Australia v Argentina: Kejuaraan Rugbi 2023 – langsung | Kejuaraan Rugby | KoranPrioritas.com

oleh -10 views

Peristiwa penting

29 menit: Argentina telah menikmati permainan terbuka yang lebih baik dalam setengah jam pertama dan layak untuk menyamakan kedudukan di papan skor. Tapi pencetak gol percobaan Jeronimo de la Fuente dihukum karena terjebak di sisi yang salah setelah menangani Koroibete dan tendangan Wallabies di tengah jalan.

Lineout tetap efisien, tetapi fase set-play kemudian dipanggil kembali untuk obstruksi licik oleh Alaalatoa. Itu wasit yang luar biasa.

MENCOBA! Australia 10-10 Argentina (Jeronimo de la Fuente, 26)

Tangkap dan kendarai untuk Pumas 5m dari garis. Tidak ada yang mewah dari tim tamu, memasukkan bola ke dalam kaus indah mereka selama sembilan fase, melubangi pertahanan Australia, menyedot tekel dan menikmati dua keunggulan penalti. Akhirnya, dengan ruang terbuka, umpan datar dari belakang keributan mengenai Jeronimo de la Fuente yang bergerak maju dan percobaan itu tidak dapat dihindari.

Slot Boffelli atas konversi dan skornya rata.

24 menit: Lemparan diamankan tetapi maul Wallaby sangat kuat dan memaksa Puma mundur. Namun, ada penalti melawan Skelton dan Argentina mendapatkan lebih banyak yard.

22 menit: Scrum pertama malam itu diakhiri dengan penalti melawan kapten Australia James Slipper dan Argentina menendang diri mereka kembali ke wilayah penyerangan.

Penalti! Australia 10-3 Argentina (Boffelli, 20)

Dari bawah tiang, penalti tidak bisa dilewatkan. Wilayah 80-20 mendukung Argentina, papan skor masih mengejar ketertinggalan.

18 menit: Mantra penguasaan bola panjang lainnya dari Puma, tetapi ketukan menghentikan momentum mereka. Namun tidak lama dengan omset langsung membuat tim tamu kembali bangkit. The Wallabies melakukannya dengan baik untuk memperlambat segalanya di garis 20m tetapi Argentina berdedikasi untuk melakukan jinking satu kali dari keributan. Pada fase 10 ada keuntungan penalti pada breakdown, chip mungil melampaui batas dan peluit dibunyikan.

16 menit: Argentina memiliki serangan multifase panjang yang bagus dari jarak 30m. Sekali lagi yang paling berbahaya adalah menyundul ke kiri, tapi kali ini mereka menjaga bola tetap hidup dan mendaur ulang ke kanan. Permainan tetap penuh dengan dorongan saat fase mencapai angka ganda di bawah bayang-bayang tiang, bola cepat menawarkan opsi kanan dan kiri, tetapi Puma menarik pelatuknya mungkin sedikit lebih awal – Carreras kembali mencari grubber gaya liga rugby – tetapi Koroibete adalah hidup untuk itu dan mengakui drop out.

Sementara itu, Ikitau meninggalkan lapangan sambil memegangi bahu kanannya. Dia terlihat kesakitan sejak tabrakan yang dia alami saat mendarat untuk percobaan pembukaan.

14 menit: The Wallabies tetap 100% di garis depan malam ini dan Cooper menyelesaikan garisnya.

Saya akui secara real time saya pikir itu baik-baik saja, terutama karena garis maju Argentina mengacaukan rasa perspektif. Namun, senang untuk diperbaiki.

13 menit: White gagal melakukan sentuhan dengan tendangan clearing-nya, tetapi Puma tidak dapat mengumpulkan kembali serangan balik Garryowen mereka dan permainan terhenti di tengah jalan. Setelah bola membentur kabel Spidercam dengan bom ke pojok – yang luput dari perhatian ofisial – tendangan Pumas ke pojok kanan menjadi sentuhan.

