Akhir yang bahagia: anak laki-laki Ukraina yang terdampar di ruang bawah tanah yang Anda bantu melarikan diri | Ukraina | KoranPrioritas.com

oleh -6 views

Tgambar ymofiy Seidov hari ini “penuh dengan karakter yang hidup dan pemandangan yang hidup”, menurut ibunya yang bangga, Rita. Mereka, katanya dengan kelegaan yang jelas, dunia yang jauh dari seni yang diproduksi anak berusia sembilan tahun setahun yang lalu. Kemudian, Tymofiy adalah satu-satunya anak yang tersisa di Kutuzivka, sebuah desa Ukraina di pinggiran timur Kharkiv, sebuah kota besar yang dekat dengan perbatasan Rusia dan target awal pasukan penyerang Vladimir Putin.

Begitu perang pecah, rumah bagi Tymofiy dan 23 orang lainnya, termasuk ibu, bibi, dan kakek neneknya, adalah bunker yang gelap dan sempit di bawah taman kanak-kanak yang rusak akibat bom, di tengah desa yang pernah dihuni oleh 1.500 penduduk, berkurang menjadi 50 dalam beberapa bulan. . Semua anak lainnya telah dievakuasi tetapi keluarga Tymofiy tidak punya tempat tujuan dan tidak punya uang untuk pergi ke sana. Selama 87 hari, Tymofiy, ketakutan oleh rentetan kekerasan di atasnya, menggambar fotonya di bawah lampu LED kecil, di sudut ruang bawah tanah yang hampir sepenuhnya gelap. Tank banyak ditampilkan dalam karya seninya, begitu pula monster mirip Dalek.

Semua itu berubah, ketika cerita Tymofiy di Guardian, Menggambar Monster di Basementmenarik perhatian seorang pembaca di Swiss Mei lalu.

Mereka ingin membantu Tymofiy dan keluarganya menjauh dari sebuah desa yang, meskipun dibebaskan dari pendudukan pada akhir April, tetap berada di bawah serangan reguler Rusia. Pembaca menawarkan untuk membantu keluarga menavigasi proses penyelesaian di Swiss di bawah sistem pengungsi negara itu. Saat itu masalah Rita, 33, membujuk putranya dan anggota keluarga lainnya bahwa, dengan dukungan tentara Ukraina, mereka dapat mengambil risiko meninggalkan keamanan bunker yang tidak sempurna dan menuju ke barat.

… dan kemudian, tinggal di bunker di Ukraina. Foto: Ed Ram/The Guardian

Seperti mereka muncul dari ruang bawah tanah, pada Minggu 22 Mei tahun lalu, Tymofiy memohon untuk turun kembali. Tapi Rita memegang tangannya dan mereka bertahan, melakukan perjalanan ke Kharkiv dengan pengawalan tentara, kemudian menempuh perjalanan kereta selama delapan jam ke Kyiv, di mana mereka beristirahat di stasiun sebelum melakukan perjalanan 13 jam ke barat ke Lviv. Kemudian kereta lain ke Krakow di Polandia, satu ke Wina dari sana dan kereta terakhir ke Jenewa.

Itu adalah hari-hari perjalanan dan hidup tidak mudah, bahkan pada saat kedatangan, karena Swiss berjuang untuk menghadapi masuknya pengungsi Ukraina. Pembaca Guardian membantu mereka menetap tetapi keluarga itu akhirnya dipindahkan dari satu pusat pengungsi ke pusat pengungsi lainnya, kota ke kota, di bawah sistem yang mengutamakan distribusi pengungsi ke seluruh negeri. Mereka memutuskan bahwa mereka membutuhkan rumah yang lebih permanen dan menghubungi seorang teman keluarga di Polandia. Kehidupan baru mereka dimulai di sana.

Saat ini, mereka tinggal di tempat tidur di Świebodzin, sebuah kota di Polandia barat. Rita telah mendapatkan pekerjaan di pusat distribusi Amazon; itu adalah pekerjaan yang sulit dan tak kenal ampun. Tapi Tymofiy berkembang pesat. “Awalnya dia bahkan takut untuk keluar dari apartemen kami, tembakan ketakutan dan ledakan akan dimulai kapan saja,” katanya. “Dua minggu setelah kami tiba ada pertunjukan kembang api dan dia trauma dengan suara dan ledakan itu. Tapi butuh sebulan dan dia menjadi lebih tenang dan sekarang dia tidak takut dengan ruang terbuka.”

lewati promosi buletin sebelumnya

Pembaca Guardian menyumbangkan lebih dari £13.000 melalui halaman JustGiving sebagai tanggapan atas cerita awal tentang kehidupan keluarga di bunker. “Bagi kami, ini adalah jumlah uang yang fantastis,” kata Rita. “Kami hanya kaget. Sepanjang hidup saya, saya tidak pernah memiliki orang yang memberi kami sesuatu secara cuma-cuma. Saya bahkan tidak dapat membayangkan bahwa itu mungkin, bahwa orang asing akan membantu kami secara tiba-tiba.” Dia telah menyisihkan uang untuk pendidikan Tymofiy: “Kami ingin dia mendapatkan profesi yang layak, sehingga dia bisa mencari nafkah sendiri dengan nyaman. Dia ingin belajar di AS.”

Namun, untuk saat ini, Rita, yang bersyukur telah lolos dari perang, bertekad untuk kembali Ukraina. Rusia telah didorong lebih jauh ke belakang dalam beberapa bulan terakhir dan orang tua serta saudara perempuan Rita baru-baru ini kembali ke tempat yang tersisa di Kutuzivka, tempat mereka membangun kembali rumah dan kehidupan mereka. Tymofiy, tentu saja, gugup. “Dia berkata, ‘Apa yang akan kita lakukan di Ukraina? Ada perang yang terjadi di sana, bukan? Kami tidak akan bisa pergi ke mana pun.’” Tapi rumah adalah rumah, kata Rita. “Itu menakutkan tapi kami percaya pada takdir.”