Montiel tepikan Sevilla ke kemenangan ketujuh Liga Europa dengan kemenangan atas Roma | Liga Eropa | KoranPrioritas.com

oleh -13 views

Kerajaan Sevilla tidak akan jatuh, bahkan ke Romawi. Setelah tiga jam yang panjang dan melelahkan, pertandingan yang sepertinya tidak pernah berakhir, seperti dominasi luar biasa mereka di kompetisi ini, berakhir dengan satu tendangan. Atau begitulah kelihatannya: sebaliknya, pada tengah malam di Budapest, ada dua di antaranya. Gonzalo Montiel, orang yang mencetak penalti yang memenangkan Piala Dunia negaranya dipercaya untuk mengambil penalti yang akan memenangkan klubnya yang ketujuh, ya ketujuh, Liga Eropa. Kali ini dia tidak mencetak gol, tembakannya diselamatkan oleh pemain Roma Rui Patrício.

Tapi Anthony Taylor, wasit yang memberikan dan mengambil penalti untuk Sevilla selama pertandingan sebenarnya, yang berlangsung selama 147 menit, dilaporkan oleh VAR tentang perambahan. Maka dia memberi Montiel kesempatan lagi, dan kali ini pemain Argentina itu mencetak gol, pendukung mengalir dari tribun dan ke lapangan. Akhirnya, semuanya berakhir. Kadang-kadang rasanya seperti ini tidak akan pernah berakhir. Tapi itu terjadi, dan dengan sejarah dibuat sekali lagi.

Mungkin akan selalu seperti ini saat yang tak terkalahkan bertemu; tentu saja setelah memasuki perpanjangan waktu, gol pembuka Paulo Dybala disamakan oleh gol bunuh diri Gianluca Mancini, rasanya tidak mungkin penalti bisa dihindari.

Jika kompetisi ini adalah milik Sevilla, mereka belum pernah melawan José Mourinho. Di sini mereka melakukannya, dan itu adalah pertarungan yang luar biasa. Sevilla telah memainkan enam final Liga Europa dan memenangkan semuanya; Mourinho telah berada di lima final Eropa dan melakukan hal yang sama. Sebelas kejadian seperti ini, tanpa jatuh dan pada akhirnya entah bagaimana mereka masih berdiri. Sampai yang itu, raungan terakhir yang mencengangkan, nafas terakhir.

Pertama kali tempat ini meletus terjadi dengan cepat. Ivan Rakitic didorong oleh Bryan Cristante, mencondongkan kepala ke arahnya, dan saat Sevilla berhenti, pemain Kroasia itu menunggu pelanggaran, Mancini melangkah maju dan memberikan umpan pertama kali ke arah Dybala. Tiba-tiba di ruang kosong di sebelah kiri bek tengah Sevilla, dia mengambil satu sentuhan untuk mengontrol dan kemudian mengarahkan tembakan melewati Yassine Bono dan masuk ke gawang, lalu mengarah ke sudut, melemparkan dirinya ke lapangan.

Dari pinggir lapangan mereka datang, serbuan pemain pengganti dan staf melewati Mourinho dan masuk ke lapangan. Dia berbalik ke arah lain, melalui kerumunan yang mendorong, sedikit rasa jijik di wajahnya, gerakan tenang di tangannya, tampak seperti seorang lelaki tua yang telah meninggalkan rumahnya dan secara tidak sengaja tersandung ke karnaval di jalan dan sekarang hanya ingin untuk kembali ke dalam lagi. Namun jika dia terlihat tidak terkesan, ini sempurna.

Itu juga merupakan pembenaran atas keputusannya untuk memulai Dybala. Atau mungkin, jika dia selalu ingin, dan banyak yang curiga, menyembunyikan fakta itu dari lawan-lawannya. Sehari sebelumnya Mourinho mengatakan bahwa pemain Argentina itu, yang kembali dari cedera, bisa bermain 20 atau 30 menit. Dia sudah berada di luar sana empat kali lebih dari itu dan pengaruhnya sangat menentukan. Ini juga bukan momen yang terisolasi.

Gonzalo Montiel dari Sevilla mengirim Rui Patricio ke arah yang salah untuk menutup adu penalti. Foto: Bernadett Szabó/Reuters

Ini telah dianggap sebagai benturan gaya, José Luis Mendilibar berkata: “Mereka tidak terlalu khawatir untuk mencapai tujuan Anda sesering itu; dalam pengertian itu, mereka tidak seperti kita.” Masuknya Dybala menunjukkan hal itu Roma akan mengambil langkah maju sedikit lebih cepat, memanfaatkan dirinya sebaik mungkin selama dia bisa bertahan.