Penalti! Australia 10-0 Argentina (Cooper, 12)

Cooper dengan serangan solid keduanya malam itu saat Wallabies mencapai angka ganda.

11 menit: Lineout lain menang untuk Wallabies dengan Skelton di udara untuk usia di belakang baris. Nawaqanitawase mengambil alih, bergegas dan sibuk di lini tengah, berputar masuk dan keluar dari tekel dan mendapatkan penalti untuk scrag tinggi. Itu mengundang Cooper untuk memperpanjang keunggulan dari jarak 40m di depan.

10 menit: Lemparan diamankan tetapi Puma kembali menguasai bola segera setelah tendangan kotak Putih dijatuhkan. Argentina tidak bisa memanfaatkan dengan penyerang dari kakinya di ruck.

9 menit: Argentina menguasai bola untuk kedua kalinya malam ini, dan lagi-lagi mereka terlihat berbahaya, membuat yard di depan dan mencari bola cepat dari belakang dan ke sayap kiri. Seperti serangan mendadak pembuka mereka, tendangan rendah tidak membuahkan hasil dan Australia memiliki lemparan baris pertama malam itu.

MENCOBA! Australia 7-0 Argentina (Ikitau, 6)

Australia mencoba untuk bekerja melalui fase di tengah jalan tetapi tidak ada langkah maju sama sekali dan keunggulan penalti untuk offside datang sebagai kelegaan. Penalti ditepis dengan cepat oleh White dan Wallabies melesat ke garis 20m dengan cepat. Dari sana, itu bekerja dengan cepat ke kiri melalui umpan panjang yang luar biasa dari Cooper ke Koroibete. Bola basket pemain sayap besar itu memberikan operan kembali ke dalam ke Ikitau yang meluncur ke arah sudut, menahan tekel yang menyengat di udara dan hanya membumikan bola di garis. Percobaan set-play yang luar biasa!

Cooper melakukan konversi yang mengesankan dari touchline kiri.

Penalti yang Terlewatkan! (Argentina)

3 menit: Setelah bola mati, permainan dibatalkan karena pelanggaran Australia dan Puma memiliki tembakan yang tampak sederhana untuk mencetak gol, tetapi pukulan Boffelli dengan tangan kiri tegak dan bola memantul kembali ke dalam permainan! The Wallabies di bawah tekanan pada garis mereka sendiri, tetapi mereka bertahan sampai peluit Peyper berbunyi untuk offside yang jelas melawan Lavanini.

2 menit: Australia mengamankan kick-off dan Cooper mengikat Wallabies di tengah jalan. Argentina menjaga bola di tangan dan dalam beberapa fase membuat linebreak di kiri tengah, Len Ikitau terbakar habis-habisan. Hingga garis 20m dan fase-fase dibangun tetapi Santi Carreras menemukan celah dan melakukan tendangan yang jauh di luar jangkauan Mateo Carreras, dengan Wright melindungi ruang dengan baik.

Kick-off!

Kami sedang dalam perjalanan di Parramatta.

Seiring dengan pertaruhan mode, lagu kebangsaan memberi Argentina kemenangan moral lainnya. Pembukaan saja membuat saya ingin menempelkan telinga saya dan lari ke pertempuran.

Keluarlah Pumas ke rumput Stadion Commbank, agak mengejutkan penonton yang hanya mengeluarkan beberapa ejekan setengah hati. Antusiasme yang jauh lebih tinggi saat favorit tuan rumah berlari. Waktu kick-off pukul 19.45 sudah tinggal kenangan.

Sebelum tim memasuki arena, berikut adalah tulisan dari hari Selandia Baru melawan Afrika Selatan sebelumnya.

The Wallabies akan melalui pelukan terakhir dan back-slaps di ruang ganti mereka siap untuk berperang. Australia mengenakan kaus emas kuning telur yang kaya, celana pendek hijau, dan kaus kaki emas. Puma mengalahkan mereka dalam taruhan mode dengan salah satu pakaian terbaik dalam olahraga internasional. Lingkaran bunga jagung biru dan putih menghiasi kaus collard dan kaus kaki panjang, dengan celana pendek putih yang mengikat semuanya, bung.

