TechScape: Dengan 100 juta pengguna, apakah Threads akan menghabisi Twitter? | Utas | KoranPrioritas.com

oleh -4 views

SAYArasanya kematian Twitter terlalu dibesar-besarkan sejak saat itu Elon Musk mengambil alih kepemilikan perusahaan. Memang bukan Musk, tapi peluncuran Threads Meta – yang memiliki lebih dari 100 juta pengguna dalam hitungan hari – yang bisa menjadi ancaman terbesar bagi Twitter saat ini. Utas, bagaimanapun, tampaknya menjadi binatang media sosial yang sangat berbeda. Sebagai permulaan, respons Meta terhadap Twitter diakses melalui akun Instagram Anda, artinya Anda dapat secara otomatis mengikuti akun yang sudah Anda ikuti di Instagram. Dan meskipun terlihat sangat mirip dengan Twitter, dengan posting berbasis teks pendek, perbedaannya sangat penting.

Ramah dan bebas berita

CEO Meta Mark Zuckerberg belum malu menjelaskan di mana menurutnya Twitter telah gagal, mengatakan bahwa platform tersebut kurang berprestasi karena jumlah permusuhan di Twitter. Dia mengatakan bahwa tujuannya adalah untuk menumbuhkan Threads menjadi besar tapi ramah. Apakah mungkin memiliki alun-alun kota tanpa semua orang saling berteriak?

Adam Mosseri dari Instagram, sementara itu, mengatakan bahwa berita dan politik tidak akan menonjol, yang tampaknya bertentangan dengan gagasan situs semacam itu. Sepertinya Meta ingin langsung mengirimkan pesan itu ini bukan sumber berita langsung Anda – yang bisa dibilang merupakan satu hal yang selalu dilakukan Twitter dengan benar hingga saat ini.

Meskipun demikian, politisi dan outlet berita sudah bergabung Utas dan mulai memasukkannya ke dalam rutinitas media sosial mereka. Tapi selama ada umpan yang ditentukan secara algoritme di situs, Meta mengontrol berapa banyak konten yang kita lihat. Publikasi menemukan cara yang sulit beberapa tahun yang lalu ketika Facebook menurunkan prioritas berita dari umpannya. Perusahaan juga baru-baru ini memusnahkan tim beritanya sendiri.

Bisa Instagram influencer membuat utas yang bagus?

Karena Threads diakses dengan akun Instagram, orang-orang yang memiliki banyak pengikut di aplikasi berbagi foto mengubahnya menjadi banyak pengikut di Threads. Tapi apa yang berhasil untuk platform berbasis visual tidak diterjemahkan dengan baik ke platform berbasis teks.

Salah satu lelucon yang dibuat tentang Musk membeli Twitter adalah dia yang terbesar di dunia balas pria berusaha mati-matian untuk menjadi poster. Dan di Threads, kita sekarang melihat apa yang terjadi ketika influencer juga tiba-tiba harus belajar cara memposting. Aplikasi ini sudah memiliki banyak kutipan gaya “hidup, tertawa, cinta” yang menginspirasi yang sering ditemukan di Instagram. Namun, mereka terlihat tidak pada tempatnya, dalam aplikasi yang berfokus pada teks di mana sisi sinis dan komedi bersinar. Ini mungkin akan berubah jika poster yang tidak terkenal di Instagram membuat pengikut di Threads, tetapi ini bukan awal yang baik.

Apakah Threads merobek-robek Twitter?

Ada tanda-tanda Utas setidaknya mulai menghantam Twitter. Matthew Prince, CEO perusahaan infrastruktur internet Cloudflare, mengatakan bahwa tingkat lalu lintas Twitter telah merosot sejak awal tahun ini, dengan penurunan terbesar di bulan Juli. Sebagai tambahan mengancam akan menuntut Meta atas Threads, Postingan Musk melalui itu semua juga merupakan pertanda bahwa hal itu mengganggu dirinya. Setelah aplikasi diluncurkan, Musk men-tweet: “Persaingan baik-baik saja, curang tidak.” (Seperti yang dilaporkan rekan saya Johana Bhuiyan, Twitter tampaknya tidak memberikan bukti Meta memiliki akses ke IP atau rahasia dagangnya.)

Cintai, atau tinggalkan

Salah satu rintangan terbesar bagi setiap pengguna baru di platform media sosial adalah menemukan semua akun yang biasa Anda ikuti di situs lain. Jika Anda meninggalkan Twitter, tentunya Anda meninggalkan semua akun yang biasa Anda ikuti. Jadi berpotensi salah satu fitur terbaik untuk Threads adalah portabilitasnya, sesuatu yang diambil dari Mastodon. Meta bertujuan untuk memasukkan protokol ActivityPub ke dalam Utas untuk memungkinkan Anda tidak hanya berkomunikasi dengan mereka yang ada di server fediverse lain (yaitu pengguna Mastodon) tetapi juga mentransfer akun dan pengikut Anda ke layanan yang memungkinkan Anda untuk melakukan porting.

