Zak Crawley, Harry Brook dan nilai keluar dari media sosial | Jangkrik | KoranPrioritas.com

oleh -9 views

HPernahkah Anda mendengar tentang kritikus balet dan kotoran anjing? Pada bulan Februari direktur balet Hanover State Opera Marco Goecke sangat marah dengan ulasan buruk yang ditulis oleh kritikus balet Frankfurter Allgemeine Wiebke Hüster sehingga dia melacaknya di depan umum dan mencoreng kotoran Gustav, anjing dachshundnya yang berusia 14 tahun, di wajahnya. Sekarang, saya pikir kita semua bisa setuju bahwa sebagai reaksi terhadap kritik, itu buruk.

Goecke kemudian menggambarkan serangannya terhadap Hüster, dengan tingkat pernyataan yang mencengangkan, sebagai “tentu saja tidak super”. Dia juga menolak untuk meminta maaf, menggambarkan tindakannya yang ceroboh sebagai hasil dari “kritik yang memusnahkan” selama bertahun-tahun. Sebagai alasan pergi, Marco, omong kosong itu.

Ketika saya membaca kisah tinja yang malang dan terus terang membingungkan ini, itu membuat saya berpikir tentang orang lain yang baru-baru ini mengalami masa yang tidak menyenangkan – Zak Crawley. Untuk “kritik pemusnahan”, Marco, cobalah menjadi olahragawan profesional yang mengacau. Cobalah menjadi pesepakbola yang melewatkan penalti krusial atau melakukan pelanggaran kritis. Faktanya, cobalah menjadi olahragawan profesional di era media sosial dan fandom yang demam ini. Heck, cobalah menjadi pemain kriket Inggris dengan Ashes menjulang. Cobalah menjadi Zak Crawley.

Seluruh karir 33 Tes Crawley telah dimainkan di bawah tanda tanya. Dipilih berdasarkan janji daripada lari, perasaan yang mengganggu adalah bahwa dia telah dirayu sejak awal, bahwa dia adalah favorit mantan pemilih Ed Smith dan merupakan proyek kesayangan direktur pelaksana saat ini, Rob Key . Crawley adalah pemain kriket Tamagotchi yang melewati antara kantong dua pria yang menjaga lembar tim – dia telah diberikan dan dengan rakus melahap terlalu banyak peluang yang tidak diberikan kepada orang lain dengan catatan yang lebih baik.

Babak gemilang 267 melawan Pakistan pada tahun 2020 adalah pukulannya seharusnya memberi isyarat kedatangannya sebagai pemain utama di arena Tes tetapi, seiring berjalannya waktu, pertandingan Tes datang dan pergi dan skornya yang terkenal menjadi lebih jarang, rata-ratanya anjlok. Crawley sering terlihat sangat baik – dalam kemegahannya dia adalah campuran dari Michael Vaughan dan Kevin Pietersen – dia memiliki klasisisme yang merusak. Namun angkanya terlihat buruk – pada tahun 2021 Crawley rata-rata hanya mendapatkan 10,81 dalam Tes namun dia masih menggambarkan musim panas lalu sebagai “terburuk yang pernah ada”.

267 melawan Pakistan semakin tampak seperti anomali, totem yang fluky, bukan lonceng dan lebih banyak albatros yang tidak hanya tergantung lemas di lehernya tetapi juga berkotek dan buang air besar di punggungnya yang panjang dengan setiap skor rendah yang mengikutinya.

Pembuka sekarang memiliki tiga ton untuk Inggris di antara beberapa ketukan berani lainnya, tetapi ada bau yang tersisa terlalu sedikit dan jarang, bahwa setiap skor telah memberinya waktu daripada mengokohkan tempatnya. Crawley terpilih sebagai pemain masa depan, dan Anda tahu apa yang mereka katakan tentang hari esok.

Dengan The Ashes membayangi pikiran masyarakat kriket beralih ke pemilihan pertandingan Uji. Munculnya Harry Brook dan kembalinya Jonny Bairstow tinggalkan teka-teki pilihan bahwa, ke mana pun Anda memutarnya, tinggalkan Crawley yang berkinerja buruk sebagai orang yang jatuh.

Crawley didukung dengan kuat di setiap kesempatan oleh Ben Stokes dan Brendon McCullum, dan kedua pria itu pasti akan senang dengan kiriman dari Canterbury akhir pekan ini di mana dia melakukan 170 run melawan Essex. Babaknya adalah pertunjukan tembakan, tarikan yang meremehkan, dan drive yang kuat. Dalam wawancara singkat setelah itu, Crawley berbicara tentang menikmati dirinya sendiri, sesuatu yang sudah lama tidak dia lakukan. Rata-rata di bawah McCullum masih merana di bawah 26; bahkan dalam setahun terakhir sirkus Bazball, Crawley sering terlihat sebagai badut sedih yang menyendiri.

