Miami yang kalah kelas tidak terlihat cocok untuk tim yang lebih baik dan pemain terbaik | Final NBA | KoranPrioritas.com

oleh -5 views

Mmungkin itu udara tipis. Mungkin karena kelelahan di pertandingan ke-21 mereka sejak akhir musim reguler. Atau hanya pembalikan yang tak terelakkan menuju normalitas untuk orang-orang berprestasi terbaik pasca-musim.

Apa pun itu, dengan cepat menjadi jelas bahwa ada orang yang mendengarkan pertandingan pertama final NBA pada hari Kamis dengan harapan untuk menyaksikan kisah gunung yang menggetarkan yang dibintangi oleh sekelompok pemberani dari orang-orang yang tidak diunggulkan seharusnya mematikan permainan dan mengalirkan The Sound of Music sebagai gantinya.

Penyebab paling mencolok dari margin kemenangan yang lebar adalah kegagalan Miami Heat untuk mengumpulkan poin yang cukup dari jarak jauh, terutama dari penampilan terbuka di awal permainan.

Berapa banyak percobaan tiga poin yang dilewatkan oleh Heat? Nah, hitung jumlah iklan mobil saat jeda siaran tadi malam dan gandakan. Itu kira-kira berapa. Begini: jika seri ini terdiri dari tujuh pertandingan, Anda dapat melupakan tentang AS yang memenuhi komitmen iklim Perjanjian Parisnya.

Tingkat konversi sepertiga Miami – 13 dari 39 upaya – berada di bawah rata-rata musim reguler mereka yang menyedihkan sebesar 34,4%, terburuk keempat di liga. Max Strus pergi 0 untuk 9. Namun sebelum pertandingan ini, tim Erik Spoelstra adalah penembak terbaik dari jarak jauh di babak playoff, menghasilkan 39%. Mereka tidak bisa menebus dari garis lemparan bebas di Ball Arena – luar biasa, mereka dibatasi hanya untuk dua percobaan, itu paling sedikit dalam sejarah playoff.

Itu Denver Nugget mendominasi dari awal hingga akhir di depan penggemar mereka dalam pertandingan final NBA pertama waralaba. Pada satu tahap Denver memimpin dengan 24 poin. Defisit dipotong menjadi hanya sembilan poin dalam tiga menit terakhir – selama beberapa detik. Sungguh mengasyikkan, seperti sepiring brokoli mungkin tampak mengasyikkan jika satu-satunya makanan lain di rumah Anda adalah sekantong kecambah brussel.

Selisih 11 poin dalam kemenangan Denver 104-93 bahkan terasa sedikit mengingat sejauh mana keunggulan mereka. Selalu bersaing, tidak terlalu kompetitif, para pengunjung berlarian dan berkeringat tetapi Nuggets dengan mulus menjaga jarak dengan kemudahan berminyak yang tampak hampir merendahkan.

Dengan 27 poin, 14 assist dan 10 rebound, Nikola Jokic mencetak triple-double dalam debut finalnya. Di manakah saingan yang diduga dari petenis Serbia itu untuk MVP seri? Jimmy Butler hampir tidak relevan.

Nuggets memimpin sebanyak 24 poin dalam kemenangan tegas mereka di Game 1 atas Heat pada Kamis malam. Foto: Matthew Stockman/Getty Images

33 tahun, yang menjual kopi yang sangat mahal dalam gelembung penguncian 2020 dan sekarang dilaporkan merek dagang rencana untuk rangkaian minuman, memasuki venue dengan mengenakan a Kaos yang tertulis di bagian depan “Take Us There”. Dia tidak melakukannya. Butler memang memimpin Heat dengan tujuh assist, tetapi hanya menyumbang 13 poin, penghitungan terendahnya di postseason ini. Ini bukan Playoff Jimmy yang sangat berperan dalam Heat bergabung dengan New York Knicks 1998-99 sebagai satu-satunya unggulan kedelapan lainnya yang mencapai final.

Ini adalah Passerby Jimmy, kinerja pasif (menurut standarnya yang garang) yang mendorong pemeriksaan realitas daripada penangguhan ketidakpercayaan yang berkelanjutan yang diundang oleh penggulingan Milwaukee Bucks, Knicks, dan Boston Celtics yang tidak mungkin oleh Miami untuk mencapai barang pameran ini. Tidak lagi, pada bukti hari Kamis, Miami mengendur sementara lawan mereka semakin ketat.

Lagi pula, unggulan keenam Houston Rockets 1994-95 adalah satu-satunya tim unggulan di bawah keempat yang pernah memenangkan kejuaraan. Lagi pula, sementara Heat mengalahkan Boston di Game 7 final Wilayah Timur baru-baru ini pada hari Senin, Denver yang santai dan istirahat belum pernah bermain sejak 22 Mei. Dan sebelum Kamis, Miami hanya memenangkan satu dari 10 pertemuan sebelumnya antar tim.

“Kami melakukan banyak tembakan lompat, saya sendiri mungkin memimpin kelompok itu, alih-alih menekan tepi, melakukan lay-up, mencapai garis lemparan bebas,” Butler kepada wartawan.

Dengan Butler tanpa kafein, Bam Adebayo tampil mengesankan saat menyerang, mencetak gol terbanyak untuk Heat dengan 26 poin. Namun, dia kurang berhasil dalam tugas utamanya (dan hampir tidak mungkin), membuat Jokić diam.

Tidak menyenangkan bagi Miami, Jokić hanya melakukan tiga tembakan di babak pertama namun memberikan 10 assist saat Denver memimpin 17 poin. “Saya tidak perlu menembak, dan saya tahu saya tidak perlu mencetak gol untuk memengaruhi permainan,” katanya kemudian di ABC. Dia secara mengagumkan dibantu oleh malam 26 poin dari Jamal Murray.

Pemain MVP dua kali di liga berusia 28 tahun ini menggabungkan yang bedah dan yang luhur tidak seperti orang lain. “Nikola tidak pernah memaksanya,” kata pelatih Nuggets, Michael Malone, kepada wartawan. “Dia hanya akan memisahkanmu.”

Sisi positifnya bagi Miami, setidaknya mereka mengukir beberapa peluang untuk dilewatkan. Penembakan yang lebih klinis, dipadukan dengan intensitas mereka yang selalu ada, akan membuat tugas lebih sulit bagi Denver di pertandingan mendatang. “Aku suka penampilan yang orang-orang itu dapatkan,” kata Spoelstra, menyebut para pemainnya “dapat disulut. … Saya suka ketika mereka melihat pasangan, dua atau tiga jatuh; yang bisa berubah menjadi lima atau enam.”

Juga, bagian belakang T-shirt pra-pertandingan Butler bertuliskan “Empat Lagi [wins]”. Itu masih terjadi, jadi dia bisa menggunakannya kembali untuk Game 2 di hari Minggu.

Sebaliknya, pertemuan kedua juga di Denver, di mana Nuggets kini unggul 9-0 di postseason tahun ini. Jika kata-kata di atas Butler masih berlaku setelah pertandingan itu, sulit untuk melihat bagaimana Miami, dengan semua pengalaman dan ketahanan mereka, pada akhirnya dapat menang melawan tim yang lebih baik dengan pemain terbaik.