‘Apa pun bisa terjadi’: Irlandia merencanakan kekalahan Piala Dunia Wanita menjelang pertandingan Matildas | Piala Dunia Wanita 2023 | KoranPrioritas.com

oleh -8 views
‘Apa pun bisa terjadi’: Irlandia merencanakan kekalahan Piala Dunia Wanita menjelang pertandingan Matildas |  Piala Dunia Wanita 2023
 | KoranPrioritas.com

HAIn hari Senin yang mendung di pinggiran Brisbane, Irlandia Pengelola Vera Merak berhenti sejenak dalam pikiran – mencoba mengingat dimensi yang tepat dari sebuah lapangan sepak bola. “Ini sama 105 meter kali 68 meter, ukuran tiang gawang yang sama,” kata wanita Belanda itu, sambil bersandar di pagar di samping lapangan latihan Meakin Park.

Sisi Republik Irlandia Pauw membuat mereka Piala Dunia Wanita debut pada hari Kamis. Seakan momen itu tidak cukup signifikan, lawan Irlandia adalah tuan rumah bersama Australia, di Laga pembuka Matildas dari Piala Dunia kandang pertama mereka. Para pemain Irlandia akan keluar ke kerumunan pemecah rekor di Stadion Australiadengan sebagian besar dari 81.500 penggemar mengantisipasi kemenangan kandang.

Tapi Pauw dan para pemainnya punya ide lain. Dalam sesi latihan terakhir mereka di kamp di markas Football Queensland, sebelum tim melakukan perjalanan ke Sydney untuk memulai persiapan akhir, Irlandia sedang merencanakan apa yang akan menjadi kekecewaan besar.

“Kami semakin dekat dan dekat,” kata manajer berpengalaman, yang sebelumnya melatih Belanda, Rusia, Afrika Selatan, dan Houston Dash. “Titik terakhir pada ‘i’ dan kemudian kita siap.”

Dengan tugas monumental yang menunggu, Pauw mencoba untuk menjaga perspektif. Oleh karena itu dimensi nada. “Ini bukan permainan biasa,” akunya. “Tapi kita harus mengembalikannya ke tugas permainan. Pada akhirnya, nadanya sama dengan apa yang kami miliki di rumah. Lapangan di mana pun di dunia memiliki dimensi yang sama – dan itulah yang sebenarnya terjadi.

“Tapi tentu saja saya tidak mengatakan ini adalah permainan normal. Ini bukan permainan biasa.”

Pemanasan Irlandia dihentikan Jumat lalu, pada saat yang sama Australia mengalahkan Prancissaat terjadi bentrokan tertutup dengan Kolombia dibatalkan karena kekhawatiran tentang permainan kasar.

Pendukung lini tengah Denise O’Sullivan mengalami cedera tulang kering dalam pertandingan latihan, dengan ketakutan awal bahwa hal itu dapat mengakhiri kampanye Piala Dunia pemain berusia 29 tahun itu sebelum waktunya. Namun pada hari Senin ada tanda-tanda optimisme, dengan O’Sullivan melepaskan sepatu bulannya dan kembali ke latihan ringan. “Kami melakukannya selangkah demi selangkah,” kata Pauw.

Pasukan Republik Irlandia berlatih di Meakin Park di Brisbane. Foto: Ryan Byrne/INPHO/Shutterstock

Irlandia tahu bahwa mereka tidak diunggulkan – tetapi akan kehilangan kepercayaan diri kemenangan atas Matildas di Dublin pada September 2021. Itu adalah penampilan ceroboh dari Australia dalam pertandingan ke-100 kapten Sam Kerr, dan mencerminkan kelelahan pasca-Olimpiade dan rotasi skuad. Tapi kemenangan persahabatan menunjukkan Irlandia bisa melakukannya.

“Kami benar-benar merangkul peran sebagai underdog,” kata gelandang Marissa Sheva. “Kami tahu bahwa ini adalah grup yang sangat sulit dan memiliki pertandingan pembukaan turnamen melawan tuan rumah adalah kesempatan yang luar biasa. Kami siap memberi [the Matildas] permainan terbaik kami – kami telah menunjukkan bahwa kami mampu bersaing dengan tim-tim top dunia, dan ini tidak terkecuali.”

lewati promosi buletin sebelumnya

Sheva admits that the capacity stadium – what will be the largest crowd most of the players have played before – is weighing on the team and inducing some nerves within camp. But channelling her coach, the Washington Spirit player is trying to stay focused. “It’s just another game at the end of the day,” she says, before pausing and then adding: “Only with higher stakes and a lot more people watching.”

Ireland have closely reviewed the footage of Australia’s clash against France, and Sheva says the Irish are mindful of the Matildas’ counterattacking talent. But the dynamic on Thursday evening will be different, with the Australians required to break down a compact and defensively minded Irish team.

“We play very differently to France, so it’s going to be a very different game,” Sheva says. “We have to be aware of their ability to counterattack, especially with Sam Kerr up front, but there are also going to be opportunities for us. They are going to be trying get at us, so I think we can be pretty dangerous on the counter as well – it should be exciting.”

Ciara Grant and Vera Pauw at training in Brisbane
Ciara Grant and Vera Pauw at training in Brisbane. Photograph: Ryan Byrne/INPHO/Shutterstock

With Ireland known for playing a back five and two holding midfielders, the Matildas may have their work cut out going forward.

“[Ireland are] tim yang bekerja keras, mereka sangat solid di belakang,” kata Clare Bersinar, seorang pemain internasional Irlandia yang baru saja pensiun yang berada di Australia untuk menjadi komentator untuk televisi Irlandia. “Mereka dapat membalas tim dengan serangan balik – jika Anda membiarkan ruang terbuka, mereka tahu bagaimana memanfaatkannya.”

Dan meskipun sebagian besar stadion akan bersorak untuk Matildas, sekelompok besar penggemar Irlandia melakukan perjalanan – dengan lebih banyak lagi yang bersorak dari rumah.

“Ada banyak orang Irlandia di sini, [and] ada empat atau lima ribu penggemar yang terbang dari Dublin,” kata Shine. “Seluruh negara mendukung mereka, dan saya tahu mereka akan mengadakan pertunjukan. Apa pun bisa terjadi dalam game semacam ini.”

Sementara harapan Australia berada di pundak Matildas, Irlandia berusaha tetap santai dan memanfaatkan absennya ekspektasi yang begitu berbobot. Saat latihan pada hari Senin, para pemain mengenakan kaus dari klub masa kecil mereka untuk foto tim. Para pemain juga mengunjungi tempat perlindungan koala dalam beberapa hari terakhir, dan melihat beberapa kanguru.

“Kami tahu tekanannya bukan pada kami,” kata Sheva. "Tekanan ada pada mereka - kami akan menerimanya."