Siapa yang memuncaki Liga Premier paling lama tanpa memenangkan gelar? | Sepak bola | KoranPrioritas.com

oleh -10 views

“Berapa lama waktu yang dimiliki tim di puncak Liga Premier tanpa memenangkannya?” tanya Paul Martin.

Apapun rekornya, bisa jadi akan segera dipecahkan. Kemenangan Arsenal atas Chelsea pada Selasa malam berarti mereka telah berada di puncak klasemen selama 248 hari, tetapi Manchester City (16 hari) memiliki dua pertandingan tersisa dan merupakan favorit odds untuk gelar Liga Premier.

Pemegang rekor yang tidak disukai saat ini adalah milik Kevin Keegan Newcastle, yang memimpin selama 212 hari pada 1995-96 sebelum mereka disingkirkan oleh Manchester United. Newcastle mengalahkan Coventry 3-0 pada hari pembukaan musim dan naik ke puncak klasemen pemula. Kecuali dua hari di bulan Agustus (pada setiap kesempatan, pemimpin klasemen Leeds memainkan satu pertandingan lebih banyak), Newcastle berada di puncak sampai Eric Cantona mencetak gol penyama kedudukan di QPR pada 16 Maret 1996. Kurang dari dua bulan sebelumnya, Newcastle telah mengumpulkan 12 poin jernih.

Tim Keegan kembali ke puncak dua hari kemudian, mengalahkan West Ham 3-0 di salah satu dari dua pertandingan tersisa mereka di United. Itu membuat mereka unggul selisih gol – tetapi hanya untuk lima hari lagi. Pukul 15.03 tanggal 23 Maret 1996, bek tengah Skotlandia Scott Marshall membawa Arsenal unggul di Highbury, dan Newcastle tergelincir di bawah United di klasemen. Ian Wright menyelesaikan kemenangan 2-0 dengan penyelesaian yang tidak menyenangkandan Newcastle turun dari posisi teratas untuk terakhir kalinya musim itu.

Tim Sir Alex Ferguson melakukannya lagi pada 2002-03, padam Gudang senjataharapan mempertahankan gelar untuk pertama kalinya sejak tahun 1930-an. Arsenal, memainkan beberapa sepak bola terbaik yang pernah ada di negara ini, memimpin klasemen hampir sepanjang musim, termasuk periode tanpa gangguan dari pertengahan November hingga pertengahan April. Tapi hal-hal mulai menjadi berbulu, terutama jauh dari rumah – ini adalah ketika Ferguson menciptakan ungkapan “waktu yang melengking” – dan Ruud van Nistelrooy menjadi overdrive. Dia mencetak 13 gol dalam delapan pertandingan terakhir, dan United memenangkan gelar dengan selisih lima poin. Arsenal telah berada di puncak selama 189 hari musim ini.

Martin Keown dan Sol Campbell melewati Arsene Wenger setelah bermain imbang 2-2 di Bolton pada April 2003. Foto: Tom Jenkins/The Guardian

Arsenal dan Manchester United bertukar peran pada 1997-98. Sisi muda United, memainkan beberapa sepak bola terbaik yang pernah ada di negara ini, memimpin klasemen hampir sepanjang musim, termasuk periode tanpa gangguan dari akhir Oktober hingga pertengahan April. Tetapi ketika keadaan menjadi sulit, mereka sangat merindukan Roy Keane, yang absen selama musim ini setelah melukai dirinya sendiri saat mencoba meninggalkannya pada ayah masa depan Erling Haaland.

