Busana balita yang berdedikasi: bagaimana pakaian anak-anak menjadi sangat minim | Mode | KoranPrioritas.com

oleh -9 views

A beberapa minggu sebelum pengunjuk rasa menyerbu kantor konglomerat mewah LVMH di Paris, salah satu merek mewah terbesarnya, Louis Vuitton, meluncurkan koleksi bayi pertamanya, selama 0-12 bulan. Meskipun akan sulit untuk menyematkan kerusuhan politik pada kasmir abu-abu seharga £ 755, atau sepatu Mary Jane monogram £ 360, itu menunjukkan suasana hati saat ini bahwa sementara beberapa orang berjuang untuk pensiun, yang lain bersedia menghabiskan uang semacam itu. uang untuk pakaian yang ditakdirkan untuk dikotori.

Louis Vuitton tidak sendirian. Bagi sebagian orang, pakaian anak-anak akan selalu berarti kaus murah yang Anda tidak keberatan bertatahkan yoghurt – tetapi pendapatan di segmen pakaian anak-anak dilaporkan berjumlah US$267,50 miliar pada tahun 2023 (£215,30 miliar) dan pasar diharapkan tumbuh setiap tahun sebesar 2,46%.

Rumah mode mewah tidak membiarkan momen ini berlalu begitu saja – pada tahun 2021, misalnya, merek The Row yang sangat aspiratif, dijalankan oleh si kembar Olsen di mana harga jumper secara rutin dalam empat digit, meluncurkan koleksi anak pertamanya (dua hingga delapan tahun), membuang palet unta dan ecru mereka yang tak tergoyahkan untuk item kasmir biru, oranye, dan merah muda cerah yang bisa menjadi milik Anda dengan harga maksimal $800 (£646). Di jalan raya Inggris, Whistles meluncurkan koleksi pakaian anak tahun lalu, mengikuti langkah serupa dari merek dewasa & Cerita Lain, Reformasi, dan Rejina Pyo.

Lemari kekayaan tersembunyi … Koleksi bayi debut Louis Vuitton. Foto: GAMBAR PR

Taman bermain penuh dengan anak-anak yang mengenakan pakaian trendi yang mengintimidasi berkat sederetan merek yang memenuhi kebutuhan fashion-forward sprog (atau, secara realistis, orang tua mendandani mereka). Ini termasuk merek Inggris seperti The Bonnie Mob, Another Fox dan Organic Zoo. Tapi banyak yang impor, seperti merek Spanyol Bobo Choses, Tiny Cottons dan The Animals Observatory. Skandinavia, tidak mengherankan, memimpin jalan dalam benang anak-anak yang diinginkan, dari cetakan Mini Rodini yang ramah anak tetapi sangat “keren” hingga merek pakaian luar seperti Polarn O. Pyret – cocok untuk kapal pukat Laut Utara maupun untuk jungkat-jungkit .

Jika semua pakaian anak-anak dalam gaya modern ini terasa sangat sekarang, itu dan itu tidak. Selama awal abad ke-18, anak-anak beralih ke pakaian dewasa cukup awal menurut sejarawan pakaian Alden O’Brien. Tapi “karena sikap terhadap masa kanak-kanak berubah – membiarkan anak-anak menjadi anak-anak, bermain, memiliki pakaian yang tidak terlalu ketat – usia untuk melepaskan pakaian anak-anak meningkat.”

Bagi pemikiran modern, membiarkan anak-anak menjadi anak-anak mungkin diterjemahkan secara sartorial menjadi Teletubby-brights dan cetakan yang begitu sibuk sehingga butuh satu menit untuk melihat pisang pagi itu. Tapi ada juga suasana netral baru, yang dikenal sebagai tren “krem sedih”, yang melihat balita di taman Inggris terlihat seolah-olah mereka berasal langsung dari abad ke-19, atau pedesaan Hälsingland. Pinafores dan kemeja kerah kakek datang dalam nuansa tanah liat, oat, wijen dan favorit anak-anak yang terkenal, krem ​​​​gelap.

Growing room … co-ord yang dibungkam dari Rejina Pyo.
Growing room … co-ord yang dibungkam dari Rejina Pyo. Foto: GAMBAR PR

“Hal ini sangat dipengaruhi oleh media sosial karena terlihat bagus dalam gambar,” kata Phyllida Gray, pendiri Les Petits Champignons yang berfokus pada pakaian anak-anak preloved – dia telah melihat tren ini tercermin dalam penjualannya. Saat liburan, koper pakaian untuk anak-anaknya “merupakan perbandingan 50/50 antara barang-barang vintage keren yang berani, menyenangkan, dan menyenangkan, lalu barang-barang yang lebih netral yang mudah dipasangkan, dan akan terlihat bagus di foto dibandingkan dengan pintu Prancis yang cantik.”

Ini sebagian merupakan produk sampingan dari estetika post-hygge Scandi-minimalis, yang telah membanjiri kita seperti susu gandum hangat. Tapi sub-set yang menarik dari tampilan ini berasal dari negara bagian Maine, AS. Merek seperti Misha & Puff menawarkan pilihan bagi mereka yang ingin mendandani anak-anak mereka seperti tambahan dari The Ice Storm, sementara Rudy Jude menjual celana tukang kebun, jeans “utilitas”, dan gaun rami yang sangat berselera tinggi.

