Tidak ada lagi ‘Bencana Jasper’: Philipsen kini menjadi raja sprint dalam bisnis yang bergerak cepat | Tour de France 2023 | KoranPrioritas.com

oleh -14 views
Tidak ada lagi ‘Bencana Jasper’: Philipsen kini menjadi raja sprint dalam bisnis yang bergerak cepat |  Tour de France 2023
 | KoranPrioritas.com

MPensiun segera ark Cavendish adalah pengingat bahwa hierarki sprint di Tour de France adalah gambar yang selalu berubah. Begitu pula nasib pebalap Irlandia Sam Bennett, yang tampak tak tergoyahkan setelah memenangkan dua tahapan dan hadiah poin pada balapan 2020, tetapi bahkan belum memulai Tur sejak itu, berkat cedera dan politik tim.

Bennett setidaknya balapan dan menang minggu ini, tetapi sepasang tahapan di Tur Sibiu Rumania akan sedikit menghibur; masih harus dilihat apakah dan kapan Cavendish akan balapan lagi setelahnya mematahkan tulang selangkanya Sabtu lalu.

Bahkan sebelum Cavendish meninggalkan Tur seminggu yang lalu, sudah jelas siapa sprinter No 1 baru di paket Tour. Di minggu pertama Jasper Philipsen memenangkan tiga tahapan, sapuan bersih dari balapan yang berakhir datar. Di hari Rabu di Moulins dia menambahkan yang lainartinya jika kemenangannya di etape 15 dan 21 balapan 2022 diperhitungkan, dia belum menuju enam finis terakhir pada 2022 dan 2023.

Keberangkatan pada hari Kamis dan Jumat dari sprinter Belanda Fabio Jakobsen yang produktif dan mantan ace Australia Caleb Ewan hanya memperkuat rasa superioritas Belgia berusia 25 tahun itu. Jakobsen belum merasakan kesuksesan Tur sejak tahap kedua balapan tahun lalu, sementara kemenangan tahap Tur terakhir Ewan terjadi pada tahun 2020. Juga jelas pada akhir pekan ini bahwa, jika tidak terjadi apa-apa, Philipsen akan mengambil kaus pemenang poin hijau 2023 di Paris.

Ini semua jauh dari peristiwa di awal Tur 2022, ketika Philipsen jelas-jelas dibuat frustrasi oleh fakta bahwa dia finis kedua atau ketiga sebanyak delapan kali di tahapan Tur. Frustrasi dan malu dengan penampilannya di Calais pada tahap empat, ketika dia finis kedua Wout van Aert, tetapi tidak menyadari bahwa rekan Belgianya telah selesai sendirian untuk naik ke panggung; Salut kemenangan Philipsen yang luar biasa membuatnya dalam suasana hati yang suram, karena mereka yang menonton serial Netflix baru-baru ini pada balapan 2022 akan sangat menyadarinya.

Pada titik ini julukannya “Bencana Jasper”, karena caranya yang rawan kecelakaan, tampak sangat pantas, dan rasa frustrasi tim manajemen di tim Alpecin-Deceuninck terlalu jelas. Sebaliknya, Van Aert terengah-engah di setiap sprint yang selesai dalam dua minggu pertama Tur, dan secara signifikan gagal meledakkan apa pun.

Philipsen sekarang adalah sprinter Tur paling sukses sejak Cavendish, orang terakhir yang memenangkan empat tahap dalam satu Tur, dan dia memiliki dua, mungkin tiga peluang tersisa untuk mendorong rekor tak terkalahkan itu lebih jauh di minggu depan, meskipun profilnya sangat tinggi. Tur tahun sayangnya berarti tidak ada peluang untuk menyamai rekor mutlak kemenangan delapan tahap dalam satu Tur yang diadakan oleh Charles Pélissier, Eddy Merckx dan Freddy Maertens.

