Apakah Anda memiliki ‘gigi garam’? Bagaimana mengenalinya – dan memberi makan keinginan Anda dengan sehat | Kesehatan & kesejahteraan | KoranPrioritas.com

oleh -7 views

SAYAApakah ada yang namanya “gigi garam”? Kita akrab dengan gigi manis, dan mengidam gula, bersama dengan efek negatifnya. Kami secara luas menyadari kerugian dari terlalu banyak garam, termasuk tekanan darah tinggi, yang memberi tekanan pada pembuluh darah, jantung, dan ginjal. Ini juga dapat menyebabkan retensi air. Yayasan Jantung Inggris menyimpulkan tahun lalu bahwa jika setiap orang membawa konsumsi mereka ke batas garam Organisasi Kesehatan Dunia 5g sehari pada tahun 2030, hasilnya akan menjadi 1,4 juta lebih sedikit kasus baru tekanan darah tinggi, 135.000 lebih sedikit kasus baru penyakit jantung koroner, hingga 49.000 lebih sedikit kasus baru stroke dan lebih dari 450.000 tahun ekstra dalam kesehatan yang baik.

Tapi garam tidak dianggap sebagai makanan mewah, meski 40% orang, menurut jajak pendapat YouGov, akan menempatkan keripik jauh di atas cokelat dalam hierarki suguhan. Kita tidak cenderung mengawasi seberapa banyak kita makan – setidaknya, tidak seketat gula – atau mempertanyakan apakah kita dengan polos mendengarkan tubuh kita, yang membutuhkan garam untuk fungsi otot dasar, atau berada dalam cengkeraman paksaan .

Gigi asin sangat berbeda dengan gigi manis karena tidak menciptakan nafsu makan untuk dirinya sendiri pada tingkat hormon. Gula memiliki dampak yang terdokumentasi dengan baik pada glukosa darah, yang, sayangnya, membuat Anda menginginkan lebih banyak gula. Jika garam mendorong selera untuk apa pun, itu adalah bir. Tapi garam memang membuat selera Anda menyesuaikan diri, sehingga semakin banyak Anda makan, semakin banyak yang Anda butuhkan untuk mendapatkan rasa asin yang sama. Inilah sebabnya mengapa koki bisa melakukannya dengan berat.

Ini sangat berguna dalam pembuatan makanan – untuk kelezatan, dalam pengawetan – sehingga tidak mengherankan, terutama jika bahannya murah dan perlu disamarkan, untuk menemukan kadar garam yang tinggi di sebagian besar makanan olahan. Ini menciptakan umpan balik antara produsen dan rantai, seperti yang dijelaskan oleh Henry Dimbleby, juru kampanye makanan dan salah satu pendiri Leon: “Saya pikir ada dua hal yang mungkin berperan. Pertama, jelas bahwa kita dapat mengembangkan selera yang menjadi peka terhadap garam, sehingga Anda dapat melihat mengapa ada kecenderungan untuk menambahkan lebih banyak. Saya memiliki orang-orang yang mengeluh kepada saya bahwa mereka mengambil garam dari pizza mereka dan pelanggan beralih ke pesaing yang lebih asin. Jika Anda memiliki potongan besar sayuran atau daging di piring, rasa asin yang dirasakan juga bisa turun seiring waktu karena garam keluar dari saus dan masuk ke daging atau sayuran, yang berdampak lebih kecil pada lidah.

‘Tidak mengherankan menemukan kadar garam yang tinggi dalam makanan olahan karena bahan-bahannya murah dan perlu disamarkan.’ Foto: Basak Gurbuz Derman/Getty Images

WHO memperkirakan bahwa 80% dari garam yang kita konsumsi telah ditambahkan selama proses pembuatan. Memang, itu mungkin cara termudah untuk mengurangi asupan – berhenti makan makanan yang tidak Anda buat sendiri.

Seperti yang dijelaskan oleh Sam Bloom, seorang terapis nutrisi: “Dengan garam, yang umumnya lebih memprihatinkan adalah lemak yang digunakan bersamaan dengannya, misalnya keripik asin, kentang goreng, dan makanan cepat saji. Makanan siap saji seringkali merupakan yang terburuk untuk garam tersembunyi. Apa pun yang menambahkan rasa yang bukan bumbu atau herba mungkin akan ditambahkan garam ke dalamnya dan cenderung menyebabkan mengidam… karena rasanya membuat Anda ingin makan lebih banyak. Kombinasi garam dan lemak dalam makanan ini yang menyebabkan masalah kolesterol.” Dia menambahkan: “Garam yang ditambahkan orang ke makanan yang dibuat dari nol jauh lebih tidak memprihatinkan.”

Tapi hubungan antara obesitas dan asupan garam lebih dalam dari KFC. Menurut Dr Stuart Grice, seorang ahli genetika dan kepala ilmuwan di FitnessGenes, keinginan kita akan garam dapat didorong secara genetik dan “gen yang sama yang mengarah pada asupan makanan asin yang lebih tinggi, dan sensitivitas garam, telah dikaitkan dengan obesitas”. Varian genetik tertentu memengaruhi cara orang yang berbeda memandang rasa garam, lanjut Grice, yang secara intuitif memahami hubungan antara keinginan makan garam dan obesitas; jika Anda menemukan garam lebih enak, Anda mungkin menemukan makanan lebih enak. Lalu ada hubungan tingkat kedua, di mana “garam sering ditemukan dalam makanan olahan dan tinggi lemak, yang didambakan oleh individu dengan susunan genetik yang meningkatkan risiko kenaikan berat badan,” kata Grice.

Bahasa substitusi ahli gizi – ketika Anda menginginkan Snickers, cobalah pisang – selalu menurut saya menunjukkan pemahaman yang buruk tentang mengidam. Jika keinginan dapat dipertukarkan, itu tidak akan menjadi keinginan; Anda hanya akan lapar. Namun deskripsi hati-hati Grice tentang apa yang bisa Anda miliki sebagai pengganti salad pub (keripik dicampur dengan kacang) meyakinkan: “Saat keinginan makan garam melanda, hindari langsung makan makanan ringan asin seperti keripik dan sebagai gantinya pastikan Anda terhidrasi dengan baik. Carilah makanan utuh, seperti buah zaitun dan sayuran hijau, yang kaya akan polifenol, magnesium, dan kalsium. Makanan ini akan membantu Anda mengurangi keinginan makan garam, yang seringkali disebabkan oleh keinginan akan makanan kaya nutrisi.”

Tubuh Anda dapat memberi tahu Anda banyak hal, tentu saja, tetapi tidak memiliki kosakata yang banyak. Anda mungkin mengira itu meneriakkan “garam”, tetapi sebenarnya meneriakkan “mineral”.

Minggu lalu, saya makan keripik lima kali berturut-turut. Kalau-kalau Anda ingin tahu di pihak mana saya berada.