Orang Saracen membutuhkan sihir pria berbaju hitam untuk mengalahkan juara La Rochelle | Saracen | KoranPrioritas.com

oleh -7 views

Saracens telah menjalani hari-hari tandang yang spektakuler di Eropa selama bertahun-tahun. Pada tahap perempat final yang sama tiga tahun lalu, sebelum saga batas gaji mengganggu mereka, mereka dikenang menjatuhkan Leinster di Dublin dan kesuksesan gelar Piala Champions pertama mereka disegel di Prancis pada tahun 2016 ketika tujuh penalti Owen Farrell dalam kontes yang basah kuyup membawa mereka melewati Racing 92 di Lyon.

Begitu banyak untuk penopang sejarah yang menghibur. Hidup semakin sulit bagi perwakilan Inggris dengan setiap euro ekstra yang mengalir ke pundi-pundi klub-klub terkemuka Prancis dan pertemuan hari Minggu yang ditunggu-tunggu dengan juara bertahan Eropa, La Rochelle, akan menunjukkan dengan tepat di mana letak keseimbangan kekuatan antara Liga Utama dan 14 Besar. Anggap saja kemenangan Saracen akan berada di peringkat atas di samping kemenangan KO terbesar di masa kejayaan mereka dalam mengangkat trofi.

Diakui, tim Gloucester yang gagah berani nyaris membungkam Stade Marcel-Deflandre Sabtu lalu, tetapi siapa pun yang membayangkan La Rochelle juga kekurangan dorongan turbo untuk minggu kedua berturut-turut tidak tahu pelatih kepala mereka, Ronan O’Gara, sangat Sehat. Jika tanggapan tuan rumah yang intens tidak muncul di pantai Atlantik, O’Gara yang kompetitif akan sangat kecewa.

Itu membuat skenario yang cukup sederhana: dapatkah anggota yang tersisa dari semua penakluk Saracen skuad yang meraih tiga gelar Eropa dalam empat tahun mengumpulkan sihir pria tua berbaju hitam itu dan memercikkannya ke rekan setim mereka yang kurang berpengalaman?

Tahun lalu, di semifinal Piala Tantangan, dihadapkan dengan tugas serupa di Toulon, mereka disingkirkan 25-16. Itu bukan kasus orang-orang kunci Sarries yang memudar daripada kekuatan mereka secara mendalam tidak seperti dulu.

Mereka hanya perlu melihat ke atas dan mempelajari penyerang lawan untuk memperkuat poin itu secara instan. Terakhir kali Saracen menjadi juara Eropa, mereka memiliki raksasa Australia Will Skelton di baris kedua mereka dan rasanya bukan kebetulan bahwa kunci Wallaby juga menjadi jantung dari paket La Rochelle yang muncul dalam dua musim terakhir. Piala Champions berakhir

Alex Goode mencetak try dalam kemenangan Saracen atas Leinster di Dublin pada tahun 2020. Foto: Charles McQuillan/Getty Images

Tambahkan Uini Atonio raksasa, Prancis No 8 Grégory Alldritt dan Levani Botia berkaki baja dan tidak diragukan lagi Saracen harus bertahan dalam ujian fisik yang keras. Juga tidak membantu bahwa Andy Christie yang kurus sekarang telah bergabung dengan Theo McFarland dalam daftar pemain cedera, membuat tim tamu kehilangan talenta lini belakang serbaguna lainnya. Vunipola bersaudara, Jamie George, Maro Itoje, dan Ben Earl tidak dapat melakukan semuanya sendiri, tetapi setidaknya tiga dari kwintet itu harus menjadi yang terbaik.

Namun, dalam hal motivasi, Sarries jarang membutuhkan peningkatan levelnya. Menang, dengan cara apa pun yang tersedia, dan mereka dapat mulai merencanakan semifinal di tanah Inggris bulan ini melawan Exeter, yang ingin mereka kalahkan jika dorongan datang untuk mendorong.

Beberapa pemain senior mereka, tidak terkecuali Alex Goode, juga sangat menyadari bahwa tidak akan ada lagi hari-hari seperti ini di depan mereka. Bek sayap ini telah tampil di setiap pertandingan sistem gugur besar Eropa yang dimainkan klub dan lebih tahu dari siapa pun apa yang diperlukan untuk meraih kemenangan tandang besar di bawah tekanan yang paling keras.

lewati promosi buletin sebelumnya

“Tidak akan ada terlalu banyak lagi untuk saya dan Anda lebih menghargainya,” katanya. “Saya berpikir tentang semifinal 2017 melawan Munster di Aviva dan mereka mendatangi kami dengan segalanya. Ada 50.000 penggemar Munster dan sekitar lima penggemar Sarries dan kami harus benar-benar mengatasi badai. Kami berada di garis kami berjuang dan kemudian kami memukul mereka.

Ini mungkin membutuhkan sesuatu yang serupa kali ini, terutama jika Jonathan Danty meningkatkan volume perkusi di lini tengah dan kecerdasan taktis O’Gara mencegah Saracen bermain dengan kekuatan set-piece dan teritorial mereka yang biasa.

“Anda hanya perlu melihat betapa bagusnya taktik mereka di final tahun lalu,” kata Goode. “Kami belum pernah bermain di La Rochelle dan menjadi underdog bukanlah sesuatu yang terlalu sering kami alami dalam enam atau tujuh tahun terakhir. Anda dapat melihat mereka juga dilatih dengan sangat baik.

“Kami tahu ini adalah tantangan besar. Jika Anda terus bersaing dengan tim dengan anggaran lebih besar, itu sulit. Juga akan ada poin dalam game saat mereka memiliki tambalan ungu. Kita harus mengatasi badai itu dan kembali dengan pukulan balasan. Kami berada di bawah ilusi tentang ukuran tugas tapi kami merasa kami bisa sampai ujian. Kami memiliki kepercayaan pada grup kami. Ada banyak pemain yang telah mencapai puncak dan memenangkannya.”

Bahkan dengan standar tinggi dari masa lalu Sarries yang termasyhur, kemenangan akan menjadi pencapaian besar.