Zak Crawley menandatangani tanda tangan untuk para penggemar selama Tes kedua antara Selandia Baru dan Inggris. Foto: Marty Melville/AFP/Getty Images

Itu bisa dimengerti kan? Selama beberapa tahun terakhir Crawley harus hidup setiap hari dengan pengawasan yang menjemukan, tekanan bangunan, harus bermain-main dengan perasaan bahwa tembok runtuh dan pisau keluar, bahwa dialah yang berada di garis bidik. Pasti melelahkan.

Hebatnya, dan masuk akal, Crawley tidak menggunakan media sosial. Dalam sebuah wawancara dengan Standar Malam tidak lama setelah debut Tesnya, Crawley berbicara tentang memblokir kebisingan online: “Saya tidak ingin membaca orang yang terlalu membesarkan Anda, atau orang yang terlalu merendahkan Anda.”

Pengucilan media sosial ini tidak diragukan lagi telah membantu pemain berusia 25 tahun itu selama beberapa tahun terakhir, menjaga kesehatan mental dan kemampuannya untuk terus maju. Bukan untuk Crawley tweet defensif atau posting Instagram yang emosional. Sebagian dari dirinya tetap tidak dapat diketahui. Ini adalah pendekatan yang masuk akal tetapi jarang dilakukan oleh sebagian besar olahragawan profesional atau siapa pun seusianya, tetapi mungkin itu berubah.

Emma Raducanu disebut telah menghapus semua media sosial, termasuk WhatsApp, dari ponselnya. Jika bukan penarikan total, itu masih merupakan langkah yang signifikan bagi pemain berusia 20 tahun itu, mengingat dia memiliki 2,5 juta pengikut Instagram yang terbiasa mendengar kabar darinya hampir setiap hari, belum lagi sejumlah sponsor perusahaan.

lewati promosi buletin sebelumnya

Penggosokan cepat di Instagram-nya sekarang terasa mengerikan, dengan sebagian besar postingan jelas diterbitkan untuk memenuhi perjanjian kontrak. Raducanu mengatakan dia “hidup di bawah batu kecilnya sendiri” dan “melakukan zonasi pada dirinya sendiri”. Performa buruknya baru-baru ini dan rentetan cederaditambah dengan aliran komentar dan kritik online yang tak ada habisnya, tidak diragukan lagi merupakan faktor: “Jika Anda berbuat baik atau buruk, orang-orang akan mendatangi Anda.”

Menulis di Sunday Times minggu lalu, Rob Stephen menggambarkan detoksifikasi digital Raducanu sebagai “pelajaran bagi kita semua”, mencatat bahwa ada banyak penelitian yang menunjukkan bagaimana media sosial dapat mengarahkan orang, terutama kaum muda, ke jalan kesepian dan kemandirian. kebencian. Dia melihatnya secara langsung (Stephens adalah seorang guru dan master yang bertanggung jawab atas kriket di sekolah Tonbridge – kebetulan almamater Crawley – meskipun waktu mereka di sana tidak berlalu, dia dan anggota staf lainnya senang Crawley kembali berlari) dan dengan tegas: “Kita perlu secara aktif melawan yang merayap, tanpa tujuan dan [literally] barisan kecanduan smartphone yang menyedihkan.”

Dia tidak sendiri tentunya, kita semua tahu hal ini namun sulit untuk menyerah, terutama bagi mereka yang bisa mendapatkan ribuan pound untuk satu posting.

Jadi kita sampai pada kasus Harry Brook baru-baru ini. Rekan setim Crawley di Inggris telah mengalami tahun emas – empat pangeran ratusan dan rata-rata lebih dari 80 di Tes kriket yang mengakibatkan dia tersentak oleh franchise IPL Sunrisers dengan bayaran yang sangat besar. Brook berjuang pada awalnya, tiga skor rendah membawa banyak cemoohan online dari penggemar kriket yang gagal melihat semua keributan dan uang itu.

Harry Brook dari Sunrisers Hyderabad melakukan pukulan selama pertandingan IPL.
Harry Brook dari Sunrisers Hyderabad memukul selama pertandingan IPL. Foto: Mahesh Kumar A/AP

Dalam pertandingan keempatnya, Brook melepaskan 100 dari 55 bola. Dengan keringat yang masih membasahi keningnya, Brook yang bersemangat berkata: “Ada banyak penggemar India di luar sana yang akan mengatakan selamat malam. Tapi mereka menghinaku beberapa hari yang lalu. Senang saya bisa membungkam mereka. Brook mengakui bahwa dia terganggu oleh kebisingan online dan jelas hal itu menimpanya, yang menarik di tahun di mana dia begitu dipuji. Itu tidak pernah cukup.

Kegagalan ditulis melalui kriket, terutama pukulan – skor rendah Anda berikutnya tidak pernah jauh. Dengan tiga skor rendah lebih lanjut, Brook telah mengundang lebih banyak vitriol dan kebisingan online. Mungkin hal terbaik untuk dilakukan adalah mengikuti petunjuk yang ditetapkan oleh Crawley dan terakhir Raducanu. Satu-satunya cara nyata untuk “membungkam mereka” adalah dengan keluar. Kalau tidak, itu bisa menjadi bisnis lama yang berantakan.