Kebanyakan orang mengira United telah menyelesaikan gelar pada awal Maret, dan satu bandar taruhan yang pemalu publisitas bahkan membayar, tetapi Arsenal memiliki sejumlah pertandingan di tangan. Kemenangan 1-0 mereka yang diam-diam tegas di Old Trafford pada pertengahan Maret berarti gelar ada di tangan mereka dan di luar kendali United, bahkan jika mereka masih belum berada di puncak liga. Arsenal terus menang dan akhirnya naik ke puncak – masih dengan dua pertandingan tersisa – setelah mengalahkan Wimbledon 5-0 pada 18 April. United berada di puncak selama 175 hari berturut-turut dan 187 hari sepanjang musim. Rentetan 10 kemenangan beruntun Arsenal yang luar biasa dan belum pernah terjadi sebelumnya memuncak dalam pesta gelar melawan Everton, ketika Tony Adams menyimpulkan semuanya.

Marc Overmars mencetak gol kemenangan melawan Manchester United di Old Trafford pada Maret 1998
Marc Overmars mencetak gol kemenangan melawan Manchester United di Old Trafford pada Maret 1998. Foto: Shaun Botterill/Getty Images

Satu dekade kemudian, Gudang senjatatim muda ini berada di puncak untuk sebagian besar musim gugur dan musim dingin, total 156 hari, tetapi United yang terinspirasi oleh Cristiano Ronaldolah yang memenangkan liga. Arsenal kehilangan keunggulan sekali dan untuk selamanya pada 15 Maret ketika mereka bermain imbang 1-1 di kandang melawan Middlesbrough. Itu adalah hasil imbang keempat berturut-turut mereka, yang dimulai dengan mahal permainan terkenal di Birmingham.

Terakhir, dalam balapan Premier League yang paling pantang menyerah sepanjang empat musim lalu, Liverpool memimpin meja selama 141 hari. Mereka berada di puncak pada 14 kesempatan berbeda, tetapi pada akhirnya hasil imbang merugikan mereka, khususnya empat dari enam pertandingan saat musim dingin berubah menjadi musim semi, yang berpuncak pada pertandingan tanpa gol di Goodison Park pada tanggal 3 Maret. Liverpool memenangkan sembilan pertandingan terakhir mereka, dan berada di puncak klasemen di berbagai titik pada bulan April dan Mei karena jadwal pertandingan. Tapi sejak awal Maret, City tahu itu ada di tangan mereka. Mereka memenangkan 14 pertandingan terakhir mereka, lari yang luar biasa dan belum pernah terjadi sebelumnya yang menentukan gelar dengan satu poin.

Kami pikir ini adalah lima pecundang paling sial di era Liga Premier. Tapi jika kita melewatkan seseorang atau benar-benar mengacaukan perhitungan kita, kamu tahu apa yang harus dilakukan.

Manajer interim dipecat

Apakah manajer interim pernah dipecat sebelumnya? Jika demikian, berapa banyak orang berbeda yang telah memimpin permainan antara manajer permanen yang berurutan?

— Owen (@problemsdog) 25 April 2023

Cristian Stellini bahkan bukan juru kunci Italia pertama yang meninggalkan klub London sebelum waktunya, meskipun apakah Attilio Lombardo melompat atau didorong masih terbuka untuk diperdebatkan. Pada bulan Maret 1998, Crystal Palace menuju degradasi dan memutuskan untuk mengambil pertaruhan besar: manajer Steve Coppell menjadi direktur sepak bola, dan Lombardo – pemain bagus tapi hampir tidak bisa berbahasa Inggris – mengambil alih sebagai player-manager. Tomas Brolin adalah asisten/penerjemahnya.

Chelsea baru saja menunjuk rekan setim lama Lombardo di Sampdoria dan Juventus, Gianluca Vialli, dalam peran yang sama, meskipun Lombardo ingin menekankan satu perbedaan kecil. “Gianluca berada dalam posisi yang sama,” katanya, “meskipun dia mengendarai mobil Formula Satu, sementara saya bertanggung jawab atas kapal yang tenggelam.”

Attilio Lombardo bersiap untuk pertandingan pertamanya sebagai manajer caretaker Crystal Palace
Attilio Lombardo bersiap untuk pertandingan pertamanya sebagai manajer caretaker Crystal Palace. Foto: Mick Walker/Gambar Aksi

Palace kebobolan setelah 59 detik pertandingan pertama Lombardo, kalah 3-1 di Aston Villa, meski tidak semuanya berita buruk. Selama masa jabatan singkatnya, mereka menang di kandang untuk pertama kalinya di liga musim itu. Pada tanggal 18 April.

