Pemerintahan rasa malu kriket Inggris terungkap dengan pengakuan bersalah yang menghancurkan | Jangkrik | KoranPrioritas.com

oleh -3 views

YAnda mungkin ingin duduk untuk bagian ini. Ternyata – tidak, serius – bahwa olahraga dibuat dan dikodifikasi untuk tujuan memungkinkan pemilik tanah kulit putih yang kaya bertaruh satu sama lain, dan kemudian diekspor ke seluruh dunia dengan todongan senjata dengan janji bahwa itu akan membudayakan orang-orang biadab, mungkin sebenarnya bukan itu progresif.

Bagaimana ini bisa terjadi? Siapa yang kita lihat tentang ini? Lagi pula, siapa yang bertanya?

Publikasi dari Komisi Independen untuk Ekuitas dalam laporan Cricket ke dalam diskriminasi sistemik dalam permainan Inggris tidak diragukan lagi akan digambarkan sebagai banyak hal. Panggilan bangun. Garis di pasir. Penghinaan. Apa yang diwakilinya bagi mereka yang telah memperdebatkan hal ini selama bertahun-tahun, lebih tepatnya, semacam artefak sejarah: bukti dokumenter bahwa prasangka bawaan kriket Inggris terhadap wanita, orang kulit berwarna, dan orang-orang dari latar belakang yang lebih miskin bukanlah penemuan liberal yang licik. atau piagam pembuat onar kuning, tetapi kenyataan hidup bagi banyak orang selama bertahun-tahun, bahkan mungkin beberapa generasi.

Ini terutama merupakan dokumen yang sangat jujur, baik dalam analisis masalah maupun solusi yang diusulkan. Inggris dan Wales Jangkrik Tanggapan pandangan pertama Dewan, permintaan maaf yang luas atas ketidakadilan yang terjadi pada pengawasannya, mungkin secara naluriah terasa seperti banyak kapur perusahaan. Tetapi bahkan beberapa tahun yang lalu gagasan bahwa badan pemerintahan nasional akan mengakui keterlibatannya dalam sistem rasis dan seksis akan terasa aneh. Dalam hal ini, diagnosis benar-benar bisa menjadi langkah pertama pengobatan.

Dan di sini ICEC dengan senang hati menyediakan data keras untuk mendukung firasat dan anekdot selama beberapa dekade. 87% responden keturunan Pakistan dan Bangladesh yang mengejutkan, 82% dengan keturunan India dan 75% dari semua responden kulit hitam melaporkan mengalami diskriminasi dalam permainan. Namun, penendang sebenarnya adalah kurangnya kepercayaan yang dirasakan sebagian besar orang dengan permainan yang seharusnya melindungi mereka: perasaan bahwa otoritas kriket, kapten dan pelatih pria kulit putih, serta kepala eksekutif dan kursi dewan yang memegang semua kekuasaan di permainan, secara naluriah akan bersandar pada status quo.

Perdebatan yang dipicu oleh Black Lives Matter telah dijauhkan dari perubahan yang berarti. Foto: Reuters

Orang Asia Selatan merupakan 28% dari kumpulan rekreasi permainan, tetapi hanya 2,8% dari posisi tingkat eksekutif olahraga. Partisipasi kulit hitam diukur oleh survei Sport England menjadi sangat rendah sehingga secara statistik tidak relevan. Persentase pemain kriket pria Inggris yang dididik secara pribadi adalah 58% pada tahun 2021, dibandingkan dengan 7% pada populasi pada umumnya. Selama bertahun-tahun, siapa pun yang menunjukkan hal ini telah menemui tembok kepuasan dan keheningan, versi modern dari puisi klasik Henry Newbolt: “Mainkan! Mainkan! Dan mainkan permainannya!” Bagaimanapun, ini adalah Inggris. Kami tidak membicarakan hal-hal ini.

Hal pertama yang perlu diperhatikan adalah bahwa ada orang-orang tertentu – banyak orang – yang menganggap semua ini sebagai bukti bahwa dunia bekerja sebagaimana mestinya. Satu teman kulit hitammu menjadikanmu sekutu. Satu penulis kriket wanita Anda membuat publikasi Anda beragam. Satu perdana menteri British Asian Anda membuat negara Anda maju. Dan satu-satunya kapten Ujian pria kelas pekerja Anda menjadi perwakilan tim Anda. Bagi orang-orang ini telah lama ada semacam kebutaan selektif yang bekerja di sini: citra kriket Inggris sebagai semacam ruang aman yang indah, dunia desa hijau dan orang-orang baik, salah satunya disebut Khan, sebenarnya, jadi pertahankan itu di pipa Anda dan merokok itu.

Ini adalah penyakit yang hampir setua Inggris itu sendiri, dan mungkin bagian yang paling menghancurkan dari laporan ini adalah yang berhubungan dengan bagasi sejarah kriket, warisan Inggris Victoria dan perdagangan budak, ketidakadilan yang dibangun ke dalam permainan sejak awal. dasar.

