Sepuluh titik balik perebutan gelar: bagaimana Manchester City mengambil alih Arsenal | Manchester City | KoranPrioritas.com

oleh -3 views

Manchester City adalah juara Liga Premier setelahnya Arsenal kalah 1-0 dari Nottingham Forest Sabtu ini. Inilah bagaimana perburuan gelar sembilan bulan mereka yang dramatis dengan Arsenal berlangsung.

Villa tahan City, United kalahkan Arsenal

3 September: Aston Villa 1-1 Manchester City

Erling Haaland mencetak gol liga ke-10nya musim ini dalam pertandingan keenam City, tetapi Villa membalas untuk mengklaim satu poin melalui Leon Bailey.

Pep Guardiola, manajer Manchester City, dan Steven Gerrard, kemudian manajer Aston Villa
Antony Manchester United mencetak gol dalam kemenangan atas Arsenal pada bulan September

4 September: Manchester United 3-1 Arsenal

Hari berikutnya, Gudang senjata gagal membuka keunggulan di puncak karena mereka kalah 3-1 di Old Trafford, tetapi sudah muncul sebagai penantang gelar yang serius.

Arsenal: 15 poin (memainkan enam pertandingan)
Man City: 14 poin (memainkan enam pertandingan)

Mohamed Salah dari Liverpool mencetak gol melawan Manchester City, 16 Oktober 2022.

Salah tepat sasaran

16 Oktober: Liverpool 1-0 Manchester City

Arsenal bangkit kembali untuk memenangkan empat pertandingan berikutnya, menekan City untuk mendapatkan hasil melawan rival lama Liverpool di Anfield. Skuad Jürgen Klopp memulai di bagian bawah klasemen tetapi melihat sekilas performa lama mereka untuk mengakhiri awal tak terkalahkan tim tamu, Mohamed Salah mencetak gol kemenangan setelah gol Phil Foden dianulir karena melakukan pelanggaran saat membangun.

Salah melesat untuk mencetak satu-satunya gol dalam pertandingan itu, memberi City kekalahan pertama Liga Primer musim dan mengingatkan semua orang bahwa tim Liverpool ini masih jauh dari kekuatan yang dihabiskan – Andy Hunter

Arsenal: 27 poin (bermain 1o)
Man City: 23 poin (bermain 10)

Ivan Toney dari Brentford merayakan setelah mencetak gol melawan Manchester City pada bulan November

Ivan di ganda

12 November: Manchester City 1-2 Brentford

Di babak terakhir pertandingan sebelum jeda Piala Dunia, dua gol Ivan Toney membuat Brentford meraih kemenangan mengejutkan di Etihad yang berarti Arsenal akan menjadi yang teratas saat Natal. Pasukan Mikel Arteta menyaksikan pertandingan dan kemudian keluar sebagai pemenang 2-0 di Molineux, dua gol Martin Ødegaard membuka celah di puncak.

Martin Ødegaard dari Arsenal merayakan setelah mencetak gol melawan Wolves

Menjadi yang teratas di hari Natal adalah tonggak sejarah yang belum pernah dilakukan Arsenal sejak 2007 dan, meski mereka hanya memainkan 14 pertandingan, semakin sulit untuk meredam kegembiraan di sekitar timnya yang bersemangat – Ben Fisher

Arsenal: 37 poin (bermain 14)
Man City: 32 poin (bermain 14)

Marcus Rashford dari Manchester United mencetak gol melewati Ederson dari Manchester City

Hari-hari derby

14 Januari: Man United 2-1 Man City

Banyak yang memperkirakan sang pemimpin akan terhuyung-huyung ketika liga dilanjutkan tetapi justru City yang goyah, dengan kekalahan derby di Old Trafford yang diperparah oleh kemenangan Arsenal atas Spurs keesokan harinya. Arsenal unggul delapan poin dan terlihat tak terbendung.

Ini bukan City yang menjadi juara dalam empat dari lima tahun terakhir. Ada nada sumbang dalam permainan mereka yang telah membuat mereka terpuruk – Jamie Jackson

Kevin De Bruyne dari Manchester City terlihat sedih saat kalah dari Manchester United
Aaron Ramsdale, penjaga gawang Arsenal, mengedipkan mata setelah melakukan penyelamatan melawan Tottenham Hotspur

15 Januari: Tottenham 0-2 Arsenal

Arsenal unggul delapan poin di puncak setelah 18 pertandingan dan gelar pertama sejak 2004 adalah milik mereka – David Hytner

Arsenal: 47 poin (bermain 18)
Man City: 39 poin (bermain 18)

