Bayern Munich tersingkir dan terlihat seperti kekuatan memudar di antara elit baru Eropa | Manchester City | KoranPrioritas.com

oleh -18 views

Two jam dan 53 menit ke dalam ini Liga Champions perempat final, Bayern Munich akhirnya mencetak gol. Itu adalah penalti Joshua Kimmich, diperdebatkan dan tidak berarti, tetapi masih membentur bagian tengah gawang seolah ingin membuat poin. Hai. Psst. Teman-teman. Mungkin mencoba membidik hal yang terjaring besar. Yang satu di antara dua benda logam. Ini mengejutkan lapang!

Detail yang lebih baik dari kekalahan agregat 4-1 ini akan hilang dari angin sejarah. Namun selama dua leg pertandingan ini, penghitungan gol Bayern yang diharapkan dari 3,49 hanya sebagian kecil di belakang Manchester City di 4,23. Kedua belah pihak mendapat penalti cerdik. Di antara dua kotak, seperti yang diakui Pep Guardiola setelahnya, tidak banyak yang bisa dipilih di antara keduanya.

“Raja Piala!” baca spanduk raksasa yang dibentangkan di ujung Bayern beberapa menit sebelum kick-off. Südkurve berkilauan dengan bendera perak yang disusun berbentuk trofi Liga Champions. Branding di sini cukup jelas: ini wilayah kami, wilayah kami, kompetisi kami. Namun dalam kenyataannya rasanya seperti sebuah klub tua yang mencoba berpegang teguh pada idenya sendiri, mati-matian mencoba menghidupkan dengan kata-kata dan motif mitologi yang tidak dapat mereka pertahankan lagi di lapangan.

Jadi jika dipikir-pikir, mungkin momen simbolis dari permainan ini – jika bukan seri – datang hanya 17 menit, ketika Leroy Sané berhasil mencetak gol oleh Jamal Musiala. Itu adalah pembukaan yang dominan oleh Bayern, penonton Allianz berdiri, Thomas Tuchel berkedut dan melambai di area teknisnya. Tapi tembakan Sané melebar dan itu pada dasarnya adalah malam Bayern dalam mikrokosmos: senjata tajam, pisau tumpul, salah satu tim penyerang paling dominan di Eropa menjadi asap pucat.

Bagi kita yang dibesarkan di beberapa tim Bayern yang hebat dalam beberapa tahun terakhir – pukulan beruntun, penghancuran beruntun Barcelona – tontonan mereka bukan penilaian bisa menjadi pengalaman yang sangat membingungkan. Kingsley Coman mendesing dan melesat pergi. Eric Maxim Choupo-Moting terhuyung-huyung bertanya-tanya permainan apa yang dia mainkan. Salib tidak jatuh ke tangan siapa pun. Bagi Bayern, kotak penalti City menjadi semacam pusaran yang aneh, tempat matinya serangan.

Musim panas lalu Bayern mungkin menjual striker terbaik dunia Robert Lewandowski. Ada pengganti blue-chip yang bagus di pasar – Harry Kane, Ousmane Dembélé, Romelu Lukaku – tetapi tidak satupun dari mereka yang realistis dalam struktur pengeluaran Bayern. Bayern tidak benar-benar berbelanja di lorong premium lagi, jika memang pernah. Maka kesepakatan potongan harga dinegosiasikan untuk Sadio Mané, dengan harapan bahwa dia dan Choupo-Moting dapat membuat jalan yang cukup tajam di antara mereka untuk menghadapi tantangan.

Thomas Tuchel akhirnya dikirim ke tribun setelah dua kartu kuning, dan sekarang berada di bawah tekanan untuk memastikan Bayern memenangkan perebutan gelar Bundesliga. Foto: Ronald Wittek/EPA

Dan mungkin itu akan cukup untuk gelar Bundesliga lainnya. Namun dalam satu dekade terakhir, satu-satunya Liga Champions mereka – meski menikmati dominasi finansial yang tak terlampaui dan pemilihan pemain dan pelatih terbaik di Jerman – datang dalam turnamen mini tahun 2020 yang dilanda pandemi. Selama dua leg perempat final ini, mereka menghasilkan 31 tembakan dan nol gol permainan terbuka. Apa, tepatnya, yang salah di sini?

Mungkin hadiah sebenarnya ada di ujung lain lapangan. Erling Haaland pernah menjadi tipe pemain yang dianggap Bayern sebagai hak mereka sejak lahir: permata Bundesliga muda, matang dan siap untuk diburu. Tapi Haaland ke Bayern tidak pernah benar-benar prospek yang serius dan akhir-akhir ini Haaland melakukan penjarahan dan penjarahan untuk lawan mereka: berusaha keras, mencetak gol penentu pada malam hari, menghantui mimpi buruk Dayot Upamecano.

Upamecano adalah orang yang jatuh setelah eklektik 180 menit, tetapi asal masalahnya ada di tempat lain. Kenyataannya adalah jika Anda terus membiarkan tim seperti City mengejar Anda, maka hal seperti ini akan sering terjadi. Pers Bayern yang kejam yang dikumpulkan dengan penuh kasih oleh Hansi Flick telah dikuliti menjadi pita. Hari-hari ini dibutuhkan empat era penuh lini depan Bayern untuk kembali ke posisinya setelah serangan gagal, membuat mereka pada dasarnya bertahan dengan enam pemain. Ini adalah tim yang tidak bekerja cukup keras satu sama lain, kumpulan bintang tanpa tujuan bersama: FC Hollywood, sekuelnya.

lewati promosi buletin sebelumnya

Dengan kambing hitam yang lebih jelas dalam hierarki Bayern, Tuchel akan punya waktu untuk menyelesaikan kekacauan ini. Tetapi mengembalikan Bayern ke puncak sepak bola Eropa akan membutuhkan lebih dari sekadar pertumpahan darah ritual. Dibutuhkan semacam kerendahan hati yang tidak selalu menjadi kekuatan terkuat klub ini, kesadaran bahwa kompetisi ini bukan lagi kandang mereka, bahwa tatanan lama sepak bola sedang dijungkirbalikkan secara real time.

Sebaliknya, klub-klub seperti City-lah yang mapan saat ini: angkuh, aman secara institusional, mahakuasa secara finansial. Ada treble di sana untuk diambil dan akan sangat puitis jika mereka melakukannya dengan menaklukkan Arsenal dan Manchester United di kandang, Bayern Munchen dan Real Madrid dan Milan di Eropa: panggilan dari klub-klub warisan Eropa, semuanya tunduk pada kekuatan yang akan datang.

Seperti apa tatanan baru sepak bola Eropa? Selama beberapa minggu ke depan kita mungkin akan mengetahuinya.