Suara dan kecintaan Martin Tyler pada permainan adalah hal yang konstan di antara era sepak bola | Sepak bola | KoranPrioritas.com

oleh -6 views
Suara dan kecintaan Martin Tyler pada permainan adalah hal yang konstan di antara era sepak bola |  Sepak bola
 | KoranPrioritas.com

AT Olahraga Langit, mereka masih memanggilnya “Suara”. Richard Keys, jangkar lama untuk Martin Tyler di kotak komentar, mengklaim akhir pekan ini karena Tyler “pasti tidak memiliki wajah untuk TV” – melemparkan kita kembali ke era penyiaran yang sekarang jauh dan lebih kasar.

Pada usia 77, Tyler adalah abadi yang melayang di atas era. Pemirsa berusia 40-an lebih akan mengingat karirnya jauh lebih lama daripada sebelum sepak bola dimulai pada tahun 1992. Di Piala Dunia 1982 dan 1986, Tyler bertindak sebagai komentator utama ITV sementara Brian Moore tinggal di studio London sebelum terbang keluar untuk turnamen terakhir. terakhir. Kembali pada hari-hari sorotan regional yang membentuk program Pertandingan Besar ITV, Tyler adalah pengisi suara sepak bola Yorkshire TV dan kemudian Granada di barat laut. Tyler yang lebih terpotong dari tahun-tahun pra-Langit adalah komentar utama dari era yang kurang berarti.

Mereka yang berada di luar negeri dari Inggris akan mengenali jangkauan vokalnya dari tenor hingga sopran dari siaran Piala Dunia dan Euro di Australia dan Amerika Serikat. Tyler ada di mana pun dia berada saat sepak bola tingkat atas dimainkan. Dia bermaksud untuk tetap demikian; menyertai berita bahwa dia tidak lagi bersama Sky adalah pesan bahwa dia belum menganggap dirinya pensiun.

Di antara orang-orang sezamannya, John Motsondua bulan lebih tua, siapa meninggal awal tahun ini, telah pensiun dari pekerjaan langsung pada tahun 2008 sementara Moore, sesepuh komentar sepak bola Inggris sebelumnya, menutup mikrofonnya pada usia 66 setelah Piala Dunia 1998 dan meninggal tiga tahun kemudian. Barry Davies, kini berusia 85 tahun, menjauh dari Match of the Day BBC pada 2004 di usia 66 tahun. Clive Tyldesley, pengisi suara liputan Liga Champions ITV selama tahun-tahun awal kejayaan Sky dan sekarang berusia 68 tahun, bergabung dengan Tyler sebagai orang terakhir yang bertahan, dua senjata vintage untuk mempekerjakan.

Setelah 30 musim menjadi pengisi suara “permainan bola baru” BSkyB, mengingat peluncuran Liga Premier tahun 1992 dengan iklan berkonsep tinggi, musik dari Simple Minds dan Sky Strikers, Tyler “and it’s live!” slogannya telah dihentikan. Yang terakhir dari sekolah baru telah meninggalkan markas besar Osterley. Bahwa permainan dan dunia bergerak di sekelilingnya tidak diragukan lagi. Sudah sejak 2011 kemitraan kotak komentar yang ia bagikan dengan Andy Gray sejak 1990 terputus begitu saja, terkenal.

Hari-hari awal Langit itu, kualitas gambar analog berbintik dan berkontras tinggi, suara bising yang hebat saat tayangan ulang diputar, penuh dengan ledakan. Pentolannya, menyadari kebutuhan putus asa Rupert Murdoch untuk menjual piringan satelit agar acara tetap berjalan, beroperasi sebagai departemen pemasaran on-air yang agresif. Meskipun mungkin tidak lagi terasa bodoh untuk menyatakan Liga Premier sebagai “yang terbaik di dunia”, Sky mendorong pesan itu sejak pertengahan 1990-an, ketika Serie A jelas berada di level yang jauh lebih tinggi.

Tyler, yang persona publiknya – anak sekolah tahun 1950-an yang dipersenjatai dengan lembar memo, hanya senang mengikuti permainan – tidak pernah berubah, memainkan peran sebagai pria straight yang antusias. Itu adalah Gray atau Keys di studio yang meningkatkan hype ke mode full shill. Mereka defenestrasi dan dibuat persona non grata untuk saga yang dimulai dengan beberapa “olok-olok” di luar kamera tentang ofisial pertandingan wanita Sian Massey. Gray dipecat, Keys mengundurkan diri sebagai solidaritas, tetapi Tyler tetap tinggal. Dia segera beradaptasi dengan sekolah baru kombinasi Gary Neville dan Jamie Carragher dari squawk partisan dan semangat analitis yang cerdik.

Martin Tyler memberikan soundtrack untuk momen ajaib Sergio Agüero. Foto: Manchester City FC/Getty Images

Apakah Tyler sesuai dengan selera semua orang? Jawabannya tidak, terutama karena keberpihakan sepak bola melakukan hal-hal yang aneh pada pemikiran orang. Seorang komentator sepak bola tidak mungkin menerima peringkat persetujuan dengan suara bulat dan cenderung membuat kesal penggemar tim yang kalah. Mungkin rentang vokal dianggap terlalu melengking pada saat-saat drama tinggi bagi beberapa orang, meskipun yang lain mengeluh dia meremehkan momen penting lainnya.

Tyler kadang-kadang membelok ke saat-saat perenungan sederhana, mengingat para pemain sepak bola yang sangat tidak dikenal untuk menggemakan Ron Manager dari The Fast Show, dan selera permainan kata-katanya kadang-kadang tidak sesuai harapan. “De-Bruyne. De Gea. De-rby” pada November 2020 tetap menjadi kekejaman yang hampir tak termaafkan. Namun, efek keseluruhannya adalah seseorang yang tetap mencintai sepak bola, penjaga kepercayaan yang telah hilang dari banyak orang. Mengobrol dengan Tyler di ruang pers sebelum pertandingan berarti menangkap seseorang yang penuh antusiasme atas apa yang akan terjadi selama 90 menit.

Di era media sosial, banyak penggemar klub Liga Premier memberikan bukti bahwa pemain utama Sky membenci tim mereka. Tidak ada yang terbukti dari jarak jauh. Jika kasih sayang Tyler ada pada siapa pun, maka itu, di luar hubungannya dengan Woking dan Corinthian Casuals, mungkin Arsenal – tetapi sekali lagi, banyak Gunners yakin akan kebencian Tyler sepenuhnya terhadap klub mereka, secara tidak sengaja mengungkapkan penguasaannya untuk tetap netral, tanda profesionalisme.

Momen-momen klasik yang sekarang viral seperti “Agüeroooooooo” dan “yang meringkasnya” yang mengisi upeti adalah ledakan kegembiraan yang memusingkan yang dipilih dengan baik, jelas tidak ditulis sebelumnya seperti kecurigaan para komentator lainnya. Peledakan “Suara” akan segera hadir, tetapi menggantikannya adalah ujian berat bagi siapa pun yang mengambil mikrofon berikutnya.