Ada berbagai faktor dalam kebangkitan Philipsen. Kepergian sesama fastman Belgia Tim Merlier untuk tim Soudal-Quickstep telah membuka jalan dalam skuad Alpecin.

Jasper Philipsen setelah memenangkan etape ketujuh antara Mont-de-Marsan dan Bordeaux. Foto: Thomas Samson/AFP/Getty Images

Dia membutuhkan waktu untuk menemukan pijakannya di tim Belanda setelah tiba di sana pada tahun 2021, ketika awalnya di Tour dia bekerja sebagai pemain utama Merlier. Baru tahun ini kemitraannya dengan pemimpin Alpecin, Mathieu van der Poel, benar-benar berkembang. Di Paris-Roubaix Classic pada bulan April, Philipsen-lah yang memantau grup pengejar saat Van der Poel meraih kemenangan terbesarnya. Pada Tour tahun ini, pria asal Belanda itu telah memberikan dimensi baru pada sprint Tour dengan akselerasi eksplosifnya yang memberikan keunggulan sempurna bagi Philipsen selama pembalap Belgia itu berada di belakangnya.

Namun, ada pertanyaan tentang gaya kuat Van der Poel di kilometer terakhir, bahkan dalam subdisiplin bersepeda di mana selubung keselamatan selalu direntangkan hingga batasnya. Philipsen telah menerima banyak pesan negatif di media sosial dari penggemar Cavendish dan Biniam Girmay, yakin bahwa dia dan Van der Poel telah bertindak terlalu jauh, meskipun sampai saat ini tanggapan wasit hanyalah tamparan di pergelangan tangan. untuk Van der Poel setelah dia menyingkirkan Girmay di tahap empat.

lewati promosi buletin sebelumnya

Seperti bintang bersepeda Belgia terbesar saat ini, Remco Evenepoel, Philipsen memulai kehidupan olahraganya sebagai pemain sepak bola, hingga cedera BMX memaksanya mencari jalan lain. Bersepeda Belgia menjadi dunia kecilnya, dia berbagi kota asalnya, Mol, dengan superstar masa lalu, Tom Boonen, yang dengannya dia akan pergi minum kopi di awal karirnya.

Dia sekarang telah menyamai total karir Boonen dari enam tahap Tur, dan harus meniru seragam hijaunya tahun 2007. Pertanyaannya sekarang adalah apakah dia dapat memperluas daftarnya, seperti yang dilakukan Boonen – dan Maertens lakukan 30 tahun sebelum Boonen – dan membangun di tempat keduanya. kepada Van der Poel di Roubaix untuk bersinar di Classics satu hari yang sangat berarti dalam bersepeda Flemish.

Di belakang Philipsen, sensasi sprint berikutnya juga tampaknya akan datang dari Low Countries. Pembalap Belanda Olav Kooij dijadwalkan untuk melakukan debut Grand Tour tahun depan untuk Jumbo-Visma. Baru berusia 21 tahun, Kooij baru saja keluar dari peringkat junior ketika kontraknya dengan tim Tur Dunia Jumbo dikonfirmasi pada 2021. Tahun lalu, dia sudah naik panggung dan gelar keseluruhan di acara lapis kedua, dan tahun ini dia naik level sejajar dengan kemenangan panggung di Paris-Nice dan Four Days of Dunkirk.

Jika ada satu penghiburan untuk generasi bintang sprint ini, peluang Kooij untuk mengendarai Tour dalam waktu dekat terlihat tipis, dengan Jumbo-Visma berkomitmen penuh untuk mendukung Jonas Vingegaard, dan dengan demikian kekurangan ruang untuk sprinter. Bahkan ada spekulasi bahwa dia akan meninggalkan skuat Belanda, namun hal ini terhalang ketika dia menandatangani kontrak dua tahun musim semi ini.

Untuk masa mendatang, sprint Tour adalah milik Philipsen, tetapi ini adalah bisnis yang bergerak cepat, dalam segala hal. Siapa yang tahu berapa lama dominasi Belgia akan bertahan?