Munir Ali: ‘Ketika Moeen berusia 13 tahun, saya membuat kesepakatan dengannya. Dua tahun: kriket, kriket, kriket’ | Warwickshire | KoranPrioritas.com

oleh -5 views

SAYAf Moeen Ali mengambil Ashes SOS Inggris, miliknya Warwickshire comeback akan singkat. Tetap saja, Moeen secara resmi kembali ke klub kampung halamannya setelah absen selama 16 tahun dan untuk kota yang tidak membuat keributan seperti Birmingham, rasanya ini masalah yang cukup besar.

Pemain serba bisa Inggris ini telah menjadi kapten Birmingham Phoenix di Hundred, tetapi dengan kontrak tiga tahun untuk memimpin Birmingham Bears di T20 Blast – mulai Jumat lalu – seorang pahlawan lokal telah bergabung kembali dengan klub yang duduk di atas piramida kriket di bagian ini. , bukan hanya waralaba pop-up empat minggu.

Arti pentingnya muncul saat duduk untuk minum kopi bersama ayahnya, Munir, dekat Edgbaston, beberapa hari sebelum putranya meraih medali kedua pemenang Liga Utama India. Dihiasi dengan pakaian olahraga dari Akademi Kriket Performa Tinggi Moeen Ali – sekolah kepelatihan yang dia jalankan bersama keluarganya yang luar biasa – pria berusia 68 tahun itu banyak bicara seperti yang diperingatkan Moeen.

Itu mengikuti undangan yang agak malu-malu dari saya. Tujuh tahun menjadi penduduk Birmingham selatan, saya tidak pernah berhenti kagum dengan banyaknya penduduk lokal yang mengenal Alis. Bukan hanya pemain kriket klub, yang ratusan di antaranya telah bermain dengan atau melawan mereka. Ketika basa-basi berubah menjadi kriket dengan pemilik toko, supir taksi, atau orang tua di sekolah, banyak yang menyebutkan hubungannya. Namun meski mengenal Moeen, Kadeer dan sepupu mereka, Kabir, selama ini, saya belum pernah bertemu Munir.

“Oh ya, Moeen adalah ‘sepupu’ bagi banyak orang. Saya selalu ‘paman’,” kata Munir sambil tersenyum di sela-sela kumis tebal yang ujungnya ikal seperti jendral. “Moeen sangat populer dan saya senang dia kembali ke Warwickshire. Bahkan saya membujuknya untuk kembali. Worcestershire dan Yorkshire menawarkan lebih banyak uang, tapi dia tidak pernah serakah. Dan dia bisa membantuku menjalankan akademi dengan lebih baik lagi. Anak-anak selalu bertanya tentang dia dan dia muncul tetapi ini membuatnya lebih mudah.

Kedekatan Moeen yang lebih besar sebagai mentor dan panutan bukan satu-satunya keuntungan. Sebagai bagian dari comeback, diskon 40% disetujui untuk penggunaan sekolah dalam ruangan Edgbaston oleh Munir agar lebih terjangkau bagi masyarakat setempat. Setiap musim dingin dia hampir selalu ditemukan di sana, timnya – dipimpin oleh Kadeer, putra sulungnya dan asisten pelatih Worcestershire – melatih sekitar “80 hingga 100” anak muda dalam seminggu. Biasanya, dia menghabiskan £25.000 untuk penggunaan selama enam bulan dan potongannya diterima.

Munir telah melakukan ini selama lebih dari 25 tahun hidupnya dan beberapa kehidupannya. Lahir di Birmingham dari ibu Inggris dan ayah Pakistan, dia tinggal di Pakistan sampai dia berusia 10 tahun sebelum kembali ke Birmingham ketika orang tuanya berpisah. Munir dan saudara kembarnya, Shabir, pada awalnya tidak berbicara bahasa Inggris dan berjuang dengan percaya diri di sekolah, akibatnya menjadi gagap. Dibesarkan oleh paman yang bekerja di pabrik lokal, uang langka dan waktu selalu sulit.

Setelah O-level, Munir dilatih untuk menjadi perawat psikiatri dan dia serta saudara laki-lakinya menikah dengan saudara perempuan, pindah ke rumah yang bersebelahan. Dari sana, kedua keluarga tumbuh dan melalui hasrat untuk kriket – Munir, pendukung liga, menceritakan kisah menghadapi Colin Croft di tahun 1970-an – dua pemain internasional Inggris dibentuk, Moeen dan Kabir, ditambah profesional kelas satu ketiga di Kadeer. Omar, anak bungsu Munir, masih mendatangkan malapetaka bagi Attock dan telah bermain kriket XI county kedua, seperti halnya Aatif, adik laki-laki Kabir.

