashland tidak sendirian. Fort Madison, Iowa – situs aliran populer lainnya – telah melihat ledakan pengunjung dari aliran online-nya, dengan kamera di kota sungai kecil berpenduduk 10.000 orang menarik rata-rata bulanan lebih dari satu juta pemirsa. Satu hotel lokal, Kingsley Inn, melaporkan tingkat huniannya meningkat dari 20% menjadi lebih dari 90% pada tahun pertama kamera dipasang. Di Chehalis, Washington, di mana aliran populer lainnya berbasis, museum kereta api lokal telah melihat peningkatan perlindungan dalam beberapa tahun terakhir.

empat orang di dekat rel
Fans memotret kereta api pada pertemuan langsung di Chehalis, Washington. Foto: Robert W Scott

Fenomena itu berarti kota-kota yang tadinya skeptis ikut bergabung, kata Cyr. Di kota Georgia tempat dia meluncurkan perusahaan tersebut, misalnya, para pejabat awalnya menolak untuk menjadi tuan rumah kamera di stasiun tersebut. Tapi waktu telah berubah.

“Sejak semua pertumbuhan ini terjadi, tersiar kabar bahwa kamera ini memiliki dampak ekonomi yang besar, dan orang-orang menghubungi kami untuk meminta streaming,” katanya.

Orang datang ke kamera karena berbagai alasan, kata Cyr. Beberapa penonton terutama tertarik pada “choo-choo” klasik kereta api dan mengamati klakson jenis apa yang digunakan lokomotif untuk menandakan kedatangan mereka di stasiun. Lainnya adalah “orang nomor”, dengan susah payah menghitung semua gerbong di setiap kereta, dengan beberapa kereta melebihi dua mil. Ada juga penggemar yang lebih generalis, katanya “yang suka semua apa pun yang terjadi”. Seorang wanita dalam obrolan mengatakan bahwa karena dia cacat dan tidak bisa lagi bepergian, menonton sungai membantunya keluar dan melihat dunia.

orang-orang memegang tanda di atas kepala mereka, termasuk satu tulisan 'terima kasih telah menonton' dan satu lagi tulisan 'virtual railfan'
Hari Kereta Api di tahun 2019. Foto: Railfan Virtual

Sementara penonton datang untuk kereta, banyak yang tetap tinggal untuk komunitas. Seringkali sebagian besar menit dan jam yang terlibat dalam pencarian kereta online dihabiskan untuk menunggu lokomotif tiba. Sementara itu, orang-orang menggunakan ruang obrolan yang menyertainya untuk saling mengenal.

Orang-orang bertanya tentang akhir pekan masing-masing, dan keluarga mereka. Suatu hari di Ashland, Virginia, aliran Virtual Rail Fans, sejumlah pengguna bertanya kepada seorang anggota yang mengalami masalah kesehatan tentang janji temu dokter terbarunya. Di aliran La Plata, Missouri, pengguna memberikan saran kepada peserta untuk bepergian untuk melihat stasiun secara langsung, mengingatkannya untuk membawa tempat tinggal untuk mesin penjual otomatis di peron.

Meredith Mark, 67, mengatakan dia mulai menonton arus sekitar dua tahun lalu, saat pensiun, sebagai cara untuk menghabiskan waktu dan belajar lebih banyak tentang sejarah rel kereta api di AS. Tapi begitu dia mulai duduk di ruang obrolan, dia menjadi terpikat pada aspek komunitas dari hobinya, dan dia sekarang pergi ke pertemuan langsung di lokasi terdekatnya di negara bagian Washington beberapa kali dalam setahun.

“Awalnya saya mencari pemandangan yang indah, dan satwa liar tertangkap di beberapa kamera. Tapi komunitasnya sangat ramah dan bersahabat, itu semacam menyegel kesepakatan untuk saya. Sekarang, dia berkeliling negara secara virtual dengan kamera kereta api, mampir ke tempat-tempat yang pernah dia kunjungi secara langsung, dan menonton aliran dari California, tempat dia dibesarkan.

“Ini adalah jendela ke negara asal saya, dan hidup saya,” katanya. “Sepertinya aku melihatnya dengan mata baru.”