Perjalanan liar Ben Stokes sebagai kapten Ashes bertanya: apa yang sebenarnya Anda inginkan dari kami? | Abu 2023 | KoranPrioritas.com

oleh -11 views

SAYAIni minggu setelah Natal 2021 dan pria Inggris baru saja kehilangan Ashes. Lagi. Setelah dua tahun persiapan dan perencanaan, mereka telah dikalahkan dalam permainan 12 hari, tiga terakhir di MCGdi mana mereka tersingkir untuk 185 dan 68, dan kalah satu inning dan 14 run ke tim yang hanya membuat 267 sendiri.

Covid telah menyebar di antara skuat: tiga pelatih telah dites positif dan empat anggota keluarga, terlepas dari semua tindakan pencegahan. Mereka telah hidup dalam apa yang disebut gelembung selama beberapa bulan terakhir, kebanyakan tidak dapat bergaul, bertemu orang, atau bahkan meninggalkan hotel. Dan sekarang mereka dipukuli di koran, di TV, radio dan media sosial: “Memalukan, buruk, terhina”; “Ini pasti salah satu tim Inggris terburuk yang bermain kriket abu PATHETIC”; “Kamu memalukan bagi Tiga Singa”.

Tapi para pemain Tes bukan satu-satunya pemain kriket Inggris di Australia pada musim dingin itu. Ada 18 pemain lainnya yang bermain di Big Bash, beberapa di antaranya rekan setim internasional: Ben Duckett, Chris Jordan, Saqib Mahmood, James Vince, Tymal Mills, Sam Billings. Mereka mendapatkan enam angka untuk memukul angka enam, atau melakukan tugas bowling empat kali beberapa malam dalam seminggu dalam pertandingan di mana tidak ada seorang pun di rumah yang benar-benar memperhatikan apakah mereka berhasil atau tidak. Di sela-sela itu, mereka melakukan sedikit pelatihan cuaca hangat, atau keluar-masuk, di pantai, memposting beberapa foto pilihan untuk teman dan pengikut mereka, tidak perlu filter.

Tidak ada banyak rasa kasihan untuk bermain-main dalam olahraga profesional, tidak ketika kita semua sangat ingin melihat para pemain dibayar cukup baik untuk mencari nafkah dalam permainan yang kita sukai. Jarak antara kami, dari sisi layar televisi kami ke sisi yang mereka tayangkan, dapat membuat kami terlalu mudah untuk melupakan bahwa para pemain kriket Inggris ini hanyalah orang-orang seperti orang lain, dengan kekurangan dan kelemahan yang sama. Dan jika Anda sendiri pernah berada di tempat yang serupa, bayangkan bagaimana, pada saat-saat itu, sendirian dan menatap ponsel mereka, bahkan pemain kriket Tes dengan bayaran terbaik mungkin mulai bertanya-tanya apa sebenarnya yang mereka lakukan dalam tur itu.

Pertanyaan eksistensial yang dihadapi Uji kriket bukan hanya apakah orang masih ingin menontonnya di masa mendatang, tetapi apakah orang masih ingin memainkannya juga, ketika ada begitu banyak cara yang lebih mudah dan menguntungkan untuk mencari nafkah dalam permainan.

Kriket bisa menjadi permainan yang sulit, dan Tes kriket adalah jenis yang paling sulit. Pada tahun 2017, para peneliti di Afrika Selatan menerbitkan hasil studi longitudinal tentang kesehatan mental lebih dari 100 pemain kriket profesional dan mantan pemain kriket profesional di bawah usia 45 tahun. Mereka menemukan bahwa 38% dari mereka yang masih bermain menderita tekanan, 38% dengan gangguan tidur dan 37% dengan kecemasan dan/atau depresi.

Angka tersebut lebih tinggi daripada yang ditemukan dalam penelitian serupa terhadap atlet elit di cabang olahraga lain. Masalah menjadi lebih buruk selama pandemi, ketika Asosiasi Kriket Profesional mengalami peningkatan jumlah pemain tiga kali lipat yang meminta dukungan kesehatan mental.