Moeen Ali terkenal di Birmingham dan bukan hanya karena prestasinya untuk Inggris. Foto: Akademi Kriket Moeen Ali

“Saya berjanji pada diri sendiri anak-anak saya tidak akan mengalami apa yang saya alami,” kata Munir, gagap yang hanya sesekali muncul kembali. “Saya dan saudara laki-laki saya membeli ayam dan menjualnya dari pintu ke pintu, hanya untuk mendapatkan uang tambahan. Ada kalanya saya akan memeriksa bagian belakang sofa untuk mencari koin. Saya ingat pernah membawa Kadeer ke pertandingan di Somerset dan tidak makan sepanjang hari. Itu adalah perjuangan tetapi saya telah mengambil keputusan.

Antusiasme anak laki-laki itu luar biasa, menghabiskan setiap jam bermain di taman, di jalan, di sekolah, atau di taman di Stoney Lane di Sparkhill. Jika hujan, mereka akan beralih ke gang di samping rumah – “itulah sebabnya mereka bermain sangat baik melalui V,” kata Munir – dan bahkan bersantai di dalam ruangan, sebuah bola selalu dilempar. Munir dan Shabir berinvestasi dalam mesin bowling untuk taman, mengambil pinjaman dari teman setelah mengetahui bahwa harganya tidak murah.

“Anak laki-laki itu menyadari pengorbanan yang saya dan saudara saya lakukan untuk mereka,” kata Munir. “Kami memiliki sangat sedikit tetapi bahkan jika mereka hanya makan telur dan roti untuk minum teh, mereka tidak pernah sekalipun mengeluh dan menghabiskan apa yang kami berikan kepada mereka. Kami tidak pernah berlibur dan kami memastikan mereka memiliki perlengkapan terbaik – top bat dan pad – karena kami tidak ingin mereka merasa tidak mampu dibandingkan yang lain. Secara mental, mereka semua sangat dewasa.

“Awalnya, kami pikir jika seseorang bisa bermain kriket kelas satu, itu bagus. Kabir terus bermain untuk Inggris, tetapi Moeen berbeda. Itu adalah sikapnya, kurangnya rasa takut dan tembakan yang dia miliki. Kabir bahkan pernah berkata kepada saya: ‘Paman, bekerja keras dengan Moeen, dia akan menjadi superstar. Dia punya sesuatu yang berbeda.’

“Jadi ketika Moeen berusia 13 tahun, saya membuat kesepakatan dengannya. Saya berkata ‘beri saya dua tahun hidup Anda dan Anda dapat melakukan apa pun yang Anda inginkan setelah itu. Tidak ada teman, tidak ada pacar’… hanya kriket, kriket, kriket.’”

Saat anak laki-laki berkembang pesat di klub kriket dan bergerak melalui jalur kabupaten, akademi swasta Munir mulai terbentuk. Dia membawa mesin bowlingnya ke sekolah Akademi Saltley di Bordesley Green dan mengadakan sesi untuk area lokal, selamanya berusaha menekan harga untuk melibatkan sebanyak mungkin. Belakangan dia memindahkan ini ke Edgbaston, tetapi hubungan dengan Warwickshire tidak selalu langsung, dengan Kabir pertama dan kemudian Moeen berangkat ke Worcestershire.

“Kami tidak mendapatkan apa yang pantas kami dapatkan di Edgbaston,” kata Munir. “Kabir melakukan tur U-19 ke Afrika Selatan, menjadi pencetak gol terbanyak, tetapi pada akhirnya lima anak laki-laki mendapat kontrak rookie dan dia bukan salah satu dari mereka. Saya berbicara dengan Worcestershire, Warwickshire mengetahui tentang ini, dan baru kemudian menawari kami kontrak. Saya tanya apa bedanya sekarang dibanding beberapa hari sebelumnya? Saya disebut tidak loyal dan pembuat onar.”

Itu adalah tag yang terus didengar Munir, serta bisik-bisik bahwa beberapa pejabat klub mempertanyakan tarif yang relatif rendah yang dikenakan padanya. Keinginan untuk mempertahankan putranya yang berbakat berarti hal ini dapat ditempa sampai taraf tertentu, katanya. Tetapi pada akhir tahun 2006, saat berusia 19 tahun dan telah melakukan debut XI pertamanya musim panas itu, Moeen diberi tahu bahwa dia masih “lima tahun” lagi untuk menjadi pemain reguler.

