Stockholm: mimpi pertengahan musim panas dengan sedikit uang | liburan Stockholm | KoranPrioritas.com

oleh -0 views

Last musim panas saya mengambil pelayaran dari Baltik. Saya ingin tahu apakah seorang milenial dapat berlayar secara mandiri dan masih bisa tertawa. (Mereka bisa. Hanya.) Saya sedang menulis buku tentang kesenangan pada saat itu, dan membayangkan bahwa dua minggu shuffleboard dan persinggahan Nordik mungkin menjadi sumber f-stuff yang layak. Dan itu terbukti. Padahal saya bisa melakukannya dengan lebih dari satu jam di Stockholm.

Itulah sebabnya saya kembali ke ibu kota Swedia: untuk melihat tempat itu dengan lebih baik, sambil membelanjakan sesedikit mungkin. Saya turun ke selebaran (secara ekonomi) dengan melanjutkan ke akomodasi saya dengan berjalan kaki. Rute yang saya ambil dari stasiun pusat ke pulau Södermalm adalah rute memutar – dan karena itu berbuah.

Dengan salah jalan, saya melihat sedikit. Istana Kerajaan hampir tidak sopan saat mereka datang (memiliki 1.430 kamar, demi Thor). Balai Kota berbata gelap dan siku-siku tajam dan tampak bagi seluruh dunia seperti bangunan yang setara dengan tukang pukul. Dan perpustakaan umum menyerupai kue pengantin berbata merah jongkok. Saya akan memiliki semuanya di Portsmouth dalam sekejap.

Saya mengambil beberapa roti Dan ost (roti dan keju) dari Coop di kota tua (Gamla Stan) dan lanjutkan ke bangku di tepi Baltik, tempat saya berpesta di hadapan kepulauan Stockholm yang terkenal.

Dari tempat tepi sungai saya, saya dapat mempertimbangkan pilihan saya. Ada Fotografi, pusat fotografi terkenal di mana saladnya sebagus jepretannya. Ada Modern, museum seni modern tempat Anda dapat merenungkan Picasso sampai Anda ingin ikan haring. Dan ada Museum Vasayang berisi kapal perang yang tenggelam seperti balon timah pada tahun 1628, mengecewakan bangsa, tetapi terutama mereka yang ada di dalamnya.

Pondok-pondok musim panas yang cerah memenuhi pulau-pulau itu. Foto: Johner Images/Getty Images/Johner RF

Pada akhirnya, saya memilih untuk tetap diam, puas untuk terus menonton potongan drama mellow Swedia yang diputar di hadapan saya. Yaitu: seseorang lupa meletakkan bagian atas sandwich mereka; orang lain menang dalam hidup dengan meminum campuran sayuran sambil bersepatu roda topless; dan orang lain baru saja merebut hotdog mereka dari seorang pengusaha Camar (camar).

Atas saran pria di sebelah saya, saya naik feri nomor 80 dan melakukan putaran ke kepulauan dalam seharga 26 SEK (£1,89). Ini putaran yang bagus: hutan pinus yang diterangi matahari, pondok musim panas yang cerah, seorang pria di jetski mengenakan celana kulit hitam dan kemeja linen putih yang tidak dikancingkan ke pusar. Pada akhir rotasi saya, saya telah membentuk opini bahwa Stockholm harus menjadi satu-satunya kota di dunia di mana rata-rata penumpang menginginkan perjalanan mereka lebih lama.

Beberapa hal secara objektif dan tidak dapat disangkal sama sekali tidak menyenangkan; di antaranya Waktu Pertanyaan dan mematikan jari kaki Anda. Lain menemukan bahwa kamar Anda di Skanstulls Boutique Hostel bawah tanah, tidak berjendela, dan tidak lebih besar dari lemari. Meskipun demikian, saya diambil oleh sarang saya. Dari segi dekorasi, ini mengingatkan pada kolaborasi antara William Morris dan Louis XIV, jika Anda bisa membayangkan hal seperti itu. Selain itu, ada kursi malas di kamar mandi, perpustakaan peminjaman yang dipenuhi dengan novel-novel Nordik yang menarik, dan uang kembalian dari £40 semalam. Saya akan mengatakan itu sangat sial BH (Bagus).