Yang selaras dengan apa yang sudah diketahui kebanyakan orang dari bukti anekdotal, dan akun yang diberikan oleh Marcus Trescothick, Mike Yardy, Andrew Flintoff, Jonathan Trott, dan semua orang lain yang telah berbicara tentang tekanan mental yang mereka alami saat bermain. Baru-baru ini Ben Stokes.

Sudah dua tahun sejak dia istirahat dari olahraga demi kesehatan mentalnya saat dia berduka untuk ayahnya. Dia telah berbicara, dengan keberanian yang khas, tentang menjalani terapi, dan minum obat anti-kecemasan, bahkan dalam 15 bulan terakhir. sejak dia diangkat menjadi kapten tim.

Jonathan Trott telah berbicara tentang tekanan yang dia alami saat bermain. Foto: Harry Trump/Getty Images

Pengalaman-pengalaman itu telah membentuk kriket Inggris sama seperti semua hal lain yang telah dilalui Stokes: menjadi hit untuk empat angka enam di Kolkata pada tahun 2016, penangkapannya di Bristol pada 2017dan musim panas kemenangannya dua tahun kemudian.

Mike Brearley, yang sebagai mantan kapten Inggris dan seorang psikoterapis sangat memenuhi syarat untuk membuat diagnosis ini, bahkan menyatakan bahwa kapten Stokes adalah semacam respons gila terhadap depresinya sendiri. Dan lagi, siapa pun yang pernah ke sana mungkin menyadari ada kebenaran di dalamnya. Anda dapat melihat petunjuknya dalam energi liar Stokes di lapangan, optimisme dogmatisnya, dan penolakannya untuk mengakomodasi pandangan yang bertentangan tentang apa yang dia lakukan.

lewati promosi buletin sebelumnya

Kaptennya tentu saja merupakan tantangan radikal bagi beberapa gagasan tertua kami tentang olahraganya. Bukan hanya pantas atau tidak memainkan ramp shot ke bola pertama babak, tetapi bagaimana dan mengapa kami memainkan permainan tersebut, dan apa yang kami inginkan darinya di tahun-tahun setelah pandemi.

Pendekatan Stokes bertanya apakah menang adalah yang paling penting, atau apakah kita menikmati percobaan atau tidak. Dia berpendapat bahwa keduanya tidak harus eksklusif, bahwa dengan lebih menekankan pada yang satu, dia meningkatkan peluang timnya di yang lain, dengan mengurangi tekanan pada mereka, dan mendorong mereka untuk merasa nyaman bermain dengan cara itu. paling cocok untuk mereka. Tapi itu adalah jalur yang bagus untuk berjalan.

Stokes sudah mencobanya dengan cara lain. Dia telah menyusuri jalan itu dan melihat ke mana arahnya. Dia bekerja keras seperti siapa pun di tur Ashes terakhir itu, saat memainkan serangkaian inning yang sangat sia-sia, 14 dari 49 bola di Brisbane, 34 dari 98 di Adelaide, 25 dari 60 di Melbourne, seperti seorang pria yang berusaha sangat keras untuk melakukan apa yang dia lakukan. yang diharapkan darinya oleh orang lain. Kaptennya dimulai, pada bulan-bulan berikutnya, dengan jawabannya sendiri untuk pertanyaan yang sama yang dia dan timnya tinggalkan di akhir seri itu: mengapa kita bermain kriket?

Di mana datangnya kemandekan bukanlah benturannya dengan Australia musim panas ini, melainkan benturannya dengan kita semua di sisi tali ini, dan semua orang berjuang untuk menyesuaikan diri dengan cara berpikir ini.

Karena saat Inggris menuju Tes keempat seri di Old Trafford, mulai Rabu, penggemar mereka dihadapkan pada pertanyaan yang sama yang diajukan Stokes kepada para pemainnya: mengapa Anda menonton pertandingan, dan apa yang Anda inginkan darinya? dia? Apakah hanya untuk melihat Inggris menang, atau untuk dihibur sepanjang jalan?