Saya selalu menikmati ketika olahraga profesional menghalangi acara utama.

Sydney baru-baru ini hangat di luar musimnya yang berarti suhu masih akan tinggi pada remaja saat kick-off. Angin sepoi-sepoi ke utara mungkin menjadi faktor dalam permainan menendang.

Wasit malam ini adalah Jaco Peyper dari Afrika Selatan. Asistennya adalah Kiwi Paul Williams dan James Doleman. TMO adalah Marius Jonker dari Afrika Selatan.

Jaco Peyper menjadi wasit di Final Heineken Champions Cup awal tahun ini. Foto: Harry Murphy/Sportsfile/Getty Images

Pumas telah memberikan perlawanan keras untuk Wallabies dalam beberapa tahun terakhir, dan ada peluang yang masuk akal bahwa pertandingan ini bisa menjadi perempat final Piala Dunia akhir tahun ini jika Australia memenangkan Pool C dan Argentina menjadi runner-up di belakang Inggris di Pool D.

2022 Argentina 48-17 Australia
Argentina 2022 26-41 Australia
2021 Australia 32-17 Argentina
2021 Australia 27-8 Argentina
2020 Australia 16-16 Argentina
2020 Australia 15-15 Argentina

Reece Hodge
Terakhir kali kedua tim bertemu di venue ini, skor berakhir genap. Foto: Mark Metcalfe/Getty Images

Inilah lemparan koin, jika Anda menyukai hal semacam itu.

Yang pasti saya sukai adalah sepatu kets Air Max 1 Julian Montoya yang manis.

Argentina XV

Michael Cheika telah memberikan debut kepada pemain sayap dan mantan tujuh pemain internasional, Rodrigo Isgro, menggandakan jumlah peraih medali perunggu dari Olimpiade Tokyo 2020 di lini belakangnya. Francisco Gómez Kodela juga masuk sebagai starter.

Puma: 15. Emiliano Boffelli, 14. Rodrigo Isgro, 13. Lucio Cinti, 12. Jeronimo De La Fountain, 11. Matthew Carreras, 10. James Carreras, 9. Gonzalo Bertranou, 8. John Martin Gonzalez, 7. James Grondona, Pablo Matera , 5. Thomas Lavanini, 4. Matthias German, 3. Francisco Gomez Kodela, 2. Julian Montoya (c), 1. Thomas Gallo.

Cadangan: 16. Agustin Creevy, 17. Hahuel Tetaz Chaparro, 18. Eduardo Bello, 19. Lucas Paulos, 20. Rodrigo Bruni, 21. Lautaro Bazan Velez, 22. Nicolas Sanchez, 23. Matias Moroni.

Rodrigo Isgro
Rodrigo Isgro mengambil langkah dari tujuh ke internasional penuh. Foto: Luke Walker/Getty Images

Australia XV

Eddie Jones telah mengutak-atik susunan pemainnya setelah penganiayaan minggu lalu di Afrika Selatan. Dalam kemasannya, Fraser McReight menggantikan Michael Hooper (cedera betis), Jed Holloway menggantikan Tom Hooper (bahu) dan Richie Arnold masuk menggantikan Nick Frost. Di belakang, Suliasi Vunivalu memberi jalan bagi Mark Nawaqanitawase dan Samu Kerevi masuk ke center menggantikan Reece Hodge.

“Kami berlari maraton tahun ini dan kami tidak keluar dari garis start seperti yang kami inginkan, tetapi kami mendapat kesempatan lain untuk menemukan ritme kami akhir pekan ini melawan tim tangguh Argentina,” kata Jones, Kamis. “Ini tentang menang tetapi ada beberapa proses yang kami miliki. Kami punya proses hari ini, kami punya proses besok. Jadi itu adalah tindakan penyeimbangan yang terus-menerus tetapi tentu saja hari Sabtu adalah prioritasnya.”