'Di musim panas orang banyak minum, menari secara ekstrim, berenang di buff'
‘Di musim panas orang banyak minum, menari secara ekstrim dan berenang di buff’ Foto: travelpix/Alamy

Ketika saya keluar dari bunker saya untuk bersenang-senang di sekitarnya, tidak butuh waktu lama bagi saya untuk memahami mengapa Södermalm dibombardir dengan pujian. (Vogue menyatakannya sebagai salah satu lingkungan paling keren di dunia.) Jika Anda menyukai galeri butik dan piring kecil independen, Anda dapat mengisi sepatu bot nabati Anda di sini. Jika tidak, maka tentu saja hanya bersantai di furnitur umum dan melihat orang lain mengisinya. Itu membunuh waktu, percayalah.

Musim dingin di Swedia panjang dan mengerikan, jadi ketika musim panas akhirnya tiba, orang-orang menyambutnya dengan penuh semangat. Ini tidak lebih benar daripada selama festival Pertengahan Musim Panas – saat orang banyak minum, menari secara ekstrim, berenang di buff dan bermain-main di sekitar tiang seperti amfibi yang nakal. Tapi itu pertengahan musim panas. Ini seminggu sebelumnya. Yang hanya bisa berarti satu hal: orang-orang Stockholm tidak keberatan melakukan beberapa latihan.

Saya berjalan berlawanan arah jarum jam di sepanjang batas pulau, di luar peruntukan lereng bukit, tempat berjemur di perumahan sosial, dan ratusan penduduk setempat bermain skittles dan boule. Ketika saya datang ke sebuah pantai kecil, saya melepas jubah dengan khawatir. Air tidak membuktikan apa-apa selain tonik.

lewati promosi buletin sebelumnya

Dengan sinar matahari yang terik dan menyengat di atas saya, dan angin sepoi-sepoi yang meredakan panas, Anda dapat secara wajar menyarankan bahwa saya bersenang-senang – sampai saya mengambil bola voli yang tersesat di wajah dan dipaksa untuk mengakuinya semua hal rapuh, termasuk saat-saat bahagia yang langka.

Bakso untuk restoran rakyat, Stockholm
Foto: Ben Aitken

Ada sesuatu di Swedia yang disebut nyaman. Ini sedikit mirip dengan konsep Denmark hygge, dalam hal itu berkaitan dengan kenyamanan dan kenyamanan dan kesenangan dan seterusnya. Kapan Msyigt terjadi pada hari Jumat, dua elemen paling kuat dari kehidupan budaya Swedia bersatu untuk membentuk sesuatu yang tak tertahankan – Jumat nyaman.

Selama beberapa jam berikutnya, saya mendapatkan pukulan yang cukup besar dari barang-barang itu. Pertama, saya mencicipi sebagian dari buku terlaris di Bakso untuk Rakyat (spoiler: mereka lebih baik di Italia). Selanjutnya, saya menghabiskan waktu bersenang-senang dengan minum pint murah di bar selam bernama Carmen. Akhirnya, saya sashay ke utara ke Kafe Glenn Millerdi mana saya menikmati konser jazz yang intim (dan kecurigaan yang tak terputus dari pasangan yang lebih tua yang sepertinya tidak terkesan bahwa saya masih di dalam koper) selama sekitar lima dolar.

Karena terlalu banyak kenyamanan dapat membunuh Anda – atau setidaknya membuat Anda mabuk – daripada bangun pagi keesokan harinya dan naik bus ke tempat tujuan. Björnö cagar alam, di mana hiking dan berenang dikatakan mewah, saya tidak punya pilihan selain tidur sepanjang hari Sabtu yang sehat.

Akibatnya, satu-satunya aktivitas terjangkau yang dapat saya lakukan sebelum keberangkatan saya adalah sesi jalan-jalan Teras Mosebacke – teras besar di atas bukit yang menawarkan pemandangan Danau Mälaren, Gröna Lund, dan sebagian Södermalm serta kota tua. Tidak ada dua cara untuk itu: pemandangan dari sini tak ternilai harganya. Itu juga bagus karena saya baru saja kehabisan kronor.

Ben Aitken adalah penulis Here Comes the Fun: A Year of Making Merry (Icon Books), tersedia di guardianbookshop.com seharga £16,71