Awal baru setelah 60: backpacking di Himalaya, saya menemukan keberanian untuk mengubah hidup saya | Hidup dan gaya | KoranPrioritas.com

oleh -5 views

HAIsuatu hari di bulan September lalu, Ann Halloran berjalan ke halte bus terdekatnya di Hove, East Sussex, dengan ransel 15kg. Dia telah melakukan banyak perjalanan tetapi, pada usia 65 tahun, berangkat sendirian dalam petualangan backpacking pertamanya. Di suatu tempat antara perhentian pertamanya di Turki dan tujuan akhirnya – retret yoga di Mazunte, Meksiko – dia menemukan perspektif baru.

Di Nepal, saat mendaki Gokyo Ri setinggi 5.400 m (17.575 kaki) di Himalaya, Halloran mematahkan tongkatnya. Dia menderita osteoporosis, yang membuat tulangnya lebih mudah patah, jadi tongkat itu merupakan perlengkapan penting untuk trekking di pegunungan. Kehilangan itu merupakan pukulan telak, tetapi dia menemukan cadangan kekuatan batin: “Saya menantang diri saya sendiri,” katanya. Kemunduran dapat diatasi, tongkat baru ditemukan. “Itu memberi saya kepercayaan diri bahwa pada usia saya, saya bisa mencapai ketinggian itu.” Sekarang, dia berkata: “Setiap kali saya merasa takut, saya memikirkan diri saya sendiri di puncak gunung itu, memandang ke Danau Gokyo – dan lebih jauh lagi, Everest. Saya katakan, jika Anda bisa melakukan itu, Anda bisa melakukan apa saja.

Karir Halloran di HR telah memungkinkannya mengambil alat untuk pertumbuhan pribadi. “Saya selalu memberi tahu anak-anak saya tentang zona nyaman,” katanya. “Anda harus terus meregangkannya sepanjang waktu. Seiring bertambahnya usia, itu bahkan lebih penting karena Anda menjadi lebih takut, dan saya ingin melawannya.”

Sekarang berusia 66 tahun, Halloran menyukai gunung sejak dia berusia lima atau enam tahun, ketika ibunya membawanya ke Irlandia, untuk mengunjungi keluarga di County Kerry selama liburan musim panas. Mereka tinggal menghadap danau Annascaul di semenanjung Dingle. “Ini sudut pandang yang indah. Saya dulu duduk di sana sebagai seorang anak. Saya menyukai kebebasan mendaki gunung sendirian, ketika saya berusia sembilan atau 10 tahun. Saya menangis berhari-hari saat kembali ke London karena saya merasa berada di kandang kelinci.

Pada usia 23 tahun, dia pindah ke Bellharbour, County Clare, tempat pamannya memiliki pertanian “di sisi gunung”. Dia bekerja di Galway, “di mana perusahaan multinasional baru saja didirikan”, dan mulai berspesialisasi dalam manajemen bakat dan program kepemimpinan. Di malam hari setelah bekerja dia akan mendaki gunung.

Sekitar waktu inilah Halloran bertemu dengan suaminya, seorang petani, dan mereka menikah beberapa tahun kemudian sebelum memulai sebuah keluarga. Hidup menjadi ritme yang nyaman. Tapi kemudian putra mereka yang berusia empat tahun meninggal dalam kecelakaan mobil; enam tahun kemudian, suaminya meninggal.

Halloran berusia 42 tahun, dan anak-anaknya tiga, lima, dan tujuh. Melihat ke belakang, dia dapat melihat bahwa dia berlindung dalam pekerjaan. Setelah kehilangan putranya, dia “menjadi gila kerja. Minggu dia meninggal, saya kembali bekerja. Saya mulai jam 5 pagi, dan bekerja sampai jam delapan malam. Saya akan menidurkan anak-anak, lalu pergi ke kantor pada jam 10 malam dan bekerja sampai jam 2 pagi. Itu adalah stabilitas saya.”

Dia bekerja sebagai konsultan SDM wiraswasta sehingga dia dapat mengambil cuti dua bulan setiap musim panas untuk bepergian bersama anak-anak. Dia membawa mereka ke Prancis, Spanyol, Seattle, New York, dan Vancouver.

Sejak petualangan backpacking, dia lebih memahami peran yang dimainkan pekerjaan dalam hidupnya selama ini. “Pekerjaan bisa diandalkan. Saya tahu apa yang saya lakukan. Saya gila kerja sampai hari ini, ”katanya. “Saya baru menyadari pada retret yoga ini bahwa saya harus melepaskan semua itu. Penny jatuh untuk saya sekarang.

Halloran di samping tugu di Gokyo Ri. Foto: Penghargaan Ann Halloran

Di Mazunte, di mana Halloran adalah salah satu dari 35 orang yang mengikuti retret yoga, salah satu pesertanya tiba-tiba jatuh sakit dengan kondisi langka dan berpotensi mengancam jiwa. Halloran menyibukkan diri selama sesi meditasi dengan mengevaluasi sistem pusat tersebut. “Saya ingin menyelesaikan semuanya,” katanya. Kemudian dia menyadari bahwa tidak ada orang lain yang memikirkan tentang kepraktisan – dan itu adalah wahyu. “Semua orang di sekitar saya sangat berhubungan dengan emosi mereka – dan saya berpikir tentang kebijakan dan prosedur. Mereka merasakan emosi orang ini. Saya tahu saya punya [the capacity], tapi dikubur. Sangat menarik untuk menonton diri saya sendiri, ”katanya.

Seiring dengan wawasan yang tiba-tiba, dia merasakan kesadaran diri yang tumbuh “yang belum pernah saya miliki sebelumnya”. Itu selalu: “Buat cukup. Besarkan anak-anak. Dapatkan uang pensiun yang cukup.”

Meditasi menghadirkan tantangan yang berbeda: dia harus memperlambat dirinya sendiri.

“Saya tidak menyesalinya,” kata Halloran tentang etos kerja yang membawanya menjalani hidup begitu lama. Namun, saat dia bepergian dan bertemu orang baru, kebanyakan dari mereka berusia di bawah 40 tahun, dan membuat rencana untuk terhubung kembali pada perjalanan berikutnya, sesuatu telah berubah. “Mulai sekarang, dalam beberapa tahun yang tersisa, saya ingin bergeser. Bergeser sedikit, ”katanya. “Saya merasa seolah-olah terdampar di pantai dan ini adalah usaha baru.”