‘Saya menghapus akun Twitter saya’: delapan pembaca tentang bagaimana mereka menghindari kejenuhan digital | Kesehatan & kesejahteraan | KoranPrioritas.com

oleh -4 views

‘Saya tidak sengaja meninggalkan ponsel saya di mode Jangan Ganggu – sangat menyenangkan!’

Komunikasi pekerjaan saya terutama datang melalui tiga grup WhatsApp, jadi perpaduan pribadi dan pekerjaan terasa sangat tidak terhindarkan. Kemudian, saya tidak sengaja menyimpan ponsel saya di Jangan Ganggu – mis. semua notifikasi dibungkam – selama seminggu. Itu adalah kebahagiaan! Karena saya masih menggunakan ponsel saya terus-menerus, saya menerima cukup banyak pesan untuk menunjukkan bahwa saya masih terlibat dalam kehidupan dan pekerjaan, tetapi karena saya tidak memiliki notifikasi terus-menerus, saya merasa jauh lebih tenang. Sudah berbulan-bulan sekarang dan itu baik-baik saja. Kemenangan! Ammie Johnstone, Glasgow

‘Saya mendengarkan podcast sambil membersihkan atau merajut’

Saya tidak bisa benar-benar mengurangi layar di tempat kerja, jadi saya fokus melakukannya selama waktu senggang. Bagian dari apa yang membuat TV atau TikTok begitu menarik setelah seharian bekerja adalah kenyamanannya, jadi saya mencoba menyiapkan buku yang menarik atau memaksakan diri untuk berjalan-jalan sebelum membiarkan diri saya memanjakan diri. Saya menemukan bahwa podcast adalah pengganti yang sangat baik karena dapat menggores banyak gatal yang sama tanpa menggunakan layar. Saya akan mendengarkan mereka saat saya sedang membersihkan atau merajut. Pada akhirnya, menurut saya hal terbaik adalah menyiapkan pengganti yang nyaman dan disiapkan pada saat kemauan Anda habis. Callie, analis keuangan, Chicago

‘Saya menghapus akun Twitter dan Instagram saya’

‘Ada begitu banyak yang harus diambil’ … Menghapus media sosial telah membantu orang merasa lebih hadir. Foto: True Images/Alamy

Dalam empat tahun terakhir, saya menyadari betapa media sosial secara kognitif dan emosional membebani saya. Saya memiliki pikiran yang hiperaktif sehingga merasa senang untuk menggulir tanpa henti melalui Facebook, Instagram dan Twitter. Namun, hal ini menyebabkan kejenuhan digital selama pandemi – begitu banyak hal yang harus diterima. Namun, yang benar-benar membuat saya sedih adalah ketika media sosial menjadi hotspot konflik di tempat kerja saat akademisi melakukan pemogokan, membanjiri ruang digital saya dengan perspektif negatif tentang sektor kami. Mencoba membatasi kapan dan bagaimana saya menggunakan Twitter tidak pernah bertahan lebih dari satu atau dua minggu. Saya mencopot aplikasi media sosial dari ponsel saya, tetapi akhirnya saya menyadari bahwa saya harus pergi begitu saja. Itu membantu Elon Musk membeli Twitter – saya menemukan alasan politik tambahan untuk pergi. Dan itu membantu semakin sedikit konten Instagram yang berasal dari teman saya yang sebenarnya – itu menjadi lebih seperti serangkaian iklan. Jadi saya menghapus akun saya setahun yang lalu sekarang. Saya juga tidak merindukannya dan merasa jauh lebih bahagia karenanya. Saya mulai membaca lebih banyak majalah dan surat kabar cetak, yang membuat saya terus mendapat informasi tetapi dengan cara yang jauh lebih terkontrol. Saya belum merasakan kelelahan digital sejak itu. Fabien, pembaca, London

‘Meninggalkan rumah tanpa ponsel terasa hampir mengubah pikiran’

Hal yang sangat memuaskan dan hampir mengubah pikiran adalah keluar tanpa ponsel – kedengarannya aneh, tapi luar biasa! Menyetujui waktu dan tempat dan hanya bertemu seseorang di sana terasa aneh pada awalnya, tetapi kemudian dunia yang sama sekali baru muncul pada saat itu. Hampir ajaib! Anda mulai terhubung dengan orang dan tempat dengan cara baru. Juga, ketika saya bermeditasi dan membuat musik, sangat membantu menyelaraskan kembali tubuh dan pikiran. Menurut saya ini adalah salah satu cara yang paling menyenangkan dan sederhana untuk mengatasi kejenuhan digital. Vinnie Stergin, musisi, artis, dan pendidikGreenwich

‘Teman saya dan saya membandingkan laporan waktu layar mingguan’

monitor waktu layar smartphone
Sebagian besar ponsel cerdas dilengkapi dengan alat yang membantu pengguna melacak dan memantau waktu layar mereka. Foto: Dzmitry Kliapitski/Alamy