Gerak kaki yang luar biasa darinya telah menghasilkan peluang pertama yang sangat jelas setelah hanya sembilan menit, Leonardo Spinazzola memberikan pandangan yang jelas tentang tujuan hanya untuk melepaskan tembakannya. Dan lari yang lebih baik hampir memberi mereka kesempatan untuk detik 10 menit setelah gol.

Roma juga mengira mereka mungkin mendapat penalti ketika Nemanja Gudelj mengangkat kakinya tinggi-tinggi untuk melepaskan diri dari Tammy Abraham. Dalam permainan dengan sedikit fluiditas dan banyak pelanggaran, Sevilla sementara itu hanya melakukan sedikit sampai saat itu, meskipun tujuh menit tambahan di babak pertama karena serangkaian bentrokan kepala, membuat mereka akhirnya mulai mengancam. Dengan Bryan Gil dan berlari sekarang, tembakan kaki samping Rakitic membentur tiang, entah bagaimana menghindari punggung Patricio yang menyelam saat keluar lagi.

Jika Roma baru saja menghindari defleksi fatal saat itu, berbeda ketika umpan silang Jesus Navas mencari Youssef En-Nesyri dan Lucas Ocampos. Mancini mendahului mereka tapi hanya bisa membelokkan bola ke gawangnya sendiri.

Tim yang mencetak dua gol bunuh diri yang mencengangkan di Old Trafford memiliki satu gol lagi di sini, momentum tampaknya menjadi milik mereka sekarang: mereka baru bermain delapan menit tetapi sudah ada upaya Ocampos untuk melakukan tendangan salto dan peluang untuk Alex Telles, yang meledak.

lewati promosi buletin sebelumnya

José Mourinho memberi isyarat kepada timnya untuk tetap tenang setelah membuka skor
José Mourinho memberi isyarat kepada timnya untuk tetap tenang setelah membuka skor. Foto: Naomi Baker/Getty Images

Seiring berjalannya waktu, ketegangan mengambil alih. Perebutan yang luar biasa hampir membuat Roma kembali memimpin, Roger Ibañez, Mancini dan Abraham semuanya melakukan tendangan bebas yang dalam, pemain Inggris itu melakukan peregangan untuk mengarahkan tembakan ke gawang hanya untuk diselamatkan Bono. Dengan tubuh di mana-mana, napas tertahan di sekitar arena ini, bola kembali ke Ibanez yang melebar.

Mereka akan kembali terperangah hanya di ujung yang lain ketika Ocampos menggeliat bebas di area tersebut dan turun ditantang oleh Ibañez. Taylor menunjuk titik putih hanya untuk dipanggil ke layar VAR di mana, dengan Mourinho mengibaskan jari di belakangnya, dia menyaksikan tekel itu lagi. Tampaknya sebagian bola, sebagian tulang kering, itu bisa saja terjadi; itu milik Roma. Sesaat kemudian, teriakan keras untuk handball dari Fernando di area lawan tidak terjadi.

Tendangan bebas cerdik dari Lorenzo Pellegrini kemudian memberi Andrea Belotti kesempatan bagus, meluncur ke tendangan voli, namun dia memotong melebar.

Untuk Sevilla En-Nesyri menyundul dan tembakan Suso berhasil diselamatkan, sebelum tembakan Fernando melebar, mengirim orang-orang yang kelelahan namun masih tak terkalahkan ini, kembali ke pertempuran selama 30 menit lebih. Banyak dari mereka tidak punya apa-apa lagi, dan ketakutan sekarang bisa dirasakan, para pemain Roma turun dimana-mana.

Tetap tidak ada yang akan menghancurkan mereka sepenuhnya, tetap tidak ada yang akan hancur sepenuhnya. Dengan waktu menunjukkan pukul 130.40, menit terakhir, sundulan Chris Smalling membentur mistar tetapi ini adalah takdir mereka, mereka tahu. Dan ketika akhirnya itu berakhir, sejarah dibuat, itu dari titik dan bahkan itu membutuhkan sedikit waktu ekstra dan satu putaran terakhir ditambahkan ke kisah yang menakjubkan.