Honda kembali ke F1 pada 2026 sebagai pabrikan mesin untuk Aston Martin | Formula Satu | KoranPrioritas.com

oleh -2 views

Honda akan kembali ke Formula Satu sebagai pabrikan mesin yang bekerja untuk AstonMartin tim pada tahun 2026. Kemitraan ini merupakan langkah yang sangat signifikan dalam tujuan tim, dibuat pada tahun 2021, untuk bersaing memperebutkan kejuaraan dalam waktu lima tahun. Langkah tersebut juga merupakan perubahan besar bagi Honda yang baru mundur dari F1 pada akhir 2021 tepat saat perusahaan tersebut mengirimkan mesin yang dianggap sebagai mesin terbaik di grid.

Kemitraan, yang diumumkan pada hari Rabu, akan eksklusif untuk Aston Martin yang saat ini dipasok dengan mesin pelanggan oleh Mercedes, yang juga menjadi sumber transmisi dan suspensi mereka.

CEO grup Aston Martin, Martin Whitmarsh, yang merupakan kepala tim McLaren antara 2008 dan 2014, menekankan mengapa mereka membutuhkan kesepakatan pabrikan dengan Honda. “Sangat, sangat sulit untuk memenangkan kejuaraan secara konsisten tanpa hubungan kerja penuh, itulah sebabnya kami membuat keputusan ini,” katanya.

Whitmarsh percaya bahwa kemampuan untuk bersaing di garis depan membutuhkan pabrikan mesin yang baik, dan dengan itu tim membawa semua suku cadang untuk diproduksi sendiri di pabrik baru mereka dan fasilitas terowongan angin di Silverstone, yang akan beroperasi penuh tahun ini.

“Ini tantangan besar,” katanya. “Ini tentang pertumbuhan tim ini. Anda bertekad untuk menang di F1, itu berarti mengalahkan mitra yang ada dan untuk melakukannya kita harus mandiri.

“Sifat F1 adalah jika Anda ingin menang, itu berarti mengalahkan Mercedes dan sangat sulit untuk mengalahkan organisasi sebagus Mercedes jika Anda bergantung pada kekayaan intelektual, fasilitas, dan komponen mereka. Kami di sini untuk menang dan karena itu Anda harus memiliki integrasi fasilitas, proses, dan pendekatan yang lengkap.”

Aston Martin menikmati pembukaan yang sangat kompetitif untuk musim 2023: mereka berada di urutan kedua dalam kejuaraan konstruktor di belakang Red Bull, dengan Fernando Alonso menempati empat tempat ketiga dalam lima balapan. Alonso memiliki peluang nyata untuk mengklaim kemenangan F1 pertamanya selama satu dekade akhir pekan ini di Grand Prix Monaco yang seharusnya sesuai dengan kekuatan mobilnya.

Fernando Alonso membalap untuk Aston Martin di Miami Grand Prix. Foto: ZHANG Haopeng/ATP/SPP/Shutterstock

Honda telah bergabung kembali dengan F1 pada tahun 2015 dengan McLaren dan mengalami tiga tahun yang sulit di mana mesin mereka sangat lambat dan dikritik secara terbuka oleh Alonso pada saat itu. Ketika McLaren melepaskan mereka, mereka memasok Toro Rosso selama satu tahun pada 2018 dan Red Bull menjadikan mereka sebagai mitra kerja pada 2019. Pada 2021 mesin mereka berada di garis depan membawa Max Verstappen meraih gelar, tetapi saat itu perusahaan sudah memutuskan untuk mundur dari olahraga.

Verstappen menang lagi pada tahun 2022 dengan, secara efektif, mesin Honda, yang dibangun sendiri oleh Red Bull dengan bantuan Honda di departemen Red Bull Powertrains mereka yang baru dibangun. Saat menarik diri, Honda mencatat minat mereka sebagai pabrikan mobil tidak lagi terwakili dengan baik oleh F1, menyatakan bahwa industri sedang mengalami “periode transformasi besar sekali dalam 100 tahun” dan mengutip konversi ke tenaga listrik dan bebas karbon. teknologi.

Namun peraturan F1 mesin 2026 yang baru, yang akan mencakup peningkatan penggunaan 50% tenaga listrik dan penggunaan bahan bakar berkelanjutan 100%, dianggap sejalan dengan komitmen perusahaan untuk mencapai netralitas karbon pada tahun 2030.

Enam pabrikan yang telah mendaftar sebagai pemasok unit tenaga untuk rentang waktu 2026-2030 adalah Honda, Mercedes, Red Bull Ford, Ferrari, Alpine, dan Audi. Red Bull akan bergabung dengan Ford pada tahun 2026 sebagai mitra mereka dalam pembuatan mesin di pabrik powertrain mereka di Milton Keynes.

Pada titik ini Haas (bermesin Ferrari), McLaren (Mercedes) dan Williams (Mercedes) belum mengkonfirmasi pabrikan mesin untuk 2026 tetapi Honda mengatakan mereka tidak memiliki rencana untuk memasok tim lain.