Saya menggunakan alat yang ada di banyak ponsel untuk mengurangi waktu layar. IPhone saya memberi saya laporan mingguan tentang waktu layar saya dan aplikasi yang paling sering saya gunakan. Saya dapat bersaing dengan diri saya sendiri dari minggu ke minggu, mengurangi berapa kali saya mengambil perangkat saya. Teman saya dan saya biasa membagikan laporan mingguan kami dan membandingkan – mungkin lebih untuk menghilangkan komedi daripada apa pun. Saya juga menetapkan batasan – misalnya, saya mendapatkan maksimal 30 menit di media sosial setiap hari, meskipun saya dapat meminta 15 menit lagi untuk menyelesaikan menonton video, misalnya. Saya memiliki batasan yang berbeda pada akhir pekan dengan kelonggaran yang sedikit lebih lama untuk aplikasi berita tertentu. Menurut saya, mengukur waktu yang hilang, dihabiskan, dan ditarik dari kami oleh pengembang aplikasi dan konten adalah langkah yang baik ke arah umum pembebasan layar. Rob, petugas peluang global, Keele

‘Bertahun-tahun yang lalu, saya mulai menghapus layar di rumah’

Saya menghabiskan sebagian besar hari kerja saya menggunakan komputer. Saya telah mengubah pengaturan tampilan untuk mengurangi ketegangan mata, tetapi pada akhir hari yang panjang saya bosan dengan layar. Beberapa tahun yang lalu, saya mulai menghapus layar di rumah. Saya mulai dengan TV. Saya menjualnya dengan harga murah, hanya untuk menyingkirkannya. Media sosial membuat saya merasa seperti seorang voyeur, tanpa berpikir memata-matai kenalan biasa, jadi saya menghapus akun saya. Saya masih menemukan diri saya mengambil telepon saya, jadi saya menjualnya dan menggantinya dengan yang minimalis yang hanya membuat panggilan dan SMS. Saya mengganti memeriksa berita online dengan berlangganan Guardian Weekly, dan mendengarkan radio. Saya menghapus broadband dan menggantinya dengan hotspot seluler di dumbphone saya. Ini hanya 3Gb sebulan, tetapi harganya kurang dari £10. Ini banyak. Saya bahkan dapat mengunduh beberapa podcast ke pemutar MP3 untuk memperbaiki audio saya. Beberapa teman dan keluarga merasa frustrasi dengan keputusan saya, tetapi menurut saya hal itu menyebabkan lebih banyak kehadiran dalam interaksi tatap muka. Semuanya terasa jauh lebih “nyata” sekarang karena saya tidak hidup melalui layar. Saya memiliki lebih banyak energi, dan semuanya terasa lebih disengaja. Saya akan merekomendasikannya kepada semua orang. Daniel, koordinator logistik, Merseyside

‘Saya tidak membawa ponsel saya ke kamar tidur’

Kami memiliki seekor anjing yang perlu berjalan setiap hari dan saya mencoba untuk tidak melihat ponsel saya saat mengajaknya berjalan. Saya juga memiliki rutinitas pagi yang bebas layar, melibatkan latihan pilates, tai chi, dan meditasi. Kecuali jika pasangan saya keluar larut malam dengan teman-teman, saya tidak membawa ponsel saya ke kamar tidur dan bersantai sebelum tidur dengan membaca buku. Setelah bekerja, saya mencoba berjalan-jalan yang menurut saya membantu peralihan dari kehidupan kerja ke kehidupan rumah tangga – sesuatu yang bisa jadi rumit saat Anda bekerja dari rumah. Kalau tidak, ada pergeseran langsung dari melihat monitor komputer ke TV yang tidak ideal. Anonim, London

‘Orang-orang membelikan saya puzzle untuk ulang tahun dan Natal’

pria memasukkan potongan teka-teki ke dalam teka-teki
‘Jika saya tidak melakukan hal-hal ini, saya akan duduk di rumah menonton video YouTube …’ Foto: Aliaksandr Mazurkevich/Alamy

Saya mulai membeli puzzle dari toko amal. Pertama, itu adalah teka-teki Natal karena saya pikir itu akan menjadi kegiatan perayaan yang menyenangkan bagi seluruh keluarga. Kemudian itu menjadi bola salju, dengan anggota keluarga membelikan saya teka-teki untuk ulang tahun dan Natal, atau hanya memberi saya tas dari toko amal. Saya juga menikmati membangun Lego sebagai perubahan yang menyenangkan dari semua teka-teki. Hal lain yang saya lakukan adalah berjalan kaki selama 30 menit. Jika saya tidak melakukan hal-hal ini, saya akan duduk di rumah menonton video YouTube, jadi setidaknya itu berarti saya tidak menatap layar. Heather Johnson, pekerja ritel, Newcastle