Walabi: 1 James Slipper (c), 2 David Porecki, 3 Allan Alaalatoa, 4 Richie Arnold, 5 Will Skelton, 6 Jed Holloway, 7 Fraser McReight, 8 Rob Valetini, 9 Nic White, 10 Quade Cooper, 11 Marika Koroibete, 12, Samu Kerevi, 13, Len Ikitau, 14 Mark Nawaqanitawase, 15 Tom Wright.

Cadangan: 16 Jordan Uelese, 17 Angus Bell, 18 Pone Fa’amausili, 19 Matt Philip, 20 Rob Leota, 21 Josh Kemeny, 22 Tate McDermott, 23 Carter Gordon.

Samu Kerevi
The Wallabies membutuhkan Samu Kerevi yang kembali untuk kembali ke serangan terbaiknya melawan Puma. Foto: Saeed Khan/AFP/Getty Images

Untuk memberikan sedikit lebih banyak konteks pada hasil minggu lalu dan pertandingan malam ini, All Blacks baru saja keluar sebagai pemenang komprehensif di kandang Springboks. Selandia Baru memimpin 20-3 di babak pertama, memainkan beberapa ruby ​​​​yang gemilang, tetapi Afrika Selatan berjuang keras di babak kedua.

Angus Fontaine tidak terlalu terkesan dengan kembalinya Eddie yang hilang di Pretoria.

Setelah semua kehebohan tentang Jones kembali sebagai penyelamat rugby Australia, Wallabies-nya nyaris tidak melepaskan tembakan dalam pukulan 43-12 mereka oleh Afrika Selatan di Pretoria. Meskipun mencetak percobaan pertama Tes dengan tangan cepat ke Marika Koroibete, mereka meledak untuk membocorkan 43 poin yang tidak terjawab, jatuh ke kekalahan terberat mereka melawan Afrika Selatan dalam 15 tahun dan memulai Era Eddie: Bagian 2 yang sangat dibanggakan menjadi kemungkinan terburuk. Bahwa kekalahan ini datang melawan tim Springboks lapis kedua, dengan XV pertama dikirim ke Selandia Baru untuk melawan All Blacks, hanya menambah luka.

Pembukaan

Jonatan Howcroft

Jonatan Howcroft

Halo semuanya dan selamat datang di liputan langsung Australia v Argentina di babak kedua The Kejuaraan Rugby. Kick-off di Stadion Commbank Sydney pukul 19.45.

Ini mungkin hari-hari awal di musim internasional, tetapi ini sudah terasa sebagai pertandingan yang harus dimenangkan oleh kedua belah pihak. The Wallabies dihajar di Afrika Selatan terakhir kali, sementara Puma dihajar di kandang sendiri oleh All Blacks. Dengan Piala Dunia sudah dekat, sekarang bukan waktunya untuk mengejar ketinggalan.

Tidak ada yang bisa menebak di mana rugby Australia saat ini, dengan perubahan di ruang rapat dan Salam Maria mengirim Eddie Jones ke jalan setelah dia dipecat oleh Inggris. Ini adalah pola umum untuk olahraga yang telah lama kehilangan pijakannya sebagai tim Australia dan tampaknya tidak yakin bagaimana memenangkan kembali kursi penggemar.

XV pertama Jones bukanlah perubahan besar dari era Dave Rennie, menunjukkan seleksi saja tidak berada di belakang ketidakmampuan Australia untuk memenangkan TRC sejak 2015. Namun, hal positif yang diambil dari Pretoria datang dari bangku cadangan dengan debut try-scoring Carter Gordon mengisyaratkan masa depan yang cerah bagi playmaker muda itu. Kalau tidak, itu adalah kisah yang akrab dengan disiplin yang buruk, lagi-lagi merugikan Wallabies.

Saya akan segera kembali dengan berita dan wawasan tim dari kedua kubu. Jika Anda ingin menghubungi kapan saja, Anda selalu dapat mengirim saya email.