Serangan Ash Gardner untuk memicu keruntuhan Inggris meninggalkan Australia yang bertanggung jawab | Abu Wanita | KoranPrioritas.com

oleh -3 views
Serangan Ash Gardner untuk memicu keruntuhan Inggris meninggalkan Australia yang bertanggung jawab |  Abu Wanita
 | KoranPrioritas.com

Peluang Inggris untuk meraih kemenangan Tes pertama sejak Januari 2014 dan kemenangan pertama melawan Australia dalam format apa pun sejak Juli 2019 tergantung pada keseimbangan di tunggul pada hari keempat di Jembatan Trent, saat mereka merosot ke 116 untuk lima dalam mengejar babak keempat. sasaran 268.

Meskipun Sophie Ecclestone mengklaim timnya akan “pergi malam ini dan mencari tahu bagaimana kami akan memenangkan pertandingan Ujian ini”, Australia yakin bahwa kemenangan mudah diraih.

“Ini sedikit tertatih-tatih,” kata Beth Mooney dari Australia. “Saya mendukung pemain bowling kami untuk merebut lima gawang. Kami merasa seperti kami adalah tim yang lebih bahagia yang berangkat sore ini, pastinya.

Inggris telah melaju ke 55 tanpa kekalahan setelah 10 overs, tetapi runtuhnya empat gawang untuk 18 run dalam lima overs di pertengahan sesi malam memberi momentum yang menguntungkan Australia. Dalam keputusasaan, baik Emma Lamb dan Heather Knight – masing-masing terjebak lbw oleh Tahlia McGrath dan Ash Gardner – mengirim keputusan mereka ke atas, tetapi DRS menunjukkan keduanya sebagai panggilan wasit untuk memberi dampak.

Knight menjadi korban ketiga Gardner, setelah off-spinner sebelumnya menggoda babak pertama perwira ganda Tammy Beaumont menjadi mengiris setengah voli untuk tergelincir. Di sela waktu, Nat Sciver-Brunt adalah agen kematiannya sendiri, salah menarik untuk ditangkap oleh Kim Garth yang berlari dari kaki pendek. Beberapa menit sebelum penutupan, Garth menyumbang dengan gawangnya sendiri, pemain luarnya mengambil keunggulan Sophia Dunkley dan mendarat di sarung tangan Alyssa Healy di belakang tunggul.

Meskipun nightwatcher Kate Cross mengirim bola kedua dari belakang hari itu menabrak pertengahan untuk empat, masih ada 152 lari yang dibutuhkan untuk mengamankan kemenangan. Dengan pemintal Australia menjilat bibir mereka pada prospek hari kelima di lapangan ini, Inggris memiliki gunung untuk didaki.

Itu dimaksudkan untuk menjadi hari Ecclestone, setelah match-haul kumulatifnya 10 untuk 192 melintasi 77,1 overs (yang paling banyak dilempar oleh wanita Inggris mana pun dalam Tes sejak 1987) memimpin apa yang tampak seperti perutean Australia untuk 257. Gawang jatuh berkelompok, termasuk empat untuk 20 dalam 34 bola segera setelah makan siang, dan – setelah kemitraan 59 lari antara Healy dan Alana King untuk gawang kedelapan – kekalahan tiga pemukul terakhir Australia dalam jarak tujuh bola tanpa lari setelah minum teh.

Beth Mooney terpesona oleh Sophie Ecclestone, yang mengambil lima gawang di setiap babak. Foto: James Gill/Danehouse/Getty Images

“Saya tahu saya akan melempar banyak bola, tetapi saya tidak mengira akan sebanyak ini,” kata Ecclestone. “Kamu tidak bisa benar-benar mempersiapkan diri untuk itu, kamu hanya harus mengikutinya dan bersikap tangguh dalam pikiran.”