Meskipun mungkin tidak kondusif untuk kehidupan yang tidak berputar di sekitar Hotpoint Anda, itu Bisa menjadi pemenang praktis. “Saya pikir mudah untuk mendandani anak-anak dengan warna netral karena Anda tidak perlu terlalu memikirkan hal-hal yang serasi,” kata Gray. Sekali lagi itu memiliki preseden sejarah. Menurut sejarawan kostum dan tekstil Colleen Callahan, pada abad ke-19, katun putih digunakan untuk pakaian bayi karena dapat dengan mudah diputihkan tanpa luntur.

Menurut John Lewis, tampilan yang diredam ini memiliki umur simpan. Dalam survei merek baru-baru ini, tujuh adalah usia ketika sebagian besar anak mulai menolak pilihan pakaian dan, begitulah teorinya, dengan otonomi muncul keputusan untuk memakai lebih banyak warna. Tapi celana ketat berwarna tahini mungkin lebih disukai banyak orang daripada yang terlihat pertama kali. “Anak-anak sering kali suka mencocokkan pakaian dengan orang tua mereka, jadi wajar jika nada yang sama muncul untuk pakaian dewasa dan anak-anak,” kata Terezia Prazska, pendiri merek Silly Silas, yang membuat stoking rajutan dengan kawat gigi, terinspirasi dari yang dikenakan olehnya. generasi orang tua di bekas Cekoslowakia. “Warna yang diredam populer karena kepraktisan dan keserbagunaannya,” iringan apa yang lebih baik untuk cetakan mencolok daripada nada dempul.

celana ketat rajutan dengan kawat gigi yang terinspirasi oleh desain lama dari bekas Cekoslowakia.
Diwariskan … celana ketat rajutan dengan kawat gigi yang terinspirasi oleh desain lama dari bekas Cekoslowakia. Foto: PR Image

Semua warna netral yang berselera tinggi ini juga secara halus mengalihkan setiap jenis kelamin pakaian anak-anak – sekali lagi, sebuah fenomena modern, menurut Callahan, dengan warna biru dan merah muda digunakan secara bergantian untuk anak laki-laki dan perempuan hingga setelah perang dunia kedua. Mungkin ada kepraktisan di sini juga: pakaian tanpa gender akan lebih mudah diberikan sebagai barang bekas. Plus, sementara baju monyet dinosaurus biru atau cetakan putri merah muda mungkin langsung dikenali sebagai M&S, karamel cocok untuk baju monyet bayi seperti gilet dan topi tanpa logo untuk pakaian dewasa; lebih banyak kekayaan tersembunyi daripada jalan raya yang diproduksi secara massal.

Dengan diperkirakan 183 juta potong pakaian anak-anak yang terlalu besar dibuang ke TPA di Inggris setiap tahun, untungnya untuk lingkungan, banyak dari merek pakaian anak-anak populer ini memberikan penekanan yang lebih baik dari rata-rata pada keberlanjutan. Ditambah lagi, ada lonjakan layanan sewa dan berlangganan; dari toko ternama yang menawarkan persewaan, seperti Arket dan Selfridges, hingga merek yang muncul secara khusus melayani orang tua yang ingin menyewakan pakaian untuk anak-anak mereka, seperti Bundlee dan The Little Loop.

Berdandan … menurut John Lewis tujuh adalah usia ketika kebanyakan anak mulai menolak pilihan pakaian.
Berdandan … menurut John Lewis tujuh adalah usia ketika kebanyakan anak mulai menolak pilihan pakaian. Foto: GAMBAR PR

Ada juga peningkatan selera untuk pakaian anak vintage di eBay dan Vinted. Itu mengalami “kebangkitan besar,” kata Gray. Jeans dan jaket Vintage Levi’s; Carhartt dungarees – “umumnya pra 1990-an lebih populer karena model dan ukurannya lebih pas!” – dan dungaree sekolah tua oleh Osh Kosh B’gosh semuanya adalah properti panas.

Membayar harga premium untuk pakaian yang akan cepat kekecilan dan/atau terus-menerus tertutup kacang panggang mungkin tidak sekonyol seperti yang terdengar pada awalnya. “Sebaiknya menghabiskan uang untuk membeli merek dengan kualitas lebih baik, bukan merek high street,” kata Gray, “karena bahan umumnya lebih bagus, dicuci lebih baik, dan seringkali organik” Jika perlu diperbaiki, kain berkualitas baik akan jauh lebih mudah dijahit. Sementara £ 17 mungkin tampak mahal untuk sepasang celana ketat, Silly Silas dimaksudkan “untuk bertahan dan menjadi bagian pusaka yang dapat diwariskan oleh banyak saudara kandung dan generasi satu sama lain.”

Ada juga ekonomi yang mengejutkan untuk itu. “Nilai jual kembali jauh lebih baik untuk merek dengan harga tinggi,” kata Gray. “Saya dapat membeli Mini Rodini bekas, Karamel, Apolina, dll untuk putri saya dan menjualnya kembali dengan harga yang saya bayarkan.” Menulis sebagai seseorang yang menjual baju monyet Rubah lain yang sangat disukai dan dikenakan dengan harga yang kurang dari yang saya beli, penghematan relatif dan tak terduga dari togs bayi berkualitas tinggi bisa sangat memuaskan.