Wimbledon hari ketujuh: Potapova, Djokovic dan Swiatek di babak keempat – live | Wimbledon | KoranPrioritas.com

oleh -6 views

Peristiwa penting

“Oh tidak bisa dipercaya! Gadis ini adalah real deal! Cerita yang luar biasa!” Andreeva mengamankan break-backnya dengan deuce point yang luar biasa, sebuah lob kemudian dua pukulan forehand yang besar memberinya keunggulan 6-2 3-4, kembali melakukan servis pada set kedua.

Di Lapangan 1, Pegula dan Tsurenko kalah. Pegula adalah salah satu pemain yang peringkatnya hampir terasa keliru – dia tidak pernah melakukan lebih baik dari delapan besar terakhir dan tidak memiliki senjata utama – tetapi mungkin itu, relatif terlambat dalam karirnya, dia mencapai alurnya, dan Tsurenko adalah undian yang cukup ramah pada tahap proses ini.

Bouzkova membuat Vondrousova bekerja untuk pegangan terakhirnya tetapi dia berhasil mencapainya pada akhirnya dengan skor 2-2 pada set ketiga; Sementara itu, Potapova memaksa Andreeva berjuang untuk setiap poin dengan skor 4-2 di set kedua, bocah itu melakukan servis hingga 30.

Potapova telah tenang sekarang, melakukan pukulan forehand winner yang memberinya break untuk 3-1 di set kedua. Dan dia benar-benar menyukainya, berteriak kegirangan sementara Andreeva, untuk pertama kalinya hari ini, berpikir untuk melakukannya.

Kerja bagus Anastasia Potapova! Dia mematahkan punggung untuk 1-1 – kurangnya servis besar Andreeva akan menjadi masalah, betapapun baiknya dia melakukan hal-hal yang tidak berwujud – kemudian bertahan dengan mudah untuk 2-1 di set kedua. Di No2, sementara itu, kami berada di 1-1 di penentuan, Vondrousova terlihat lebih mirip.

Potapova tidak bisa melakukannya, melakukan pukulan forehand pada game point lalu melakukan pukulan backhand panjang pada break point. Tekanan lawan yang memukul dengan konsistensi Andreeva terlalu berat baginya saat ini dan pemain berusia 16 tahun itu kini memimpin 6-2 1-0.

Pada menit ke-30, Vondrousova melakukan pukulan backhand panjang, tetapi berlari ke gawang, Bouzkova sedikit keras dengan pukulan ke sudut sehingga kami berada di deuce. Tendangan voli yang bagus ke arah net kemudian memberinya titik setel, dan saat Bouzkova melakukan pengembalian pukulan backhand, itulah setnya! Jadi para pemain akan memiliki sedikit duduk-duduk di mana mereka akan menguatkan diri untuk penentuan, dan ini adalah pertandingan yang sangat menyenangkan.

Cemerlang dari Andreeva, yang menutup cinta dengan gaya percaya diri dan klinis, maju ke net untuk pukulan voli yang memberinya set 6-2. Dia sangat, sangat kompeten dan tenang, mendaratkan 74% dari servis pertamanya, memenangkan 86% poin servis pertama, dan hanya membuat 4 kesalahan sendiri relatif terhadap 16 kesalahan Potapova.

Potapova bertahan untuk pertama kalinya, memaksa Andreeva melakukan servis pada kedudukan 5-2sementara Bouzkova akhirnya mengamankan pegangannya sehingga Vondrousova akan segera melakukan servis untuk set kedua dengan skor 5-4.

Andreeva berkonsolidasi dengan 3-1, dan dia sangat solid. Dalam komunikasi, mereka mencatat bahwa servis dan groundstrokenya tidak memiliki kekuatan ekstrem yang Anda harapkan, terutama untuk seseorang yang melakukannya dengan sangat baik di usia muda, tetapi dia memiliki kekuatan super: kemampuan untuk bersaing di bawah tekanan dan, saat saya mengetik, dia mematahkannya. lagi dan akan segera melakukan servis dengan skor 5-1; Bouzkokva dan Vondoursova berada di deuce karena yang pertama berusaha memaksa yang terakhir untuk menjadi penentu. Vondrousova 2-6 5-3 Bouzkova

Potapova melakukan pukulan backhand dan, akhirnya, setelah pertandingan 10 menit, Andreeva mematahkan lagi untuk 2-1; belum ada pemain yang menahan servis mereka, tetapi Vondrousova melakukannya dalam waktu singkat dan sekarang kembali melakukan servis dengan keunggulan 4-3 di set pertama.

