Awal baru setelah 60: ‘Saya menjadi powerlifter di 71 – dan saya tidak pernah merasa begitu baik tentang diri saya’ | Kesehatan & kesejahteraan | KoranPrioritas.com

oleh -33 views
Awal baru setelah 60: ‘Saya menjadi powerlifter di 71 – dan saya tidak pernah merasa begitu baik tentang diri saya’ |  Kesehatan & kesejahteraan
 | KoranPrioritas.com

At supermarket baru-baru ini, seorang wanita jatuh di depan Peeps Nicol dan praktis mendarat di kakinya. Wanita itu mendorong alat bantu berjalan dan bertubuh besar. Saat suaminya mencoba membantunya berdiri, Nicol “memeluknya, dan membuatnya berdiri kembali. Saya pikir, saya seorang powerlifter sekarang. Aku bisa melakukan ini.”

Nicol berusia 71 tahun, dan pada bulan Maret dia mengikuti kompetisi powerlifting pertamanya. Dia baru bergabung dengan gym tahun lalu. “Saya merasa seperti saya benar-benar menjadi diri saya sendiri. Saya tidak pernah merasa sebaik ini tentang diri saya sendiri, ”katanya. “Mungkin saya dilatih seperti itu oleh ibu saya dan masyarakat. Saya selalu sedikit ke belakang suami saya. Itu adalah keinginannya … Saya tidak dapat membayangkan melakukan apa yang saya lakukan sekarang di tahun-tahun sebelumnya.

Nicol menderita multiple sclerosis dan ketika dia didiagnosis pada tahun 2005, dia dan suaminya, Brian, seorang atlet triatlon dan mantan tentara, memiliki rencana hidup bahwa, “ketika saya benar-benar cacat dengan MS dia akan menjaga saya, dan mendorong saya di kursi roda. Dia memasak dengan sangat baik. Itu saja.”

Saat itu, “Saya gemetar dari dalam ke luar, dan keseimbangan saya sangat buruk,” katanya. “Aku tidak ingat bagaimana rasanya menjadi sehat.” Tapi, dalam beberapa tahun Brian didiagnosis menderita fibrosis paru idiopatik (IPF). “Seperti yang kami pahami, Anda memiliki waktu tiga hingga lima tahun sejak diagnosis.”

Brian menyarankan pindah ke Spanyol, dan dia melakukannya dengan baik. “Tapi tidak ada IPF yang berlari lebih cepat,” kata Nicol. “Pada April 2020, dia meninggal di apartemen kecil kami yang cerah di dekat Med. Aku berjanji padanya aku akan baik-baik saja. Dia khawatir aku tidak sekuat itu.”

Dia kembali ke Inggris, di mana dia memiliki dua anak perempuan dari pernikahan pertamanya, dan sekarang tinggal di karavan statis di dekat yang lebih muda, di luar Weston-super-Mare. Dia tidak punya teman di sana, tetapi dia melihat iklan di Facebook untuk pusat kesehatan setempat, dengan kolam renang dan kafenya.

“Keanggotaan saya termasuk induksi gym,” katanya. Dia tidak berniat menggunakan gym, tetapi TJ, pelatih yang melantiknya, mengingatkannya pada adik laki-lakinya. “Saya berpikir: mungkin dia bisa melakukan sesuatu untuk saya. Aku benar-benar tidak fit. Saya bisa melakukannya dengan menghilangkan sebagian lemak perut yang Anda dapatkan setelah usia tertentu. Saya akan mencobanya.”

Setelah beberapa sesi menggunakan mesin perlawanan, Nicol dan TJ berbincang. “Saya tidak ingat bagaimana powerlifting muncul. Dia berkata: ‘Jika Anda ingin belajar, saya bisa melatih Anda.’”

“Ada sesuatu tentang gagasan itu yang menarik. Gagasan untuk menjadi lebih besar dan lebih kuat, dan mampu menjaga diri sendiri. Saya ingin tahu seberapa jauh saya bisa mendorongnya. Saya tidak berpikir alam mendorong wanita di atas 70 tahun untuk menambah otot – atau melakukan banyak hal.”

‘Saya ingin tahu seberapa jauh saya bisa mendorongnya’ … Nicol dengan pelatihnya, TJ. Foto: Jim Wileman/The Guardian

Saat pertama kali berlatih, pergelangan kaki Nicol sangat kaku sehingga dia tidak bisa jongkok, bahkan tanpa palang. Sekarang dia bisa deadlift 55kg. Pada bulan Maret, dia pergi ke gym angkat besi untuk kompetisi pemula. Brian telah mewakili Tim GB dalam triathlon dalam kategori berusia 60-64 tahun dan Nicol berharap pada akhirnya dapat mengikuti kompetisi International Powerlifting Federation dalam kategori lebih dari 70 tahun.

Apakah dia selalu berpetualang? “Bagi saya, memiliki dua anak adalah petualangan besar,” katanya. “Saya tidak memiliki ‘keterampilan wanita’. Saya tidak merasa cocok menjadi seorang ibu. Tidak bisa memasak, tidak tahu bagaimana mengurus rumah.” Dia bertemu suami pertamanya ketika dia berusia 20 tahun, dan mereka menikah dalam waktu dua bulan. Dia menjadi seorang ibu pada usia 22 – seorang anak sendiri, sungguh. Belakangan, setelah dia menikah dengan Brian, dia “selalu, seperti yang mereka katakan di ketentaraan, melakukan ‘rekaman’. Aku akan ikut sebagai pembantunya.”

Powerlifting benar-benar pertama kalinya Nicol memilih sesuatu untuk dirinya sendiri. “Itu telah membuat perbedaan besar pada perasaan saya tentang diri saya sendiri,” katanya. “Aku bisa menjaga diriku sendiri. Ketika saya sampai pada titik di mana itu sangat menyakitkan saya berpikir: oh Tuhan, hentikan, saya menjadi lebih baik dalam berpikir: ayolah! Di sinilah kekuatan terjadi! Saya mendorong melalui rasa sakit. Saya menjadi powerlifter yang tepat.”