“Saya terkejut,” kata Munir. “Saya tidak bisa tidur sepanjang malam ketika saya diberitahu ini. Lima tahun? Saya memutuskan di sana dan kemudian kami membuang-buang waktu. Jadi saya pergi ke Worcestershire dan, ketika nama Moeen muncul, mereka mengambil kesempatan itu.

Munir Ali
Munir Ali: ‘Moeen berbeda. Itu adalah sikapnya, kurangnya rasa takut dan tembakan yang dia miliki.’ Foto: Akademi Kriket Moeen Ali

Kepindahan Moeen terjadi saat dia mulai lebih memeluk keyakinannya dan awal baru yang memungkinkannya untuknya tidaklah kecil. Munir, yang lebih beragama Islam daripada praktik, mengatakan dia khawatir ketika putranya menumbuhkan janggut yang sekarang terkenal. “Dia bergaul dengan orang-orang yang berpikiran religius dan pada masa itu banyak pembicaraan tentang terorisme. Tapi Moeen mengatakan untuk tidak khawatir dan keyakinannya benar – itu membuatnya menjadi orang yang lebih kuat.”

Munir menolak untuk naik tongkat, bagaimanapun, mengabaikan obrolan tentang kepergian putranya dan memblokir lembar pemesanan di sekolah dalam ruangan Edgbaston. Sepanjang jalan, dia mengklaim, permintaan pendanaan ditolak tanpa alasan yang kuat dan dia yakin beberapa orang tua disuruh menjauh darinya. “Ada kalanya saya merasa seperti orang yang paling dibenci di Warwickshire.”

Ada petunjuk bahwa beberapa di antaranya mungkin lebih menyeramkan, tetapi Munir memilih untuk tidak membahas lebih dalam. “Jika saya harus mengatakan beberapa hal, Warwickshire akan lebih bermasalah daripada Yorkshire. Tapi ini adalah klub rumah saya. Saya hanya ingin mengembangkan pemain untuk Warwickshire dan mudah-mudahan Inggris. Saya tidak pernah memiliki perasaan buruk terhadap klub. Itu tergantung pada orang-orang yang menikam saya di belakang. Saya selalu berbicara dari hati dan di masa lalu beberapa orang tidak menyukainya.”

perhitungan kriket Inggris baru-baru ini, dan Komisi Independen untuk Kesetaraan yang membayang di Jangkrik laporan, bertepatan dengan kekurangan lokal: XI pertama pria Warwickshire yang biasanya semuanya berkulit putih belakangan ini, terlalu sering bersumber dari kabupaten yang lebih kecil dan tidak mewakili kota tempat mereka tinggal. Lagi pula, sekitar sepertiga populasi di Birmingham berasal dari latar belakang Asia Selatan; dalam kriket rekreasi ini diperkirakan meningkat menjadi sekitar setengahnya.

“Ketika membicarakan tim utama, saya bertanya pada diri sendiri ‘apakah mereka cukup bagus?’” kata Munir. “Sejujurnya, di masa lalu, jawabannya adalah tidak dalam banyak kasus. Jadi saya tidak menyalahkan Warwickshire. Dan untuk banyak [British Asian] keluarga, pendidikan menjadi prioritas, kriket dipandang lebih berisiko. Tapi sekitar 70% anak akademi sekarang [British Asian] jadi saya optimis. Tujuh atau delapan saat ini telah bekerja dengan kami selama ini.”

Munir duduk di panel penasihat pelatih lokal, pemimpin agama, dan juara komunitas untuk mendorong keragaman yang lebih besar di klub dan memeriksa nama Stuart Cain, kepala eksekutif Warwickshire, dan Paul Greetham, direktur akademi, untuk pandangan progresif mereka. Greetham bekerja dengan Moeen di tahun-tahun awalnya dan mengatakan bahwa tanpa pelatihan volume tinggi yang ditawarkan oleh akademi seperti Munir’s, Warwickshire akan menjadi “jauh lebih miskin” dan kembalinya Moeen adalah “momen emosional” baik secara pribadi maupun untuk klub.

Saat kami mengakhiri, saya bertanya momen mana yang paling dibanggakan Munir. “Itu masih akan datang,” jawabnya. “Moeen akan dianugerahi OBE-nya musim panas ini dan itu akan menjadi puncaknya – putraku diakui oleh raja.

“Saya berencana untuk menulis buku tentang itu semua, berjudul Pembuatan Moeen Ali. Saya mengorbankan hidup saya untuk anak-anak saya dan saya senang saya melakukannya. Mereka anak-anak yang baik dan rendah hati. Tidak sombong. Dan itu membuat saya sama bangganya.”