Tottenham memecat Stellini setelah dipermalukan Newcastle dan beralih ke Mason | Tottenham Hotspur | KoranPrioritas.com

oleh -1 views

Tottenham telah memecat Cristian Stellini sebagai manajer sementara Penghinaan 6-1 di Newcastle pada hari Minggu, dan menggantikannya dengan pemain sementara lainnya – asistennya, Ryan Mason – saat krisis yang melanda klub berubah lagi.

Stellini telah dipromosikan ke peran tersebut setelahnya Keluarnya Antonio Conte pada 26 Maret, ketuanya, Daniel Levy, melewati Mason. Idenya adalah agar Stellini memimpin dorongan untuk finis empat besar Liga Premier selama minggu-minggu tersisa musim ini tetapi dia hanya bertahan empat pertandingan, tingkat kapitulasi di Newcastle meningkatkan kekhawatiran dia tidak akan dapat memotivasi para pemain untuk musim ini. tantangan ke depan.

Mason akan bertanggung jawab untuk sisa musim ini seperti yang dia lakukan di minggu-minggu terakhir 2020-21 setelah pemecatan José Mourinho, ketika dia memenangkan empat dari enam pertandingan liga tetapi kalah di final Piala Carabao melawan Manchester City.

Levy, yang menggambarkan hasil Newcastle sebagai tidak dapat diterima dan menghancurkan, menambahkan bahwa dia mengambil tanggung jawab utama, menegaskan bahwa staf pelatih Stellini juga telah pergi. Saat Conte pergi, hanya kakaknya Gianluca yang pergi bersamanya. Pelatih Italia lainnya kini pergi dengan Stellini.

Levy memimpin penyelidikan atas bencana Newcastle pada Senin pagi, berbicara kepada komite pemain yang terdiri dari Hugo Lloris, Harry Kane, Eric Dier dan Pierre-Emile Højbjerg.

Spurs telah terhuyung-huyung dari satu pukulan tubuh ke yang berikutnya sejak Piala Dunia dimulai kembali, mengambil alih tersingkir dari Piala FA di Sheffield United, Kehancuran Conte setelah undian di Southampton dan pengunduran diri dari direktur pelaksana sepak bola, Fabio Paratici, Jumat lalu. Paratici punya kalah banding di Italia melawan larangannya karena dugaan akuntansi palsu dari hari-harinya di Juventus.

‘Yang terburuk yang pernah saya lihat’: Stellini menyesali awal Spurs melawan Newcastle – video

Ketidakpastian atas Kane juga bergemuruh. Sang striker, yang kontraknya akan habis pada Juni tahun depan, tidak memberikan indikasi bahwa dia ingin menandatangani kontrak baru. Manchester United tertarik dalam penandatanganan dia.

Levy, yang berpendapat bahwa Kane tidak untuk dijual, perlu mendapatkan penunjukan manajerial permanen berikutnya dengan benar dan dia berharap dapat membujuk Julian Nagelsmann untuk menerima jabatan tersebut di musim panas. Nagelsmann, dipecat oleh Bayern Munich pada 24 Maret, ditarik keluar dari lari untuk mengambil alih Chelsea Jumat lalu; klub London barat adalah siap untuk mempekerjakan Mauricio Pochettinomantan manajer Spurs.

Levy tidak bergerak untuk kembali ke Pochettino meskipun ada daya tarik yang jelas darinya, terutama popularitasnya dengan para penggemar, yang telah menyanyikan namanya di pertandingan terakhir. Itu telah menimbulkan perasaan bahwa Levy memiliki seseorang yang mengantri untuk akhir musim. Luis Enrique, mantan manajer Barcelona dan Spanyol, adalah pilihan lain.

Prioritas langsung adalah untuk menstabilkan setelah Newcastle, ketika tim tertinggal 5-0 setelah 21 menit, bangkrut di setiap level. Stellini telah memulai dengan formasi 4-3-3 baru yang ia tinggalkan pada menit ke-23, memasukkan bek tengah ketiga, Davinson Sánchez, untuk gelandang Pape Sarr.

lewati promosi buletin sebelumnya

Apa yang paling menyakitkan bagi para suporter yang melakukan perjalanan 10 jam pulang pergi dari London utara adalah kurangnya semangat dalam penampilan, perasaan bahwa hampir tidak ada pemain yang benar-benar berusaha, memicu keyakinan bahwa Stellini akan gagal.

Mantra Ryan Mason sebelumnya sebagai juru kunci termasuk kekalahan di final Piala Liga 2021 melawan Manchester City. Foto: Tom Jenkins/The Guardian

Pemain Italia, yang mengambil empat poin dari empat pertandingannya sebagai interim, sebelumnya pernah berhasil sekali di level tim utama – di Alessandria di Serie C pada 2017-18 ketika ia bertahan dalam 16 pertandingan, memenangkan tiga. Tidak ada manajer baru yang bangkit di Spurs – terlepas dari percobaan 23 menit melawan Newcastle yang menjadi bumerang dengan sangat spektakuler – dia tidak banyak berubah dari masa jabatan Conte.

Spurs menghadapi Manchester United di kandang pada hari Kamis, ketika suasana hati bisa menjadi beracun, sebelum bertandang ke Liverpool pada hari Minggu. Mereka tetap di urutan kelima, meski harapan lolos ke Liga Champions tipis.

Levy mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Penampilan hari Minggu melawan Newcastle sepenuhnya tidak dapat diterima. Sangat menghancurkan untuk melihat. Kita dapat melihat banyak alasan mengapa hal itu terjadi dan sementara saya, dewan direksi, pelatih dan pemain semua harus mengambil tanggung jawab bersama, pada akhirnya tanggung jawab ada pada saya.”