James Tarkowski dari Everton merayakan setelah mencetak gol dalam kemenangan 1-0 atas Arsenal

Unstuck di The Toffees

4 Februari: Everton 1-0 Arsenal

Setelah dua rival gelar bertemu di putaran keempat Piala FA (dengan City menang 1-0), rekor tak terkalahkan Arsenal selama lima bulan secara tak terduga dipatahkan oleh Everton. City tidak bisa mengambil keuntungan karena mereka dikalahkan 1-0 oleh Spurs pada sore yang membuat frustrasi. Keesokan harinya membawa berita tentang rakit Liga Primer tuduhan terhadap City karena diduga melanggar aturan financial fair play.

Arsenal mendominasi penguasaan bola tetapi ada kekurangan kualitas atau presisi yang jelas. Tantangan gelar mereka membutuhkan reaksi instan – Andy Hunter

Harry Kane mencetak gol untuk Tottenham Hotspur melawan Manchester City

5 Februari: Tottenham 1-0 Manchester City

Arsenal: 50 poin (bermain 20)
Man City: 45 poin (bermain 21)

Jack Greish merayakan setelah mencetak gol untuk membuat Manchester City unggul 2-1 melawan Arsenal

City mengendalikan The Gunners

15 Februari: Arsenal 1-3 Manchester City

Reaksi tidak muncul, dengan Arsenal ditahan di kandang oleh Brentford sebelum pertemuan liga pertama musim ini dengan City, dalam pertandingan yang diundur sebagai akibat tidak langsung dari kematian Ratu Elizabeth II. Setelah berjuang keras di babak pertama, City mengambil kendali dengan gol dari Jack Grealish dan Erling Haaland, naik di atas Arsenal karena selisih gol.

Pep Guardiola, manajer City, selama pertandingan di Arsenal

Aneh untuk berpikir betapa baru-baru ini tampak seperti pengejaran jangka panjang untuk tim Pep Guardiola. Timbal itu sekarang dimakan habis. Sosok berkaki kurus yang berjalan di kaca spion telah menjadi kehadiran yang berdebar-debar, menggenggam kemudi – Barney Ronay

Erling Haaland mencetak gol ketiga melawan Arsenal

Man City: 51pts, +36 GD (bermain 23)
Arsenal: 51pts, +26 GD (bermain 22)

Semua 11 pemain Arsenal merayakan kemenangan mereka pada menit ke-97, dicetak oleh Reiss Nelson, dalam pertandingan dramatis melawan Bournemouth

Drama larut malam di Emirates

4 Maret: Manchester City 2-0 Newcastle, Arsenal 3-2 Bournemouth

Arsenal bangkit kembali dengan gaya, menang tujuh kali berturut-turut saat City kehilangan dua poin di Nottingham Forest. Setelah sang juara meraih kemenangan 2-0 atas empat besar mengejar Newcastle, tekanan sampai ke Arsenal saat mereka kalah 2-0 dari Bournemouth – tetapi kebangkitan dramatis, ditutup oleh pemenang terakhir Reiss Nelson, memicu rasa takdir di Emirates.

Kampanye peraih gelar terbaik semuanya berisi kilatan waktu yang menentukan takdir: saat pemain pengganti dan staf pelatih Arsenal menumpuk di lapangan dalam delirium, Emirates berdiri dengan kabur anggota tubuh dan wajah yang jarang terlihat, sulit untuk tidak untuk merasakan bahwa Reiss Nelson telah menyulapnya – Nick Ames

Reiss Nelson merayakan setelah mencetak pemenang injury time
Phil Foden mencetak gol melawan Newcastle United

Arsenal: 63 poin (bermain 26)
Man City: 58 poin (bermain 26)

Jarrod Bowen dari West Ham mencetak gol dalam hasil imbang melawan Arsenal

Tantangan Arsenal terputus-putus

16 April: West Ham 2-2 Arsenal

Saat City tanpa henti meraih hasil di liga dan di Eropa, Arsenal mencoba mengambil sisi positif dari kesalahan mereka. Tersingkir dari Liga Europa ke Sporting membebaskan daftar pertandingan, tetapi cedera William Saliba mengkhawatirkan. Di Anfield, keunggulan dua gol menyerah tetapi serangan gencar bertahan. Mungkin, dengan mempertimbangkan semua hal, ini adalah poin yang didapat? Hal yang sama tidak dapat dikatakan seminggu kemudian, karena penalti gagal Bukayo Saka berkontribusi pada hasil imbang lainnya.