Tempat yang aman … untuk iklan

Merek berbondong-bondong ke Threads, meskipun Meta mengatakan tidak akan menambah platform setidaknya untuk tahun ini. Salah satu hal yang mendorong pengiklan untuk menjeda iklan mereka di Twitter adalah pergeseran moderasi dan mengizinkan agitator sayap kanan kembali ke platform. Anda masih dapat melihatnya di Utas – karena mereka akan pergi ke tempat audiens berada – tetapi mungkin mendapati postingan mereka lebih disensor daripada di Twitter.

Itu hal yang baik, kecuali bahwa secara keseluruhan pengalamannya terasa jauh lebih korporat daripada sebelumnya. Twitter, dipersembahkan oleh McDonald’s untuk Anda.

Untuk semua pembicaraan tentang menginginkan platform yang kurang beracun dari Twitter, penekanan berlebihan pada moderasi juga memiliki satu perbedaan besar dari Twitter: tidak ada konten dewasa. Salah satu perubahan besar di internet dalam beberapa tahun terakhir adalah setelahnya konten dewasa dilarang di Tumblr, itu pindah ke Twitter. Twitter sebagian besar menutup mata untuk itu di bawah pemerintahan sebelumnya, selain dari akun pelarangan bayangan yang memposting konten dewasa (yang membuat orang masuk untuk melihat posting, dan membuat akun sulit ditemukan melalui pencarian). Tidak ada yang diizinkan di Threads sejak awal, seperti halnya Instagram.

Diskusi yang lebih besar di sini adalah berapa lama hal itu akan tetap ada di Twitter. Beberapa negara termasuk AS, Inggris dan Australia telah memperkenalkan hukum keamanan online dan peraturan yang ingin memasukkan lebih banyak verifikasi usia dan batasan lain di situs semacam itu, dan kapan saja Apple dapat beralih ke Twitter dan mengancam akan dihapus dari app store.

lewati promosi buletin sebelumnya

Mungkin itu akan tetap ada di Twitter, atau salah satu dari yang lain akan mengisi kekosongan tersebut. Tapi Threads bukan itu.

Fitur yang hilang

Utas masih kehilangan banyak hal yang membuat Twitter menjadi Twitter. Tidak ada tagar untuk menemukan komunitas yang berpikiran sama. Tidak ada perpesanan langsung, tidak ada versi desktop, dan tidak ada cara untuk hanya melihat feed orang yang Anda ikuti. Banyak dari fitur ini akan segera hadir (kecuali untuk DM, menurut Forbes) tetapi apakah orang akan bertahan selama itu untuk menunggunya?

Clearview siapa?

Beberapa rival Meta, termasuk Bluesky spin-off Jack Dorsey, kumpulkan data pengguna yang jauh lebih sedikit daripada yang dilakukan Threads, dan rekam jejak Meta dalam apa yang dilakukannya dengan data tersebut seharusnya membuat kami berhenti sejenak. Kekhawatiran tentang apakah Threads dapat mematuhi aturan privasi data UE adalah alasan mengapa aplikasi tersebut belum diluncurkan di Uni Eropa. Banyak yang mungkin membuat perhitungan bahwa jika mereka sudah ada di Zuckerverse, dengan menggunakan Instagram atau Facebook, lalu aplikasi apa lagi? Tetapi beberapa orang mungkin berhenti sejenak dan bertanya-tanya apakah ada baiknya memberi Meta lebih banyak data dan membuat mereka lebih kuat.

Lebih Banyak Utas

Elon Musk, tengah, dan gambar Mark Zuckerberg di atas halaman arahan Threads. Foto: Stefani Reynolds/AFP/Getty Images

Banyak tinta digital telah tumpah aplikasi yang paling cepat diunduh dalam sejarah. Untuk memotongnya, berikut adalah beberapa bagian penting, dimulai dengan penjelasan yang saya tulis dan survei editor teknologi global Dan Milmo ancaman serius pertama ke Twitter sejak Elon Musk mengambil alih. Terakhir, Kari Paul, di San Francisco, bertanya apakah Threads akan membalikkan nasib dari Facebook yang menggapai-gapai. John Naughton, sementara itu, bertanya-tanya kemana semua jurnalis dan politisi akan pergi jika Threads memang berhasil menghapus Twitter.

Terakhir, editor media Guardian, Jim Waterson ulasan mendalam tentang aplikasi baru dan lanskap internet tempat kita berada sekarang, menulis: “Peluncuran Threads mungkin hanyalah langkah lain dalam disintegrasi kancah media sosial tahun 2010-an dan kelahirannya kembali sebagai lingkungan ramah pengiklan yang lebih bersih, daripada lingkungan bebas yang berantakan. diskusi untuk semua.”

Jika Anda ingin membaca buletin versi lengkap silakan berlangganan untuk menerima TechScape di kotak masuk Anda setiap hari Selasa.