Zlatan Ibrahimovic lebih dari sekedar orang Swedia sombong yang tidak mengikuti aturan | Zlatan Ibrahimović | KoranPrioritas.com

oleh -9 views

SAYAt adalah September 2003 dan Swedia baru saja diberikan penalti kedua melawan San Marino di kualifikasi Kejuaraan Eropa. Penalti yang ditunjuk tim, Kim Källström, telah mengirimkan yang pertama dan berharap untuk mengambil yang ini juga.

Namun berusia 21 tahun Zlatan Ibrahimović punya ide lain. Dia adalah pemain yang dilanggar dan merebut bola untuk melakukan tendangan penalti. Dia mencetak gol untuk menjadikannya 5-0 tetapi tidak ada yang ingin merayakannya bersamanya. Dia telah melanggar perintah dan, lebih buruk lagi, telah menempatkan dirinya di atas tim.

Ini adalah hal yang sangat tidak Swedia untuk dilakukan tetapi kemudian menjadi salah satu aspek yang paling menarik dari karir Ibrahimovic yang panjang dan sukses, di mana dia menelepon waktu pada usia 41 pada Minggu malam, betapa tidak biasa dia berada di negara di mana Anda tidak seharusnya menonjol.

Dia sombong dan kurang ajar. Dia tidak suka mengikuti aturan. Dia bilang dia akan menjadi pemain terbaik di dunia. Dia mencuri sepeda, melempar telur ke jendela, bercanda bahwa dia memiliki pistol di tasnya di keamanan bandara dan berpura-pura menjadi petugas polisi untuk menangkap seseorang yang dia dan temannya anggap sebagai pembeli seks. Ternyata seorang pendeta mencoba membantu para pekerja seks.

Orang tua Ibrahimovic berasal dari Yugoslavia dan ada kalanya dia dibesarkan di Swedia ketika dia merasa dia tidak cocok. Dalam otobiografinya, I Am Zlatan, dia menulis: “Saya adalah seorang pria kecil. Saya memiliki hidung yang besar dan saya memiliki cadel dan menjalani terapi wicara. Seorang wanita mendatangi saya di sekolah dan mengajari saya cara melafalkan huruf s dan saya pikir itu memalukan dan saya rasa saya harus membuktikan diri.”

Zlatan Ibrahimovic yang emosional pensiun dari sepak bola pada usia 41 tahun – video

Dia melakukan itu di lapangan. Dia menonjol sejak usia dini. Dia mulai bermain untuk klub lokal Balkan di mana, menurut legenda, dia dipanggil untuk pertandingan di bawah 12 tahun pada usia 10 tahun tetapi berakhir di bangku cadangan sebagai hukuman karena berperilaku buruk. Di babak pertama, dengan tim tertinggal 4-0, pelatih memutuskan untuk memasukkannya. Mereka menang 8-5 dan Ibrahimovic mencetak semua delapan gol.

Bakat itu selalu ada tetapi dia tidak selalu memiliki sikap yang benar. Kadang-kadang dia benar-benar malas. Saat berlari dengan rekan setimnya di Malmö, dia bisa memposisikan dirinya paling belakang, lalu melompat ke bus, keluar, menunggu sampai mereka lewat dan bergabung kembali dengan grup di belakang. Dia tumbuh dari itu dan kunci, pada akhirnya, untuk umur panjangnya adalah daya saing dan tekad mutlaknya untuk menjadi yang terkuat yang dia bisa.

Zlatan Ibrahimovic mencoba salah satu tendangan sepedanya untuk Manchester United melawan Newcastle pada 2017. Foto: Oli Scarff/AFP/Getty Images

Di akhir karirnya – dari hari-harinya di Paris Saint-Germain – dia menjadi panutan bagi rekan satu timnya. Marco Verratti, yang bermain dengan Ibrahimovic di PSG, pernah berkata: “Di PSG, sangat mengesankan melihat dia masih berlatih seperti anak laki-laki berusia 18 tahun. Dia juga menjadi contoh untuk diikuti di ruang ganti. Dia adalah seorang pemimpin. Terkadang, hanya dengan melihatnya berlatih, Anda ingin berbuat lebih banyak.”

Paul Clement, mantan asisten pelatih PSG, kepada Guardian pada tahun 2014 bahwa Ibrahimovic adalah “pemain fenomenal: kemampuan, karakter, kekuatan, kekuatan” dan menyebut sikapnya dalam latihan sebagai kunci. “Saya ingat dia melakukan salah satu sesi yang paling luar biasa yang pernah saya lihat,” kata orang Inggris itu. “Itu beberapa hari setelah dia kembali mencetak empat gol melawan Inggris [in November 2012]. Gol terakhir yang dia cetak untuk Swedia keluar dari dunia ini dan dia kembali ke puncak gelombang.

“Kami hanya memiliki sekelompok kecil pemain, latihan lima lawan lima, dan saya belum pernah melihat pemain berlatih seperti itu: kualitas, intensitas, dorongan. Dia mencetak gol dengan tendangan salto yang tidak berbeda dengan yang ada di pertandingan, tetapi dalam permainan sisi kecil menjadi gol berukuran 2m x 1m. Semua orang hanya berdiri di sana dengan mulut terbuka lebar.”

lewati promosi buletin sebelumnya

Dia sudah lama menjadi salah satu dari 10 pemain terbaik di dunia, tidak pernah mencapai level kecemerlangan berkelanjutan Ronaldo / Messi selama satu musim tetapi menyenangkan untuk ditonton. Dia memenangkan liga di Belanda, Italia, Spanyol dan Perancis. Dia mencetak beberapa gol yang sangat bagus, seperti film backheel melawan Italia, tendangan sepeda 40 yard melawan Inggris dan pirouette-volley untuk LA Galaxy.

Di luar lapangan, dia sering melakukan kesalahan serius. Ketika perdebatan pecah di Swedia tentang mengapa seorang pemain pria diberi mobil untuk memecahkan rekor penampilan sepanjang masa tetapi pemain wanita tidak, Ibrahimovic mengatakan bahwa “konyol” untuk membandingkan sepak bola pria dan wanita dan bahwa wanita pemain dapat memiliki “sepeda dengan tanda tangannya” sebagai gantinya.

Dia juga memberi tahu LeBron James itu atlet harus menjauhi politik dan sering menyebut dirinya sebagai “Tuhan”. Dia tidak perlu melakukan semua itu. Dia cukup baik untuk dikenang hanya karena hal-hal yang dia lakukan di lapangan.

Beberapa dari apa yang dia capai dapat diringkas dalam angka – seperti gol, assist dan trofi – tetapi warisan terpentingnya tidak mungkin untuk dihitung. Dia mungkin bukan tipikal orang Swedia, tetapi dia telah memberi generasi imigran di negara asalnya harapan bahwa segala sesuatu mungkin terjadi, bahkan jika Anda tumbuh dalam keluarga yang berantakan di pinggiran kota yang miskin. Dan bagi suatu bangsa, itu sangat berharga.