Lombardo bertahan selama tujuh pertandingan (M2 S0 K5) sebelum pergi saat degradasi dipastikan pada akhir April. Dilaporkan bahwa dia telah mengundurkan diri, meskipun cerita itu segera berubah: menurut sejumlah laporan dia dipecat, dan mengetahuinya di Ceefax. Dia digantikan oleh duo manajemen yang tidak biasa: Ray Lewington (saat ini No 2 Roy Hodgson di Selhurst Park) dan ketua yang keluar Ron Noades.

Attilio Lombardo menyaksikan dari bangku cadangan saat Crystal Palace kalah 3-0 di kandang dari Manchester United pada April 1998
Lombardo menyaksikan dari bangku cadangan saat Palace kalah 3-0 di kandang dari Manchester United pada April 1998. Itu adalah pertandingan terakhirnya sebagai manajer sementara. Foto: John Sibley/Action Images

Noades meninggalkan Palace musim panas itu dan menjadi ketua sekaligus manajer Brentford, yang dipromosikan di musim pertamanya. Lombardo mengelola beberapa klub pada tahun 2000-an tetapi baru-baru ini bekerja sebagai asisten Roberto Mancini dan lainnya.

Peluang panjang: pembaruan singkat

Dalam Pengetahuan minggu lalu, kami melihat juara Inggris yang memiliki peluang pramusim terpanjang. Kami tidak dapat menemukan Nottingham Forest pada tahun 1977-78, jadi terima kasih kepada Chris Clarke yang mengarahkan kami ke entri ini dari RedRobbo di Forum hutan LTLF:

Kami 66-1. Saya tahu karena saya menulis taruhan menang £ 10 dan kemudian membuang slip di tempat sampah dengan berpikir saya sangat optimis. Seorang teman saya memasang taruhan dan terus berinvestasi setiap minggu – dia memenangkan beberapa bob yang bagus.

Arsip pengetahuan

“Kalau Luton finis lebih tinggi dari urutan ke-12 di Championship, yang tampaknya semakin mungkin terjadi, ini akan menjadi tahun ketujuh berturut-turut mereka meningkatkan posisi liga mereka. Apakah itu akan menjadi rekor?” tanya Bogdan Kotarlic pada tahun 2022.

Pertama, koreksi dari John Curry: “Luton finis ke-11 di League Two pada 2015-16 setelah berada di urutan kedelapan tahun sebelumnya – jadi mereka mengejar peningkatan musim keenam berturut-turut. Rival lokal Watford bisa mengalahkan itu – mereka meningkatkan posisi liga mereka selama delapan musim berturut-turut antara 1975-76 dan 1982-83.” The Hornets naik dari urutan kedelapan di Divisi Empat ke posisi kedua di Divisi Satu saat itu.

Chris Roe menimpali: “Ini tidak akan menjadi rekor, bahkan untuk Luton. Rekor terbaik mereka adalah sembilan musim berturut-turut, mulai tahun 1978. Hanya Gillingham (dari 1994) dan Oldham (dari 1969) yang menyamainya.” Satu set Hatters lainnya, kali ini di Stockport, akan datangpikiran [update: they improved again].

Ian Ditchfield menominasikan tim National League South Dorking Wanderers. “Rekor mereka mencapai tujuh peningkatan berturut-turut, dari kelima di Sussex County League Division 3 pada 2008-09 menjadi kedua di Isthmian League Division 1 South pada 2015-16. Laju tersebut hanya dapat dipatahkan oleh dua finis kedua berturut-turut, meskipun mereka memenangkan playoff untuk kedua kalinya. Jika itu diperhitungkan, dan kami mengabaikan musim 2021-22 yang dibatalkan, laju akan mencapai 12 selama Wanderers (saat ini kedua) finis di enam besar musim ini.” Anda dapat membaca lebih lanjut tentang kenaikan luar biasa Dorking Di Sini [update: they improved again].

