Peringkat pemain untuk pemenang gelar Premier League 2022-23 Manchester City | Manchester City | KoranPrioritas.com

oleh -14 views

Ederson

Dekat dengan sempurna. Lagi. Pemain Brasil itu adalah bintang sederhana dari lini belakang City yang, di bawah tekanan, memulai serangan dengan menekan bola pendek dengan tenang, atau memiliki visi untuk meluncurkan tembakan jarak 50 yard ke Erling Haaland. Dapat menjadi dominan di udara dan memiliki refleks seperti panther bila diperlukan. 9

Kyle Walker

Musim yang menarik bagi seorang bek yang menjadi baling-baling cuaca tim de facto Pep Guardiola. “Kyle sudah kembali,” kata manajer tentang sikapnya dalam latihan di bulan Februari sebelum bulan depan menjatuhkannya, kemudian menjelaskan ini karena “dia tidak bisa melakukannya” – berfungsi sebagai bek-gelandang terbalik. Cedera Nathan Aké membuat jalan kembali dan Walker kembali diunggulkan. 8

Riko Lewis

Anak muda itu memiliki satu-satunya Piala Liga Sepak Bola penampilan pada Oktober 2022 di CV sebelum dia menjadi, untuk memparafrasekan Guardiola, penting untuk kemenangan tiga gambut City, meremajakan manajer dan anggota skuad yang lebih keriput melalui reaksi “wow” anak muda untuk menjadi bagian dari kemiringan judul. Cara Lewis beroperasi dengan lancar sebagai campuran bek-gelandang Guardiola “Philipp Lahm”, untuk pemain berusia 18 tahun, mengejutkan. 9

Rico Lewis dari Manchester City mengontrol bola melawan Spurs di Etihad. Foto: Michael Regan/Getty Images

João Cancelo

Dalam perselisihan dengan Guardiola hanya akan ada satu pemenang dan bukan bek yang mengklaim sebagai salah satu bintang paling cemerlang di cakrawala City yang berkilauan. Isyarat pemain berusia 28 tahun itu dipinjamkan ke Bayern Munich dan ini tidak menjadi bumerang bagi manajer. 6

Aymeric Laporte

Pilihan pertama musim lalu setelah tidak disukai di musim sebelumnya, musim ini permainan kursi musik defensif yang tidak diinginkannya dengan John Stones membuatnya tidak mendapat tempat reguler di XI. Alasannya: bakat playmaking Stones dan kemampuan duel Nathan Aké dan Manuel Akanji. 7

Ruben Dias

Dias adalah favorit Guardiola karena fokusnya yang dingin melambangkan sifat kuasi-terobsesi-dengan-olahraga yang diisyaratkan manajer itu semua pemain sepak bola harus memiliki. Tambahkan mentalitas pejuang dan kepala yang paling tenang dan Portugis menonjol dari kemenangan kejuaraan. 9

John Stones

Stones berada di Everton pada 2015-16 ketika Pep Guardiola mengidentifikasi bocah dari Barnsley itu sebagai playmaker-bek yang bisa menjadi tumpuan timnya yang baru lahir, dan tujuh tahun kemudian Stones akhirnya berkembang menjadi ini. Lancar, intuitif, dan berkelas: baik dari tengah atau kanan barisan belakang, saat melangkah ke lalu lintas lini tengah musim ini dia tampak terlahir untuk melakukannya. 10

Nathan Ake

Seorang pelawak di barisan pertahanan City karena musim panas lalu dia tampaknya dianggap surplus untuk kebutuhan Guardiola dan mungkin akan dijual. Tapi tidak. Kepergian Cancelo dan tekad Aké yang bersemangat untuk memberikan manajer dilema pemilihan membuatnya menjadi pemain reguler di pertandingan terbesar, keandalan pelatih asal Belanda itu menjadi kartu panggil. 9

Manuel Akanji

Memiliki otak sepak bola yang mungkin berhubungan dengan kecerdasan angka. Kemampuan pemain Swiss untuk menghitung tuntutan geometris Guardiola dan mengeksekusinya membuatnya masuk dalam kampanye debutnya. Ditandatangani terutama sebagai bek tengah, Akanji telah pindah ke bek sayap dan juga unggul di sana. 9

Manuel Akanji menyundul bola saat pertandingan Premier League antara Manchester City dan Fulham di Stadion Etihad pada November 2022.
Manuel Akanji menggunakan kepalanya melawan Fulham. Foto: Richard Callis/MB Media/Getty Images

Sergio Gomez

Sembilan Liga Primer penampilan untuk pemain Spanyol berusia 22 tahun yang memenangkan Bola Perak Piala Dunia U-17 2017 sebagai pemain terbaik kedua di belakang Phil Foden dan yang sekarang menjadi bek kiri setelah menjadi gelandang. 6

Rodri

Seorang pemain holding luhur yang melewatkan 10 hanya karena pandangan di sini bahwa dia harus mencetak jauh lebih banyak mengingat bahwa dia secara teratur meluncur ke zona yang mengancam di area lawan dan menembakkan serangan sesekali dari jarak jauh. 9.5

