‘Tempat-tempat ajaib’: kenangan para pembaca di hostel pemuda mereka | Bepergian | KoranPrioritas.com

oleh -17 views

Rick Johnson berusia 16 tahun saat pertama kali tinggal di asrama remaja pada musim panas 1966. Setelah menabung uang dari pekerjaannya menumpuk rak di supermarket di Cheshire, dia membeli peta Ordnance Survey dan menuju ke Lake District.

Itu adalah pertama kalinya Johnson pergi tanpa orang tuanya. “Saya telah memutuskan bahwa liburan keluarga di pantai itu membosankan. Saya merencanakan semuanya dan memesan semuanya. Jelas ada aturan ketat tentang larangan alkohol di asrama – saya pikir itu adalah salah satu alasan kami diizinkan melakukannya, karena orang tua kami tahu ada batasan dan ada sipir yang bertanggung jawab.”

Terinspirasi oleh novel petualangan Arthur Ransome Menelan dan Amazon, Johnson dan seorang temannya menghabiskan dua minggu tinggal di asrama Youth Hostels Association (YHA) yang berbeda setiap malam saat mereka melintasi tebangan. “Buku itu tentang anak-anak dengan perahu layar di Danau Windermere – saya tahu kami tidak memiliki kapal pesiar, tetapi saya pikir saya akan pergi dan melihat-lihat,” katanya, mengingat bahwa mereka berhasil menyewa perahu.

Berita bahwa YHA sedang menjual 20 dari 150 hostel di Inggris dan Wales, mengutip pandemi dan tekanan keuangan saat ini, datang sebagai kekecewaan bagi penghuni asrama seumur hidup seperti Johnson yang telah menikmati kebebasan, keterjangkauan, dan rasa kebersamaan yang mereka tawarkan. YHA dulu didirikan pada tahun 1930dengan tujuan “membantu semua orang, terutama kaum muda yang berkekurangan, untuk memperoleh pengetahuan, cinta dan kepedulian yang lebih besar terhadap pedesaan”.

Hal ini tentu terjadi pada Johnson, sekarang berusia 73 tahun, yang mengatakan bahwa perjalanan itu menanamkan dalam dirinya hasrat akan alam. Dia pindah ke Lancaster dua dekade lalu sebagian untuk berada di dekat Danau. Sebelum menderita osteoporosis dalam beberapa tahun terakhir, yang berarti dia tidak lagi dapat mendaki, dia menikmati banyak petualangan yang melibatkan penginapan selama bertahun-tahun. “Saya jatuh cinta dengan Danau dan peta – cinta yang bertahan lama.”

Perjalanan bersepeda Ella di Wales Foto: Ella

Hostel memungkinkan Ella, 38, untuk mengalami pemandangan berbeda di seluruh negeri melalui tur bersepeda. “Salah satu alasan saya masuk ke dalamnya adalah karena saya bisa mengetahui rute dengan hostel pemuda – Anda tidak perlu membawa barang-barang berkemah atau membayar £60 per malam untuk sebuah kamar, Anda bisa mendapatkannya seharga £12,” analis bisnis dari Manchester mengatakan.

Menginap di sebuah hostel di Port Eynon, South Wales, pada tahun 2013 selama liburan bersepeda dengan seorang teman sangatlah istimewa. “Ketika kami sampai di sana, itu adalah bangunan putih yang indah dan hari sudah cukup larut dan gelap – kami tidak punya makanan dan tidak ada orang lain, hanya satu orang yang bekerja di sana. Mereka menjual kami sebotol anggur dan beberapa makanan dan kami duduk di ruang rekreasi sambil minum anggur dan memandang ke laut.”

Ella dalam perjalanan bersepeda baru-baru ini di Anglesey
Ella dalam perjalanan bersepeda baru-baru ini di Anglesey Foto: Komunitas wali

Dia menggambarkan asrama, yang merupakan stasiun sekoci tua, sebagai “salah satu tempat ajaib yang sepertinya hanya Anda temukan saat YHA melompat”, menambahkan bahwa “Anda bisa mendengar ombak dari kamar tidur kecil”.

Ella mengatakan hostel memungkinkannya mengunjungi tempat-tempat terpencil yang tidak akan dia kunjungi. “Itu adalah cara untuk merencanakan rute sehingga ketika mereka menjualnya di tempat yang aneh, Anda kehilangan jangkauan di peta.

“Ada sesuatu tentang fakta bahwa itu murah dan komunal – Anda bertemu orang yang berbeda dengan cara yang tidak akan Anda lakukan di B&B atau hotel murah. Saya ingat bertemu seluruh kelompok teater di Arnside [in Cumbria] yang sedang melatih dialog mereka di dapur. Asrama pemuda adalah hal yang istimewa.”

lewati promosi buletin sebelumnya

Yang terpenting, mereka juga dapat menawarkan perlindungan dari unsur-unsur ketika petualangan serba salah. Evelyn Stanley berusia 16 tahun dan dalam ekspedisi Duke of Edinburgh di Brecon Beacons (sekarang dikenal sebagai Bannau Brycheiniog) pada tahun 2007 ketika dia dan teman-temannya menyadari bahwa mereka salah membaca peta mereka. “Kami berakhir sekitar 10 km dari perkemahan tempat kami seharusnya bertemu guru kami, matahari terbenam, dan kami tidak dapat memperoleh sinyal untuk meminta bantuan,” kata Stanley, seorang pekerja teknologi dari London.

Para remaja sedang berdebat di sisi bukit di tengah hujan ketika mereka melihat asrama YHA di kejauhan. “Kami mendaki, menjelaskan bahwa kami tidak punya uang dan perlu menggunakan telepon, tetapi sebaliknya mereka menempatkan kami di asrama gudang mereka secara gratis. Saya kagum dengan betapa murah hati mereka. Saya tidak tahu ada tempat-tempat ini untuk anak muda. ”

Evelyn Stanley selama dia Duke of Edinburgh
Evelyn Stanley selama dia Duke of Edinburgh Foto: Evelyn Stanley

Para remaja begadang memperdebatkan apakah mereka akan gagal dalam ekspedisi setelah tersesat, tetapi semuanya berhasil pada akhirnya dan sekolah kemudian membayar YHA kembali.

“Itu adalah hari yang sangat berarti dan setiap kali saya melihat asrama sekarang saya pikir sangat bagus bahwa orang-orang muda dapat membantu. Bahkan jika saya dalam masalah sekarang, saya akan masuk dan memiliki perasaan bahwa mereka akan mendukung saya – saya melihat mereka sebagai suar kecil.”