Roberto Firmino dari Liverpool mencetak gol dalam hasil imbang 2-2 melawan Arsenal

Jika penantian Arsenal untuk gelar Liga Premier akan melampaui akhir musim, ini akan turun sebagai hari ketika tantangan mereka goyah. Tidak banyak ‘bagaimana jika?’ di Anfield meski mereka memimpin 2-0. Itu adalah perasaan yang sama sekali berbeda di sini. Ini adalah permainan itu Gudang senjata dipegang di telapak tangan mereka – David Hytner

Arsenal: 74 poin (bermain 31)
Man City: 70 poin (bermain 30)

John Stones mencetak gol kedua melewati kiper Arsenal Aaron Ramsdale

Perebutan gelar di Manchester

26 April: Manchester City 4-1 Arsenal

City menuju pertandingan di Etihad dengan enam kemenangan beruntun, sementara Arsenal merebut satu poin dalam hasil imbang 3-3 yang kacau di kandang melawan tim papan bawah Southampton. Hasil itu berarti Arsenal harus menang di Etihad untuk mempertahankan takdir gelar di tangan mereka. Sepertinya tidak pernah terlihat dari saat Kevin De Bruyne menyapu rumah dengan hanya tujuh menit berlalu. Arsenal masih berada di puncak, tetapi permainan City di tangan menambah kesan bahwa pendulum telah mengayun ke arah mereka.

Erling Haaland merayakan setelah mencetak gol keempat timnya dalam pertandingan melawan Arsenal
Ederson, kiper Manchester City, mengolok-olok suporter tamu

Kapan menjadi tidak hanya jelas tetapi sama sekali tidak dapat dihindari bahwa Manchester City memenangkan pertandingan ini? Mungkin dalam beberapa detik pertama, saat udara disedot keluar melalui atap stadion dan Gudang senjata sudah terengah-engah, berputar-putar, mencoba menemukan pijakan – Barney Ronay

Fans City melakukan Poznan usai gol ketiga yang dicetak Kevin De Bruyne

Arsenal: 75 poin (bermain 33 kali)
Man City: 73 poin (bermain 31)

Ilkay Gündogan dari Manchester City merayakan setelah mencetak gol pembuka di markas Everton

City bangkit, Gunners bergoyang

14 Mei: Everton 0-3 Manchester City, Arsenal 0-3 Brighton

Saat tim Pep Guardiola menorehkan kemenangan atas Fulham, West Ham dan Leeds, Arsenal bertahan. Mereka muncul dari St James ‘Park dengan kemenangan yang pantas, dan kemenangan 5-1 Everton di Brighton menawarkan putaran yang menarik sebelum pertandingan putaran berikutnya. Salvo pembukaan dua gol City membunuh permainan di Goodison, menumpuk tekanan pada penantang mereka. Arsenal akhirnya menyerah, tim menyerah dan penggemar keluar dari Emirates dalam kekalahan 3-0 yang membuat City satu kemenangan dari gelar.

Erling Haaland mencetak gol kedua di Everton
Pep Guardiola merayakan kemenangan 3-0 timnya atas Erling Haaland

Arsenal telah memberikan hasil yang luar biasa – banyak orang tidak berpikir mereka bahkan akan finis di empat besar. Tetapi membutuhkan kemenangan untuk mempertahankan harapan gelar mereka, mereka dibuat bertekuk lutut oleh Brighton – David Hytner

Julio Enciso dari Brighton mencetak gol pertama melewati Aaron Ramsdale

Man City: 85 poin (bermain 35)
Arsenal: 81 poin (bermain 36)

Eddie Nketiah, Bukayo Saka dan Thomas Partey dari Arsenal terlihat sedih.
Fans Manchester City merayakannya di luar Stadion Etihad.

Foto: Oli Scarff/AFP/Getty Images; Nick Potts/PA; Gambar Daniel Chesterton/Offside/Getty; Dave Thompson/AP; Laurence Griffiths/Getty Images; Gambar Alex Livesey/Getty; Gambar Matthew Ashton/AMA/Getty; Phil Noble/Reuters; Michael Regan/Getty Images; Gambar Catherine Ivill/Getty; Peter Powell/EPA; Tom Jenkins/Penjaga; Matthew Childs/Gambar Aksi/Reuters; Stuart MacFarlane/Arsenal FC/Getty Images; Gambar Glyn Kirk/AFP/Getty; Gambar Justin Setterfield/Getty; Gambar Simon Stacpoole/Offside/Getty; Javier Garcia/Shutterstock; Jon Super/AP; Gambar Julian Finney/Getty.