Berita kematian Janice Wainwright | Mode | KoranPrioritas.com

oleh -5 views

“Saya suka setiap pakaian menjadi bagus obyek, ”kata Janice Wainwright, di awal karirnya sebagai perancang label mode yang tenang dan sukses. Dia berbagi dengan desainer muda Inggris lainnya di akhir 1960-an dan 70-an selera pakaian yang mirip dengan kerajinan tangan, yang menyenangkan mata hanya tergantung di rel, dan puas bahkan luar dalam karena konstruksi dan penyelesaian yang cermat. Miliknya difoto dengan baik, tetapi hidup lebih baik, terutama setelannya yang tidak terlalu mencolok dalam kain krep dengan detail karya seni, yang sekarang dikumpulkan untuk dikenakan daripada sebagai potongan periode.

Wainwright, yang meninggal pada usia 82 tahun, memiliki panggilan untuk pakaian itu sendiri dan proses pembuatannya. Pada usia 20, dia memenangkan tempat di kursus revolusioner Janey Ironside di Royal College of Art di London. Sebelum menjadi profesor mode, Ironside adalah penjahit yang terampil dan imajinatif, dan dia mengajar siswa (termasuk Ossie Clark, Bill Gibb Dan Zandra Rhodes) bahwa fesyen harus lebih dari sekadar tampilan sementara yang ditransmisikan melalui gambar: pakaian bisa menjadi kesenangan fisik, dan harus melayani identitas pemakainya, bukan memasukkannya.

Jas angkatan laut, 1973, oleh Janice Wainwright. Foto: David Thorpe/ANL

Ironside menuntut agar anak didiknya juga berpijak pada bisnis penggilingan produksi, dan Wainwright mengambil tugas itu lebih awal. Saat masih di RCA dia diizinkan untuk merancang paruh waktu untuk sebuah perusahaan manufaktur massal, Simon Massey, yang memperluas pelanggannya dari mereka yang membeli salinan Paris murah yang sangat kabur ke kaum muda, yang menginginkan versi butik aneh yang terjangkau. desainer.

Setelah lulus, Wainwright diberi label “didesain oleh” miliknya sendiri di dalam pakaian Massey dalam waktu satu tahun, dan bekerja untuk perusahaan tersebut selama tahun 60an. Pekerjaan itu adalah pendidikan yang berkompromi – jika dia menghasilkan desain tekstil asli, sering kali harus dicetak pada kain murah yang tidak sesuai agar tetap sesuai anggaran, dan dia harus berurusan dengan pabrik (semuanya di Inggris) untuk memastikan jumlah mesin yang cukup. ke standar yang memadai dengan tenggat waktu.

Pengalaman itu terbayar ketika dia mulai bekerja secara mandiri sejak tahun 1972, dan, setelah membeli investor pendirinya, dengan perusahaannya sendiri sejak tahun 1974, menamai Forty Seven Poland Street sesuai dengan alamatnya di Soho. Tidak ada lagi Banlon: Wainwright mampu membeli bahan baku berkualitas – Bernard Nevillebeludru berpola, Celia Birtwellsifon bergambar, sutra yang ditenun sesuai pesanan di Lyon atau dicetak untuk meniru sampel vintage yang dia temukan di California.

Wainwright tahu pabrik mana yang dapat menangani penyelesaian tingkat penjahit, tepi sifon gulung, atau krep jahitan atas, karena konsepnya untuk labelnya terletak di antara detail kreasi satu kali (dengan aplikasi dan sulaman yang dilakukan oleh spesialis) dan pembuatan semi-volume. Pakaian malamnya memiliki daya tarik yang sangat mirip dengan karya art deco vintage yang dikagumi saat itu – ia memiliki kemewahan retro Roxy Music, lebih halus daripada kemewahan.

Terlepas dari harga yang tinggi yang dihasilkan dari bahan kelas satu dan detail yang memakan waktu, Wainwright segera mengekspor 60% dari hasil produksinya, bangga memiliki penjualan di antara gaya pilih-pilih Prancis dan Jepang; serta pembeli besar department store AS, termasuk Bergdorf Goodman dan Neiman Marcus, dia memiliki konsesi di Harvey Nichols, dan merupakan label tetap di Harrods dan Selfridges.

Atasan bordir sifon, 1976, oleh Janice Wainwright.
Atasan bordir sifon, 1976, oleh Janice Wainwright. Foto: ANL/Shutterstock

Meskipun pelanggan setia mungkin disukai dengan gaun pengantin yang dipesan lebih dahulu, Wainwright tidak tertarik pada selebritas, baik milik klien atau miliknya. Perusahaan intinya tetap kecil, sekitar 20 orang, termasuk saudara perempuannya, Wendy, sebagai kepala pemasaran, plus, di tahun 80-an, komputer Horace untuk menangani kontrol saham. Mereka membuat konsesi terbatas pada perubahan industri yang membawa publisitas dan periklanan yang tinggi, produksi lepas pantai, dan pembagian yang tajam antara couture profil tinggi dan mode massal bervolume tinggi tetapi berumur pendek (kaum muda tahun 60-an telah membeli lebih sedikit item dan memakainya lebih sering).

Wainwright pensiun pada tahun 1990, meskipun terus mengajar siswa, seperti yang dia lakukan sejak lulus kuliah. Dia mengakui hutangnya pada pendidikan: orang tuanya, Joseph dan Irene (nee Lowe), telah meninggalkan sekolah pada usia 14 tahun, kemudian mendapatkan keamanan dalam pekerjaan pegawai negeri di Kementerian Pertahanan. Dia lahir di Doe Lea, Derbyshire, dan dibesarkan dalam apa yang dia ingat sebagai suksesi rumah dewan yang semakin besar di Wimbledon, barat daya. Londondan pergi ke sekolah Willows di dekat Morden.

Dia memilih untuk menyalurkan bakat seninya ke mode, sebagai jalur pekerjaan yang memungkinkan bagi seorang wanita, dimulai dengan kelas menggambar Sabtu pagi. Pada usia 15 tahun, dia pergi ke Wimbledon School of Art, lalu Kingston School of Art, lalu RCA, di mana dia membuktikan jenis pemenang beasiswa yang diyakini Ironside.

Wainwright menikah pada tahun 1968 David Crips, yang telah dilatih sebagai desainer grafis tetapi menjadi fotografer benda mati yang hebat, terutama objek kerajinan; mereka memiliki seorang putra, Harun, dan bercerai pada tahun 1973.

Setelah pensiun, Wainwright pindah ke Sydney, Australia, di mana dia bertemu kembali dengan arsitek dan artis Rollin Schlict, yang dia temui di masa muda bohemiannya di London tahun 60-an. Mereka menikah pada tahun 2003; dia meninggal pada tahun 2011, dan dia kembali ke Inggris pada tahun 2017.

Dia meninggalkan Aaron dan cucunya, Daisy dan Ned.

Janice Wainwright, perancang busana, lahir 2 Desember 1940; meninggal 3 Juni 2023