Kalvin Philips

Sebuah teka-teki yang musim pertamanya di City harus dicirikan sebagai bencana. Kubu pro-Phillips akan menunjuk cedera bahu pra-Piala Dunia sebagai penghalang, tetapi mantan pemain Inggris tahun ini seharusnya bisa beradaptasi dengan tuntutan dalam “ruang pendek” dari Guardiola sekarang. Dia belum memulai pertandingan Liga Premier dan kemudian dituduh kembali dari Qatar 2022 dengan kelebihan berat badan. 5

Ilkay Gundogan

“Rolls-Royce”; “operator beludru”; “selalu memegang kendali”: pilih julukan Anda untuk perencana tengah lapangan yang sangat cerdas yang meningkatkan dirinya lebih jauh dengan mencetak dua gol di Everton dan dua kali melawan Leeds pada bulan Mei, sehingga menggandakan penghitungannya. 9

Ilkay Gündogan mengontrol bola melawan Leeds pada hari ketika golnya memastikan kemenangan bagi Manchester City.
Ilkay Gündogan mengontrol bola melawan Leeds pada hari ketika golnya memastikan kemenangan bagi Manchester City. Foto: Tom Jenkins/Pengamat

Bernardo Silva

Orang Portugis, seperti Gündogan, bisa keluar di akhir musim dan jika demikian akan meninggalkan karya yang mengesankan. Silva bisa menjadi ancaman lini depan ala Messi karena bakat menggiring bola dan seorang maestro lapangan tengah dengan kesadaran spasial saat ditempatkan di sana. 8

Kevin De Bruyne

Selama fase hangat akhir musim dingin-awal musim semi City yang menampilkan (pada bulan Januari) kritik “bunga bahagia” Guardiola, De Bruyne diberitahu oleh manajernya untuk melakukan “hal-hal sederhana dengan sempurna” (Maret). Buah berikutnya: tiga gol dan lima assist dalam empat pertandingan liga berikutnya dari seorang pesepakbola yang mencetak gol di kandang dan tandang melawan Arsenal menunjukkan mentalitas pertandingan besarnya. 10

Erling Haaland

Musim debut yang menggetarkan dari pemain No. 9 yang menggambar ulang apa yang mungkin dilakukan oleh seorang striker Premier League dengan cara yang sama seperti yang dilakukan oleh bek hebat Selandia Baru Jonah Lomu di rugby union. Haaland adalah fenomena yang 36 golnya di Liga Inggris dalam 33 pertandingan merupakan pencapaian yang luar biasa. 10

Riyad Mahrez

Di tim lain mana pun, sihir luar Aljazair menjadikannya sebagai pilihan pertama, tetapi seperti Silva, Foden, Gündogan (di awal istilah) dan lainnya, dia harus siap ketika dipanggil dan biasanya begitu, meskipun hitungannya lima gol dalam 27 penampilan turun dari 11 dalam 28 penampilan tahun lalu. 8

Julian Alvarez

Menjadi pengganti Haaland mungkin sulit karena kurangnya waktu bermain tetapi pemain Argentina itu dapat mencetak delapan gol liga dan jika kurangnya assist tidak akan menyenangkan manajernya – atau sang pemain – Álvarez hanya membuat 11 starter dalam 28 penampilan secara total 1.251 menit. 9

Julián Álvarez merayakan mencetak gol kedua City selama pertandingan Liga Premier antara Fulham dan Manchester City di Craven Cottage pada April 2023.
Julián Álvarez merayakan setelah mencetak gol di Fulham pada bulan April. Foto: Tom Jenkins/The Guardian

Jack Grealish

Musim kedua yang luar biasa untuk pemain sayap, yang agresinya saat menghadapi bek sering mengklaim tendangan bebas atau menyebabkan kekacauan yang dapat berujung pada gol. Sungguh mengejutkan mendengar Guardiola menyatakan bahwa Grealish, pada dasarnya, sangat terkejut ketika bergabung dengan harga £100 juta dua musim panas lalu. Tidak lagi. 9

Phil Foden

Cedera – pada kaki – dan radang usus buntu telah membuat “Stockport Iniesta” lebih terbatas dari biasanya, tetapi pemain berusia 22 tahun itu kembali dalam kondisi fisik yang kuat dan karena ia dapat beroperasi di lini depan dan di lini tengah menyerang, ia adalah seorang senjata Guardiola yang tak ternilai dan terpercaya. 7

Stefan Ortega

Sang penjaga gawang melakukan debut Liga Premier dalam kemenangan 3-0 atas West Ham pada awal Mei: satu-satunya penampilan liga musim ini. 8

Cole Palmer

Produk akademi membuat 11 penampilan pengganti, enam sebelum akhir Oktober. 6

Maximo Perron

Delapan belas menit dalam kemenangan 4-1 Februari di Bournemouth adalah aksi gelandang Argentina itu. 6