Ecclestone telah beralih ke Radcliffe Road End pada awal hari, dalam apa yang tampaknya merupakan upaya untuk memanfaatkan beberapa lubang kaki yang lecet di Pavilion End (dari mana 50 overs sebelumnya telah dikirimkan). Itu berhasil untuk mengalahkan Mooney, yang akhirnya diberhentikan di pertengahan sesi sore 15 berjalan lebih pendek dari abad Ujian perdananya, dengan bola yang berputar keluar dari jejak kaki ke tunggulnya.

Di sekelilingnya, ada beberapa tembakan tentatif yang tidak seperti biasanya dari Australia: perwira babak pertama Annabel Sutherland menarik Ecclestone lurus ke kaki persegi, sementara Gardner mendorong Cross untuk tergelincir. Yang paling aneh dari semuanya, kapten Australia Healy, yang digaruk di No 6, tidak keluar dari ruang ganti sampai enam gawang sudah runtuh. Itu berarti menunggu lebih lama untuk menyusui tiga perempat pasangan ganda (setelah tiga itik berturut-turut di Tes kriket).

Dia hampir mencapai kehormatan yang meragukan itu ketika dia dijatuhkan oleh Amy Jones di belakang tunggul bola pertama – salah satu dari serangkaian peluang yang tumpah sepanjang hari, termasuk lima oleh pasangan slip pertama penjaga gawang Jones dan Knight. Seandainya mereka mengambil peluang itu, mereka mungkin masih akan merayakan kemenangan.

lewati promosi buletin sebelumnya

Panduan Cepat

Bagaimana cara mendaftar untuk peringatan berita olahraga?

Menunjukkan

  • Unduh aplikasi Guardian dari iOS App Store di iPhone atau Google Play store di Android dengan mencari ‘The Guardian’.
  • Jika Anda sudah memiliki aplikasi Guardian, pastikan Anda menggunakan versi terbaru.
  • Di aplikasi Guardian, ketuk tombol Menu di kanan bawah, lalu buka Pengaturan (ikon roda gigi), lalu Notifikasi.
  • Aktifkan notifikasi olahraga.

Terima kasih atas tanggapan Anda.

Sebaliknya, Healy bertahan untuk menghasilkan 61 bola setengah abad di set kedua setelah minum teh – tetapi jatuh tiga bola kemudian, dengan lemas melakukan lemparan penuh ke Lamb di midwicket, untuk menyerahkan gawang keempatnya kepada Ecclestone hari itu. Darcie Brown, lbw yang terjebak, menyelesaikan set; Ecclestone memimpin timnya dari lapangan dengan memegang bola tinggi-tinggi untuk kedua kalinya dalam empat hari.

Pada penutupan pertandingan, Ecclestone mengatakan pelatih kepala Inggris, Jon Lewis, telah memberi tim “sedikit roket” setelah satu jam terakhir yang sulit pada Sabtu malam.

Apa pun yang dia katakan, tampaknya awalnya berhasil: mereka melanjutkan hari keempat dengan lebih banyak langkah mereka, terutama ketika Cross – di pagi ketiganya – melempar jaffa yang terlempar satu mil di luar dan bergerigi ke belakang. untuk memukul tunggul tengah Phoebe Litchfield. Inggris juga didukung oleh kembalinya Sciver-Brunt ke serangan, setelah dia tidak bisa melempar pada hari Sabtu karena cedera lutut.

Tapi Lauren Filer-lah yang membuat sesi pagi mendesis, akhirnya memenuhi tagihan pra-pertandingannya oleh Lewis sebagai “ancaman utama yang mengambil gawang”. Di back-to-back wicket maidens tepat sebelum makan siang, di mana dia mencatat kecepatan 76mph, dia menyingkirkan dua pemukul terbaik dunia secara berurutan – Ellyse Perry terlempar saat mencoba menangkis penjaga, sebelum McGrath dipukuli untuk kecepatan dan bola memantul dari bantalannya ke tunggul.

Perry, yang dikeluarkan untuk kedua kalinya dalam pertandingan tersebut oleh perintis debutan Inggris, tampak agak malu-malu. Ternyata, Australia yang tertawa terakhir.