“Cricket perlu terlibat lebih terus terang dengan fakta itu [its] sejarah penuh dengan ketegangan dan konflik sosial, bahkan sejarah kebrutalan dan penindasan,” kata laporan itu. Bagi sebagian orang, ini tidak lebih dari pernyataan yang sudah jelas. Tapi ini juga mungkin pertama kalinya seseorang yang berada jauh dari posisi kekuasaan berani mengucapkannya.

Dan tentu saja Anda tidak perlu kembali berabad-abad untuk melihat sekilas bagaimana dosa asal jangkrik terus membelokkannya hingga saat ini. Pada tahun 1995 Independent memuji fakta bahwa serangan kecepatan Inggris (serba putih) “tidak sekali pun terlihat seperti pasukan penyerang Perserikatan Bangsa-Bangsa”. Pada tahun yang sama, kepala eksekutif Surrey Glyn Woodman menyuarakan langkah-langkah yang telah dia ambil untuk mencegah penggemar British West Indies menghadiri Oval Test.

“Dua puluh tahun yang lalu sebagian tanah hampir merupakan area yang tidak boleh dilalui,” katanya. “Mereka bisa duduk di mana pun mereka suka, dan mereka tidak bisa melakukannya sekarang karena penjualan tiket di muka.” Dan jangan sampai Anda menganggap ini sebagai sejarah kuno, lalu pertimbangkan bahwa salah satu perdebatan paling pahit dalam game saat ini adalah apakah Eton dan Harrow harus menjadi satu-satunya dua sekolah yang bisa bermain di Lord’s.

Penggemar Hindia Barat merayakannya selama Tes kelima antara Inggris dan Hindia Barat di Oval pada Agustus 1976.
Penggemar Hindia Barat merayakannya selama Tes kelima antara Inggris dan Hindia Barat di Oval pada Agustus 1976. Foto: Fresco/Evening Standard/Hulton Archive/Getty Images

Demikian pula, debat yang dipicu pada tahun 2020 oleh Black Lives Matter dan Azeem Rafiq telah diusir dengan jahat dari percakapan tentang perubahan yang berarti menuju wilayah perburuan penyihir yang lebih ramah tajuk utama, siapa mengatakan apa kepada siapa, dan siapa yang rasis, apa pun artinya. Salah satu titik buta laporan yang lebih dapat dipahami adalah peran media dan kelas politik yang secara aktif berusaha menggagalkan penyebab keragaman dalam upaya untuk memvalidasi dan memprovokasi prasangka konstituen laki-laki kulit putih yang lebih tua (atau “individu Tipe K”, sebagai laporan itu dengan begitu nikmat mengkategorikan mereka). Tapi Anda mendapatkan rasa dalam keputusan komisi untuk menganonimkan semua bukti untuk menangkal “dampak pelaporan media terhadap mereka yang membahas diskriminasi di kriket, [which] seringkali mengkhawatirkan dan mendalam”. Pengejaran tanpa ampun terhadap Rafiq oleh pers sayap kanan muncul di sini.

Tidak diragukan lagi banyak dari orang yang sama sekarang akan meminta garis untuk ditarik di bawah pemerintahan kriket Inggris yang memalukan. Maaf. Tidak ada yang bisa menarik garis di bawah ini. Tidak ada yang bisa pindah sampai semua orang bisa pindah. Tidak ada yang bisa memohon “tetap berpegang pada kriket”. Barang ini adalah kriket. Apakah harga tiket internasional terlalu tinggi? Haruskah kita menyebut mereka “pemukul” atau “pemukul”? Apakah keanggotaan daerah Anda benar-benar mewakili daerah secara luas? Bagaimana kita mencegah pemilihan kelompok usia ditentukan oleh orang tua siapa yang mampu membeli satu set pembalut dan sarung tangan? Ketika fast bowler Anda dengan riwayat tweet rasis secara verbal melecehkan lawan Muslim dalam Ashes Test, apakah Anda mulai mengajukan pertanyaan, atau apakah Anda hanya berasumsi bahwa Anda sudah mengetahui jawabannya?

Azeem Rafiq di depan Komite Digital, Budaya, Media dan Olahraga di House of Commons
Pengejaran terhadap Azeem Rafiq oleh pers sayap kanan adalah salah satu kelemahan laporan itu. Foto: House of Commons/PA

Dan tentu saja reaksi terhadap laporan ini akan sangat keras dan tanpa ampun. Mereka yang ingin tetap buta akan melakukan apa saja untuk menghindari melihat. Tapi waktu untuk mual sudah lama berlalu. Sejak awal, kriket Inggris dipahami sebagai hobi Tipe K: permainan yang dijalankan oleh orang kulit putih kaya, untuk kepentingan orang kulit putih kaya, didefinisikan dan ditulis oleh orang kulit putih kaya. Tidak mengherankan, pria kulit putih yang kaya itu menyukai hal-hal apa adanya. Namun dalam banyak hal, kriket Inggris membawa pertarungan ini dengan sendirinya. Paling tidak yang bisa dilakukan sebagai imbalan adalah memenangkannya.