Andreeva meningkatkan tiga break point lagi dan Potapova menyelamatkan semuanya, kemudian keuntungan lainnya saat kami berputar-putar – kami bisa berada di sini suatu saat – sementara Bouzkova menyelamatkan break point dengan pukulan backhand berturut-turut hanya untuk Vondrousova yang kemudian mengamankan break-nya untuk memimpin 3-2 di set kedua.

Potapova mematahkan punggung Andreeva dan mereka sekarang 1-1 di babak pertama. Tapi Andreeva sekarang punya 0-30….

Kontroversi! Berdoalah untuk setiap subeditor yang melihat kata “Fortnight” dengan huruf kapital “F”.

Foto: BBC

Potapova bersiap untuk membuka pertandingan melawan Andreeva, tetapi ada jeda saat wasit meminta agar sampanye pembuka menahan diri untuk tidak melakukannya setelah para pemain ditetapkan di awal poin. Adegan yang luar biasa! Andreeva kemudian melakukan dua break point, merebut break point kedua ketika Potapova melakukan long forehand, sementara Bouzkova melakukan break balik melawan Vondrousova sehingga sekarang memimpin 6-2 2-2.

Ada, saya percaya, beberapa olahraga lain yang berlangsung hari ini, dan tentu saja kami punya Anda.

Mario Berrettini tidak bermain sampai besok – dia menghadapi Carlos Alcaraz – tapi ini, dari kemarin, benar-benar beresonansi. Saya tidak dapat mulai memahami rasa frustrasi menjadi olahragawan tingkat elit yang tidak dapat bersaing, dan senang melihatnya kembali dan bahagia.

Di Lapangan 2, Bouzkova, unggulan nomor 32, merebut set pertama melawan Vondrousova 6-2, tetapi sekarang tertinggal 2-0 di set kedua; pada 3, Potapova dan Andreeva mengetuk, Van Asche dan Fils mengalahkan Tsitsipas bersaudara 6-2 di set ketiga.

Pembukaan

Halo, selamat pagi dan selamat datang Wimbledon 2023 – hari ketujuh!

Ini adalah tahun kedua kami di Minggu Tengah dan, meskipun hilangnya Manic Monday sangat terasa – tidak ada turnamen lain di dunia yang memainkan seluruh putaran keempat dalam satu pertandingan – ini memberi kami satu hari ekstra tenis yang indah, dan ini adalah sulit untuk merengek terlalu banyak tentang itu.

Hari kita dimulai di Lapangan 2, di mana Markéta Vondrousová yang tidak diunggulkan tetapi berbahaya menghadapi rekannya dari Ceko Marie Bouzková – setelah itu Griggzy Dimitrov melanjutkan pertandingan putaran ketiganya melawan Francis Tiafoe, dua set menuju kemenangan. Sekitar saat itu, Mirra Andreeva yang berusia 16 tahun, penakluk Barbora Krejcikova, berupaya menjadikan Anastasia Potapova sebagai korban terbarunya, kemudian Pengadilan No1 juga beraksi, Jessica Pegula, unggulan keempat, ingin memperbaiki apa yang sudah ada penampilan terbaik di SW19, melawan Lesia Tsurenko.

Center Court, sementara itu, dimulai dengan Andrey Rublev, berharap untuk akhirnya mematahkan kutukan perempat final Grand Slam-nya, melawan Alexander Bublik. Mengikuti mereka, Iga Swiatek, pemain terbaik di dunia tetapi masih belajar di lapangan rumput, melawan Belinda Bencic sementara, pada tanggal 1, Jannik Sinner berharap untuk mengalahkan Daniel Galan.

Namun kedua arena utama memiliki kemungkinan sorotan di penghujung hari. Di Center, Hubert Hurkacz adalah patsy terbaru untuk menghadapi Novak Djokovic … tetapi dipersenjatai dengan servis brutal yang pernah membantunya menghadapi Roger Federer. Tentu saja, dibutuhkan lebih dari itu untuk mengalahkan yang terhebat sepanjang masa – meskipun enam pegangan dalam satu set layak dimiliki, mereka membuat sedikit perbedaan melawan lawan yang hampir tidak mampu kehilangan poin dalam sebuah breaker, apalagi breaker itu sendiri. Namun demikian, itu adalah pijakan potensial dalam pertandingan, yang merupakan awal.

Sementara itu, di No1, kami memiliki pertempuran para ibu dengan dimensi politik yang menyedihkan, saat Victoria Azarenka, seorang Belarusia, bertemu Elina Svitolina, seorang Ukraina. Jangan berharap melihat persahabatan di internet; jangan berharap untuk melihat pertarungan kemauan dan keterampilan yang intens dan emosional yang mengingatkan kita pada kekuatan unik olahraga.