Arsip pengetahuan

Bisakah kamu menolong?

@TheKnowledge_GU setelah Burnley dinobatkan sebagai juara kejuaraan di kandang Blackburn Rovers, betapa umum acara ini. Siapa lagi yang memenangkan liga di musuh lokal mereka (bukan saingan sukses seperti man u arsenal)?

— Rob (@robmcthai) 26 April 2023

“Sheffield Wednesday dan Derby bermain satu sama lain di hari terakhir musim League One; jika tabel tetap seperti itu, mereka kemudian akan bermain satu sama lain di babak playoff. Saya menganggap ini bukan yang pertama, tetapi adakah yang bisa memberikan contoh? tanya James Murton.

Weymouth dari Liga Nasional Selatan berada di zona degradasi sejak hari pembukaan musim hingga mereka memimpin di pertandingan terakhir musim ini untuk menyelesaikan pelarian hebat (berdasarkan selisih gol). Adakah orang lain yang melakukan ini?

—Nathan Watling (@Mr_Filth) 30 April 2023

“Setelah perubahan gaya rambut Erling Haaland di pertengahan pertandingan melawan Arsenal, apakah ada contoh besar lain dari hal ini terjadi?” tanya Tim Robinson.

Mengingat bahwa kita berada di musim alergi serbuk sari… apakah pemain pernah harus diganti karena alergi?

— Kári Tulinius @kattulus@mastodon.social (@Kattulus) 2 Mei 2023

“Dengan iseng melihat tabel liga sebelum pertandingan di akhir pekan, dan kami menemukan apa yang kami anggap sebagai musim terburuk yang pernah dialami siapa pun, Airbus, di Divisi Utama Welsh,” tulis Andy Pechey. “Bermain 32, mencetak 18, kebobolan 100, poin -4 (dikurangi 6). Adakah yang bisa menemukan kampanye yang lebih suram?

Satu untuk minggu depan: setelah kalah dari Man City, Sheff Utd kini telah kalah dalam 9 (setidaknya) pertandingan besar terakhir mereka yang dimainkan di tempat netral (Piala FA semi x5, play off final x4). Adakah yang bisa menyamai itu? Mereka juga kalah dalam 6 semifinal piala seumur hidup saya, apakah itu rekor lain?

— Matt P (@_pitchy) 26 April 2023

“João Palhinha mendapat 12 kartu kuning dengan enam pertandingan tersisa, memberinya peluang yang layak untuk mencapai 15 kartu, yang belum pernah ‘dicapai’ di Liga Premier,” catat Richard Powell. “Apakah ada penangguhan untuk mencapai 15 kuning dan berapa jumlah pemesanan tertinggi dalam satu musim?”

“San Marino SS Cosmos finis kedua di liga tahun ini – dan hanya satu poin dari memenangkan gelar, yang luar biasa mengingat mereka menyelesaikan musim lalu dengan hanya lima poin. Apakah ada tim lain yang pernah memenangkan liga setelah finis di posisi yang buruk tahun sebelumnya?” tanya Matthew Gregory.

Jurgen Klopp dan Tony Mowbray sama-sama mengalami cedera saat merayakannya dari pinggir lapangan akhir pekan ini. Pernahkah ada game di mana banyak non-pemain mengalami ketukan? Apakah Klopp yang pertama dikartu dan cedera (tidak termasuk manajer-pemain)?

— Sean Maynard (@BrianPingu) 30 April 2023

@TheKnowledge_GU
Nakhon Pathom United baru saja menjuarai Thai League 2 dengan hanya mencetak 32 gol musim ini. Pernahkah liga dimenangkan dengan lebih sedikit gol yang dicetak?

— akan 🇮🇪🇹🇭 (@willbrennan73) 1 Mei 2023