‘Semua orang bersemangat’: AFC Croydon menanggapi pemilik baru Stormzy dan Zaha | Olahraga | KoranPrioritas.com

oleh -16 views

Ketika dia di sekolah menengah, George Pickering, seorang pendukung AFC Croydon Athletic, akan membuat ritual bermain sepak bola di tempat rekreasi di dekat tempat klub itu sekarang. Suatu hari, seorang anak muda yang “banyak bicara” dengan “banyak energi” muncul untuk bermain dengan mereka.

“Rasanya dia ingin pergi ke suatu tempat, sedikit pelampiasan,” kenang Pickering, sekarang 34 tahun. Hanya beberapa tahun kemudian dan dari ingatan seorang teman dia mengetahui bahwa anak laki-laki yang mereka tendang adalah Badai – atau Michael, sebagaimana mereka mengenalnya.

Musisi pemenang berbagai penghargaan kini bergabung dengan penyerang Crystal Palace Wilfried Zaha – yang juga tumbuh di wilayah selatan London – dan mantan kepala pemain Istana Danny Young untuk membeli klub non-liga.

Wilfried Zaha dan Stormzy Komposit: Shutterstock, Getty

“Semua orang bersemangat; beberapa orang benar-benar tidak dapat mempercayainya, ”kata ayah George, Paul Pickering, direktur klub saat ini, yang telah berbicara dengan Zaha selama setahun terakhir. “Mereka berkata: ‘Ini tidak mungkin nyata – apakah ini benar-benar terjadi? Apakah ini tanggal 1 April?’”

Melalui beberapa pertemuan, pemilik baru meyakinkan komite dan dewan direksi yang ada bahwa visi mereka selaras untuk Stadion Mayfield berkapasitas 3.000 klub di Thornton Heath – tepat di mana Zaha mencetak gol profesional pertamanya saat bermain untuk tim cadangan Crystal Palace. Semua 35 anggota komite klub memberikan suara mendukung pengambilalihan tersebut.

Stadion Mayfield, markas AFC Croydon Athletic
Pemilik baru Stormzy, Wilfried Zaha dan Danny Young meyakinkan panitia dan dewan direksi bahwa visi mereka sejalan untuk Stadion Mayfield. Foto: Graeme Robertson/The Guardian

“Ini tidak seperti orang-orang dari Hollywood yang masuk,” kata Paul, mengacu pada pembelian Wrexham FC oleh para aktor. Ryan Reynolds dan Rob McElhenney pada tahun 2021. “Saya pikir itu sedikit mainan untuk mereka. Saya pikir dengan Wilf dan Stormzy itu adalah sesuatu yang benar-benar ingin mereka lakukan dan sangat yakini.

Klub memiliki ambisi untuk melibatkan lebih banyak anak – lebih dari 200 anak saat ini yang bermain sepak bola junior untuk klub setiap minggu. Dan mereka ingin membuat tim perempuan.

“Saya pikir ada poin yang sangat penting bagi kami agar mereka tidak lupa di mana akarnya,” kata Sean Ryan, pemegang tiket musiman dan lokal Croydon yang telah terlibat dengan tim sejak 2012, saat bekerja sebagai pegawai negeri. waktu penuh. “Sangat penting bagi mereka untuk memahami bahwa beberapa bagian dari komunitas sedang berjuang, dan mereka ingin membuat sepak bola dapat diakses.”

Paul Pickering, yang telah menjadi direktur klub sejak 2012, menunjukkan bahwa mengemudi di jalan dekat stadion saat ini berisiko merusak suspensi mobil. Lampu sorot tidak berfungsi dengan baik dan klub kehilangan uang setiap tahun. Mensponsori itu sulit, dengan bisnis lokal sudah terbengkalai oleh krisis biaya hidup.

Satu bisnis lokal, Pabrik Bir Cronx, telah mendukung klub dengan menyediakan bir, sponsor, dan iklan di sisi lapangan.

lewati promosi buletin sebelumnya

“Penting bagi bisnis lokal untuk berkembang di masa-masa sulit ini, dan untuk mempromosikan semangat komunitas lokal,” kata direktur tempat pembuatan bir dan bar, Mark Russell, yang mengatakan dia sangat gembira dengan berita tersebut. “Jika Anda kehilangan itu, maka Anda kehilangan sebagian dari jiwa daerah tersebut.”

Memindahkan alat penyiram di sekitar lapangan pada hari Rabu, direktur klub Mike McCue mengatakan dia melakukan perjalanan selama satu jam ke lapangan dari Kent setiap hari. Petugas lapangan hanya bekerja paruh waktu tetapi McCue dan yang lainnya mengisi pekerjaan lain yang perlu dilakukan. Mengapa? Untuk cinta sepak bola dan klub. “Tidak banyak sutradara yang mengotori tangannya, saya kira,” katanya sambil tertawa.

George masih ingat hari pertama kali ayahnya membawanya ke stadion untuk melihat tetangga bermain Tonbridge Angels, 15 tahun lalu. Dalam dekade berikutnya, basis penggemar yang besar dibangun, kemudian menjadi Tentara Ram.

“Ini akan memberi banyak anak muda cara untuk memfokuskan diri dan tidak mudah-mudahan mendapat masalah, karena sayangnya Thornton Heath bukanlah area terbesar,” katanya tentang kepemilikan baru.

“Pada akhirnya, tidak masalah di mana Anda berada di dunia – sepak bola selalu dimulai dari level terendah. Anda tidak bisa hanya memiliki liga yang berada di atas tanpa ada yang di bawahnya; itu tidak berhasil.