Wimbledon bersuka ria di masa lalu tapi Alcaraz dan Rune menunjukkan masa depan yang mempesona | Wimbledon 2023 | KoranPrioritas.com

oleh -2 views

An kali Wimbledon dua minggu ini terasa seperti pemakaman Viking yang megah dan Pimm. Di sini kita memiliki hantu Roger, yang bereinkarnasi sebagai permen kotak kerajaan, diluncurkan untuk membuat kerumunan berdecak dan mencengkeram tenggorokannya yang memerah sekali lagi. Di sini kita memiliki angsuran lain di perpisahan panjang dari Andy Murrayseorang atlet yang sekarang hampir seluruhnya disatukan dengan pin dan staples, masih dengan gagah berani mengejar cakrawala yang menghilang itu.

Perasaan melewati orang-orang hebat, pameran warisan, bintang-bintang yang jatuh dari langit: semua ini dengan caranya sendiri sangat dalam di Wimbledon. Tapi matahari juga terbit, dan Rabu sore ada sensasi kejutan masa depan yang mendebarkan saat menonton Carlos Alcaraz dan Holger Rune – berusia 20 tahun dan lahir hanya dengan jarak enam hari, pasangan ganda pada usia 13, dan sekarang menjadi peringkat 1 dan 6 dunia – menghasilkan set pembuka di Centre Court tidak hanya dengan kualitas yang mengejutkan, tetapi juga bentuk baru, bentuk baru, energi baru. Suara-suara baru bahkan dengan voli suara Denmark dari kotak, itu Ayo Carlitos dari bangku penonton.

Ini adalah pertama kalinya dua pemain tunggal putra yang berusia di bawah 21 tahun bertarung a Wimbledon perempat final. Alcaraz jelas merupakan talenta yang lebih berkembang saat ini, seorang pemain dengan aura pendakian sejarah langsung tentang dirinya. Ada suasana yang jelas di antara keduanya saat Alcaraz melewati pertandingan akhir dengan kemenangan 7-6 (3), 6-4, 6-4 ini.

Tapi masih ada yang mengejutkan dari tontonan jam buka itu. Mungkin dalam 15 tahun pertemuan dua talenta besar ini akan terasa sama akrabnya dengan titan hijau fuzzy tua.

Untuk saat ini terasa sangat segar. Alcaraz khususnya sudah menjadi fenomena. No 1 di dunia ketika dia masih remaja: ini adalah hal yang menakjubkan. Tidak ada kekasaran di sini, hanya sesuatu dengan spesifikasi yang sangat tinggi, sejauh melihatnya maju melalui setiap turnamen grand slam berturut-turut seperti membuka kotak iPhone terbaru, sesuatu yang telah dikonfigurasi sebelumnya dengan sempurna, intuitif, disempurnakan hingga sempurna.

Dia memiliki satu gelar lapangan rumput hingga saat ini, Queen’s Club bulan lalu. Itu tidak terlalu penting. Permukaan semakin mengecil menjadi satu. Dan Alcaraz adalah pemain postmodern dengan permainan portabel di semua lapangan: mobilitas, kekuatan, sudut; ya, mengapa tidak memiliki semuanya.

Carlos Alcaraz memamerkan rangkaian tembakan lengkapnya dalam mengalahkan Holger Rune. Foto: Tom Jenkins/The Guardian

Dan untuk semua kreativitas tembakannya, kualitas pemain sandiwaranya, Alcaraz di atas segalanya sangat terkontrol, dan lebih baik karenanya. Di masa lalu remaja tenis akan sampai pada tahap ini dalam keadaan tidak berbentuk, mentah, dan sangat rentan. Boris Becker memenangkan Wimbledon sementara masih menyerupai anak sekolah yang bersemangat dan bingung: rambut mangkuk puding, kemeja gatal, pelatih besar yang kaku, pusaran rintihan dan teriakan yang tak terikat.

Dia kembali dan memenangkannya tahun berikutnya, masih remaja, bergaya dan lebih rapi tetapi anehnya masih terkejut, sudah digerogoti oleh ketenaran, hal-hal baru, tatapan tanpa filter, Bonking Boris dan semua hal lainnya.

Alcaraz sudah di luar jangkauan hal-hal ini. Dia dilahirkan ke dalam kehidupan ini, keajaiban dari dalam mesin, muncul sepenuhnya dan bijaksana. Bahkan di lapangan, terkadang Anda dapat merasakan caranya mengatur citranya sendiri, pengambilan tembakan yang brilian, perayaan yang keren, seorang pemain yang sangat menyadari bagaimana hal ini dikonsumsi dan disajikan sekarang. Terlalu sering remaja tenis itu termakan oleh cahaya dan panas. Alcaraz adalah cahaya.

Ini pada dasarnya adalah pertarungan sejak awal, pertandingan yang dimulai seperti kami sudah berada dalam babak tie-break tengah malam yang bermandikan keringat dan mencengangkan. Alcaraz mengambil keuntungan dalam permainan servis pembukanya sendiri dengan reli yang diakhiri dengan Rune berlari ke gawang. Butuh waktu lima menit untuk bisa unggul 1-0.

Dengan 31 menit berlalu dan skor 3-3 Rune membuka pukulan forehand pemenang yang luar biasa dan beralih ke kotaknya, yang semuanya berteriak dan bersorak, sudah kalah pada hari itu.

Di antara momen-momen yang berani, Alcaraz terus mengumpulkan poin dengan kerajinan dan intensitas yang sama yang akan membuatnya memenangkan set kedua tanpa satu pun kesalahan sendiri. Dia mengubah skor menjadi 4-3 dengan sebuah pukulan winner lintas lapangan yang baru saja muncul di depan net tanpa upaya yang jelas, bergerak begitu manis sehingga terasa seolah-olah net akan menghampirinya.

Pemain tenis elit adalah spesimen tubuh penuh yang langka, atlet yang bakatnya harus difokuskan tidak hanya di kaki atau tangan mereka, tetapi di setiap anggota tubuh, setiap persendian, kuku tenis, jari kaki tenis. Alcaraz memiliki total atletis hingga tingkat yang mengejutkan. Dia semua memantul, semua pegas, semua lentur dari paha yang luar biasa itu.

Saat tertinggal 6-5 Rune menghasilkan urutannya sendiri yang menakjubkan, drop shot yang kabur dan pemenang yang dipukul. Dan tentu saja, di menit ke-57, terjadi tie-break. Masih ada keceriaan di sini, saat Alcaraz unggul 2-1 setelah reli yang melibatkan pukulan tebasan, penyesatan, dan tenaga mentah. Tapi sekarang dia berlari dengan energi yang lebih dalam, mengambil set dengan pukulan backhand yang menakjubkan, mencapai backhand, yodelling sampai ke kotaknya. Kita akan melihat ini lagi dari kedua pria tersebut. Untuk saat ini rasanya seperti sesuatu yang baru; dan dalam kasus Alcaraz, sudah mendekati bentuk akhirnya.