Polisi Spanyol melakukan penangkapan atas ‘kejahatan kebencian’ yang menargetkan Vinícius Júnior | Spanyol | KoranPrioritas.com

oleh -5 views

Polisi Spanyol telah menangkap tiga orang sehubungan dengan pelecehan rasis yang dialami penyerang Real Madrid Brasil itu Vinicius Junior selama pertandingan dengan Valencia pada hari Minggu, dan menahan empat tersangka lainnya atas patung pemain yang digantung di jembatan di Madrid empat bulan lalu.

Dalam pernyataan singkat pada Selasa pagi, Policía Nacional mengatakan tiga pemuda telah ditangkap Valencia atas “perilaku rasis” yang terjadi selama pertandingan di stadion kota Mestalla.

Pengumuman tersebut dikeluarkan beberapa jam setelah kepolisian mengungkapkan bahwa empat orang telah ditangkap karena dicurigai melakukan kejahatan rasial terkait dengan penggantungan boneka tiup yang mengenakan strip Vinícius dari sebuah jembatan di ibu kota Spanyol pada 26 Januari.

Boneka itu, yang disertai dengan spanduk besar bertuliskan “Madrid benci Real”, memicu penyelidikan yang mengarah pada penangkapan empat pria yang diduga anggota faksi ultras klub Spanyol dan yang sudah diketahui petugas spesialis.

Pelecehan yang diarahkan pada Vinícius telah membuka kembali perdebatan tentang rasisme di sepak bola Spanyol – dan di masyarakat Spanyol yang lebih luas – dengan sang pemain sendiri mengatakan itu Spanyol kini dikenal “sebagai negara rasis” di tanah kelahirannya.

“Rasisme adalah hal yang normal di Liga,” tulisnya di Twitter. “Kejuaraan yang dulunya milik Ronaldinho, Ronaldo, Cristiano dan Messi sekarang adalah rasis.”

Valencia menerima penutupan sebagian stadion untuk lima pertandingan dan denda €45.000 (£39.000) pada Selasa malam. Pernyataan Federasi Sepak Bola Kerajaan Spanyol (RFEF) berbunyi: “Komite kompetisi telah memberikan sanksi kepada Valencia CF dengan penutupan sebagian stadion Mestalla untuk lima pertandingan, lebih khusus lagi tribun selatan Mario Kempes, menyusul peristiwa yang terjadi selama Liga Nasional Divisi Pertama. Pertandingan kejuaraan antara tim lokal dan Real Madrid CF.

“Dianggap terbukti bahwa, seperti yang tercermin oleh wasit dalam risalahnya, ada teriakan rasis kepada Vinícius, pemain Real Madrid CF, selama pertandingan tersebut, mengubah jalannya pertandingan dan menganggap pelanggaran tersebut sangat serius.

“Selain itu, sanksi ekonomi sebesar €45.000 dikenakan pada Valencia.”

Rasisme di La Liga dikutuk setelah insiden Vinícius Júnior – ​​video

Luis Rubiales dari RFEF mengatakan pelecehan itu menunjukkan “masalah nyata” dengan rasisme dan menyerukan toleransi nol.

“Kami memiliki masalah perilaku, pendidikan, rasisme,” katanya. “Dan selama ada satu penggemar atau satu kelompok penggemar yang menghina berdasarkan orientasi seksual atau warna kulit atau kepercayaan seseorang, maka kita memiliki masalah serius.”

Valencia mengatakan telah melarang salah satu penggemarnya seumur hidup dan sedang mencari untuk mengidentifikasi yang lain. “Klub telah menganalisis semua rekaman yang tersedia, bekerja sama dengan pihak berwenang secepat mungkin untuk mengklarifikasi apa yang terjadi,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Real Madrid mengatakan sangat mengutuk insiden itu, yang diyakini sebagai kejahatan rasial. “Peristiwa ini merupakan serangan langsung terhadap model koeksistensi sosial dan demokrasi negara kita berdasarkan aturan hukum,” kata klub itu.

Presiden Brasil, Luiz Inácio Lula da Silva, mendesak FIFA dan La Liga untuk mengambil “tindakan serius” setelah kejadian di Valencia. “Kita tidak bisa membiarkan fasisme dan rasisme menguasai stadion sepak bola,” kata Lula.

“Tidak adil bahwa seorang anak malang yang telah melakukan dengan sangat baik dalam hidupnya, yang mungkin sedang dalam perjalanan untuk menjadi yang terbaik di dunia – dia pasti yang terbaik di Real Madrid – dihina di setiap stadion tempat dia bermain,” kata presiden Brasil itu. saat berkunjung ke Jepang untuk pertemuan G7.

Perilaku rasis juga dikutuk oleh politisi Spanyol. Perdana Menteri, Pedro Sánchez, mengatakan seharusnya tidak ada toleransi terhadap rasisme dalam sepak bola, menambahkan: “Olahraga didasarkan pada nilai-nilai toleransi dan rasa hormat. Kebencian dan xenofobia seharusnya tidak mendapat tempat di sepak bola atau di masyarakat kita.”

Alberto Núñez Feijóo, pemimpin Partai Rakyat konservatif, mengatakan rasisme dan olahraga “sama sekali tidak cocok”.

Manajer Real Madrid Italia, Carlo Ancelotti, mengatakan pelecehan rasis – di mana Vinícius berulang kali disebut “monyet” – menyoroti bagaimana “sesuatu yang buruk terjadi di liga ini”.

Liga Spanyol telah membuat sembilan keluhan resmi serupa atas pelecehan rasis terhadap Vinícius selama dua musim terakhir, yang sebagian besar telah ditangguhkan. Fans telah didenda dan dilarang masuk ke stadion, tetapi sejauh ini hanya suporter Mallorca yang akan diadili karena diduga menghina ras Brasil selama pertandingan.

Persidangan pertama seorang penggemar yang dituduh melakukan pelecehan rasial dalam sepak bola profesional Spanyol diperkirakan akan terjadi di beberapa titik tahun ini dalam kasus yang melibatkan penyerang Athletic Bilbao Iñaki Williams, yang dihina oleh seorang pendukung Espanyol. selama pertandingan di tahun 2020.