‘Di ruang konsultasi, saya mendengar eufemisme seperti rumpy pumpy’: mengapa kita begitu buruk dalam membicarakan seks? | Seks | KoranPrioritas.com

oleh -7 views

Fatau banyak orang, seks adalah sesuatu yang lebih mudah dilakukan daripada dibicarakan, terutama jika menyangkut pasangan romantis kita. Peneliti wali Kitty Drake sering menemukan ini saat melakukan wawancara anonim untuk kolom baru kami yang menampilkan pasangan yang terbuka tentang kehidupan seks mereka: orang lebih peduli tentang pasangan mereka yang mengetahui apa yang mereka pikirkan tentang kehidupan seks mereka daripada tentang kehidupan seks mereka yang muncul di surat kabar nasional.

“Seorang wanita menjelaskannya kepada saya,” kata Drake. “Saya mencoba untuk mengatasi kecemasannya dan berkata, ‘Tidak ada yang akan tahu itu kamu.’ Dan dia berkata: ‘Tapi satu-satunya orang yang saya benar-benar tidak ingin tahu pendapat saya tentang keterampilan bercinta suami saya adalah suami saya. Dan dia satu-satunya yang saya tidak akan anonim.

Namun alasan pasti di balik perjuangan kita untuk jujur ​​tentang seks dengan pasangan kita – apakah itu mengatakan apa yang terasa enak dan apa yang lebih Anda sukai, atau kekhawatiran bahwa seks memudar dari hubungan – seringkali rumit, dan tidak bisa dijelaskan begitu saja. jauh dengan teori terlalu tegang, atau terlalu sopan (suatu kondisi yang juga dikenal sebagai “terlalu Inggris”).

Perjuangan seperti itu “sangat umum,” kata Silva Neves, seorang seksolog dan konselor. “Orang-orang takut dipermalukan karena turn-on mereka, dan takut pasangan mereka mungkin berpikir mereka aneh dan meninggalkan mereka.”

Fiona Robertson, yang telah menikah selama 15 tahun, setuju: “Saya pikir kita dikondisikan untuk tidak mengakui ketidakpuasan seksual karena itu adalah semacam komentar terhadap pasangan tercinta kita.”

Selama tahun-tahun pertama pernikahan mereka, Fiona dan suaminya Malcolm, keduanya berusia 35 tahun, tidak memiliki masalah membicarakan seks – paling tidak karena tidak ada kekurangannya. Namun selama bertahun-tahun, saat periode bulan madu memudar, diskusi menjadi ramai. “Kerumitan tambahan adalah bahwa saya biseksual, jadi saya pikir dia selalu memiliki perasaan bahwa dia tidak dapat memberikan semua yang saya butuhkan,” katanya. “Namun setelah kami benar-benar membuka pernikahan kami, tiba-tiba menjadi sangat mudah untuk membicarakan seks lagi, karena ketakutan bahwa jika kami berbicara, kami akan mengungkap sesuatu yang fatal bagi pernikahan kami telah hilang.”

Keterbukaan semacam ini tercermin di tahun 2022 belajar, yang menemukan bahwa sebagian besar pasangan Inggris dan Amerika yang disurvei jujur ​​tentang kepuasan seksual mereka, dan ingin pasangan mereka juga demikian (ini terutama berlaku untuk pria). Tapi gali lebih dalam dan survei yang sama menemukan bahwa 54% wanita mengaku memalsukan orgasme, sementara lebih dari seperlima pria tidak jujur ​​tentang berapa banyak pasangan seksual yang mereka miliki sebelumnya.

Namun tidak mudah mengatakan bahwa kejujuran selalu merupakan kebijakan terbaik. Sebuah 2014 belajar menemukan bahwa beberapa kebohongan “pro-sosial”, seperti mengatakan bahwa Anda menyukai hadiah yang sebenarnya tidak Anda sukai, dapat membantu memperkuat ikatan.

Konon, komunikasi tentang menghidupkan dan mematikan dapat meningkatkan kesenangan orang di kamar tidur, dan seks yang lebih baik membuat pasangan lebih bahagia. Singkatnya: ini tentang komunikasi yang lebih baik daripada lebih banyak. Jadi apa yang perlu kita bicarakan?

“Libido rendah pada wanita umumnya disajikan sebagai masalah yang membutuhkan solusi, padahal sebenarnya fluktuasi benar-benar normal,” kata Laura McNaught, seorang terapis psikoseksual. Dan keinginan itu sendiri rumit. “Seksolog biasanya berpikir bahwa siklus gairah manusia dimulai dengan hasrat – perasaan terangsang,” kata McNaught. “Setelah itu muncul gairah, lalu orgasme, lalu periode ‘refractory’ comedown.

“Keyakinan ini telah menimbulkan banyak kekhawatiran, terutama pada wanita, ketika beberapa tahun menjalin hubungan mereka mengatakan libido mereka telah hilang. Tapi keinginan seperti itu yang sekarang kita sebut ‘keinginan spontan’, dan hanya beberapa orang yang mengalaminya dalam hubungan jangka panjang.” Keinginan lainnya, katanya, adalah “keinginan responsif”.

“Itu tentang memiliki niat positif, jadi ingin berhubungan seks karena rasanya enak dan membuat Anda lebih dekat secara emosional, lalu melakukan tindakan fisik untuk membangkitkan gairah. Setelah itu muncul keinginan.”

Bagaimana dengan kekhawatiran umum bagi pria? “Banyak pria mendapatkan rasa harga diri mereka dari menjadi kompeten, jadi mendengar bahwa mereka tidak ‘kompeten’ di tempat tidur bisa terasa seperti belati di hati,” katanya.

Neves setuju: “Pria bergumul dengan mitos maskulinitas, yang mengatakan bahwa mereka harus menjadi kekasih yang baik setiap saat, dan harus bertanggung jawab di kamar tidur. Ereksi yang tidak dapat diandalkan sama dengan kelemahan.”

Kemudian, terlepas dari jenis kelaminnya, ada masalah yang disebut Neves sebagai “mitos dan pesan tidak berguna tentang seks”. Pesan-pesan ini bisa datang dari berbagai tempat, dari pornografi hingga agama, dan seringkali membuat orang bertanya, “Beginikah seharusnya?”

Jujur tentang seks bukan hanya tentang teknik – “bagaimana Anda menyentuh, di mana Anda menyentuh”, kata McNaught, “tetapi pemahaman menyeluruh tentang bagaimana seksualitas Anda bekerja”.

Darryl Paxman, 40, telah bersama pasangannya selama lima tahun dan mereka memiliki seorang anak berusia satu tahun bersama. Paxman mengatakan hubungan seks dengan pasangannya selalu menyenangkan, dan dia selalu menganggap pasangannya menarik – meskipun secara alami, ketika anak mereka lahir, hubungan seks menjadi lebih jarang. Plus, diam-diam Paxman mengatakan dia “kecanduan pornografi”.

Suatu hari rekannya menemukan film porno di komputernya. Beberapa di antaranya ekstrim; beberapa di antaranya adalah hal-hal yang dia sukai. Melihatnya membuka pintu untuk beberapa percakapan, tentang masa kecil Paxman yang sulit dengan orang tua yang sakit jiwa, tetapi juga tentang gairah dan keinginan mereka sendiri. Paxman akhirnya mendaftar ke Sex Addicts Anonymous dan sejak itu meninggalkan pornografi sepenuhnya. Dia mengatakan seks antara dia dan pasangannya tidak pernah lebih baik dan mereka tidak pernah lebih dekat. “Itu membuat saya sangat sedih bahwa jika saya tidak terlalu menyukai pornografi, saya akan lebih menikmati seks.”

Pada akhirnya setiap hubungan berbeda, dan setiap orang memiliki kebutuhan dan keinginan yang berubah seiring waktu. “Semua hubungan seksual adalah tentang seni kompromi. Dan itulah mengapa komunikasi sangat penting,” kata McNaught. “Terkadang masalahnya adalah kurangnya kosa kata. Di ruang konsultasi saya mendengar eufemisme seperti ‘di bawah’ untuk alat kelamin, atau ‘rumpy-pumpy’ untuk seks, karena itu yang mereka tahu.”

Menemukan kata-kata untuk mengekspresikan diri Anda seperti yang Anda inginkan dapat memakan waktu. Jadi, bahkan jika mereka tidak datang dengan mudah, penting untuk diingat bahwa ini bukanlah tanda bahwa hubungan itu akan berakhir – melainkan hanya sesuatu yang harus diperbaiki. “Jika pasangan Anda adalah orang yang baik dengan nilai-nilai yang cocok dengan Anda, dapat diandalkan saat hidup penuh tekanan, memeluk Anda saat sedih, dan tertawa, itu cukup bagus,” kata Neves. “Jika mereka bukan dewa seks impian Anda, tidak apa-apa … Anda masih bisa membumbui kehidupan seks Anda dengan komunikasi yang baik.”

* Beberapa nama telah diubah

‘Aku suka kalau kamu …’ Bagaimana berbicara tentang seks

Ketahui apa yang Anda inginkan terlebih dahulu
“Seks adalah tentang konteks,” kata McNaught, “dan kita semua memiliki rem dan akselerator”. Rem adalah mematikan kita, seperti stres atau citra tubuh negatif, sedangkan akselerator adalah apa yang membuat kita bersemangat, seperti hubungan emosional dan perasaan diinginkan. Penting untuk mengetahui apa rem dan akselerator Anda sebelum membuka percakapan apa pun dengan pasangan. “Membaca erotika dan terhubung dengan fantasi bisa sangat membantu.”

Jangan menunjuk jari
“Ekspresikan pengalaman seksual Anda sendiri; jangan salahkan pasangan Anda atas kehidupan seks yang tidak memuaskan,” kata Neves. Coba katakan: “Aku tidak suka disentuh di leher, tapi aku suka saat kamu menyentuh pantatku” atau “Aku lebih suka saat ada sedikit kekasaran seperti pukulan ringan, daripada saat seks itu manis.”

Luangkan waktu untuk benar-benar berbicara
“Seperti percakapan sensitif lainnya, Anda ingin santai dan memiliki waktu serta energi untuk berbicara,” kata McNaught. Dan ingat, tepat setelah seks yang tidak memuaskan bukanlah waktu yang tepat.

Jadilah spesifik
“Tidak ada orang yang bisa membaca pikiran. Jika Anda berkata, ‘Saya ingin melakukan lebih banyak hubungan seks,’ pasangan Anda mungkin tidak tahu apa artinya itu,” kata McNaught. “Jadi sebaliknya, Anda bisa mengatakan sesuatu seperti, ‘Saya ingin ditahan. Saya ingin dibelai.’ Itu sama ketika orang berkata, ‘Saya ingin lebih semangat’. Apa artinya itu sebenarnya? Mungkin itu mengatakan, ‘Saya ingin lebih banyak gerakan, saya ingin lebih banyak fisik, bahkan mungkin omong kosong.’”

Tinggalkan penghakiman di depan pintu
“Mengakui bahwa setiap perasaan atau preferensi yang diungkapkan – selama itu legal dan konsensual – tidak benar atau salah,” kata McNaught. “Mereka memang begitu.”