‘Mentalitas cinta-benci’ menyebabkan perubahan manajer Liga Premier, kata Lampard | Chelsea | KoranPrioritas.com

oleh -7 views

Frank Lampard percaya bahwa mentalitas cinta-benci, yang dipicu oleh media sosial dan mirip dengan politik, berada di balik sifat angin puyuh dari perubahan manajerial di Liga Premier dan bahwa situasinya akan mereda hanya jika harapan dari mereka yang berada di ruang istirahat menjadi lebih “masuk akal”. .

Dua belas manajer permanen di papan atas telah dipecat musim ini, dimulai dengan Scott Parker oleh Bournemouth pada bulan Agustus hingga Graham Potter oleh Chelsea bulan ini. Pada hari Senin datang pemecatan manajer sementara ketika Cristian Stellini meninggalkan Tottenham setelah hanya empat pertandingan.

Lampard menjalani pekerjaan keduanya dalam tiga bulan setelah kembali ke Stamford Bridge untuk sementara setelah pemecatannya pada Januari oleh Everton. Dia adalah orang keempat yang memimpin tim selama musim ini dan tampaknya akan digantikan di musim panas oleh Mauricio Pochettino, mantan manajer Spurs. Secara keseluruhan, ini adalah keadaan yang membingungkan.

“Lanskap telah berubah,” kata Lampard, yang mengungkapkan Reece James dan Mason Mount kemungkinan besar akan melewatkan tujuh pertandingan terakhir Chelsea karena cedera. “Kami mungkin kehilangan arah dan ekspektasi. Beberapa di antaranya telah dilacak dengan cepat oleh media sosial.

“Ini seperti politik: Anda membenci sesuatu atau menyukainya, Anda tidak boleh berada di antaranya, dan itu masuk ke dalam sepak bola. Anda memenangkan permainan dan kami mencintaimu, tapi [you lose games] dan kami membencimu, dan tiba-tiba ada tekanan.

“Begitulah adanya tetapi tentu saja pada titik sekarang di mana itu lebih sering dan itu tergantung pada keinginan umum dan kebutuhan akan hasil. Ini adalah kasus memastikan kita mendapatkan keseimbangan yang tepat dari harapan yang masuk akal [for managers] dan apa yang tidak.”

Mason Mount membutuhkan operasi dan mungkin telah memainkan pertandingan terakhirnya untuk Chelsea. Foto: Tom Jenkins/The Guardian

Tidak ada harapan besar pada Lampard setelah empat kekalahan beruntun sejak dia menggantikan Potter (melalui Bruno Saltor) yang termasuk tersingkir dari Liga Champions di babak perempat final. Namun demikian, dia bertekad untuk mendapatkan poin sebanyak mungkin antara sekarang dan 28 Mei, mulai hari Rabu dengan derby London barat melawan Brentford.

Dia harus melakukannya, bagaimanapun, tanpa dua talenta tumbuh kembangnya yang paling cemerlang. James mengalami cedera hamstring dalam kekalahan 2-0 melawan Real Madrid pekan lalu dan Mount akan menjalani operasi pada masalah panggul yang sudah berlangsung lama. “Ini mungkin pemulihan empat minggu,” kata Lampard tentang Mount.

Ada kemungkinan Mount telah memainkan pertandingan terakhirnya untuk Chelsea mengingat dia masih dalam kebuntuan mengenai kontrak baru. Kesepakatan gelandang berusia 24 tahun itu akan berakhir pada akhir musim depan dan tampaknya semakin besar kemungkinan dia akan pergi di musim panas, dengan Bayern Munich, Liverpool dan Manchester United di antara mereka yang tertarik.

Lampard menegaskan dia tidak tahu apakah Mount akan bertahan – “Ini adalah percakapan antara Mason dan klub” – tetapi dia yakin pemain yang dia beri debut Chelsea selama periode pertamanya sebagai manajer dan yang telah membuat lebih dari 100 penampilan untuk tim, membantu mereka memenangkan Liga Champions, Piala Super dan Piala Dunia Klub, akan menjadi aset bagi siapa pun yang diwakilinya musim depan.

“Orang-orang melupakan konsistensi yang ditunjukkan Mason sejak dia berhasil lolos,” kata Lampard, yang juga melatih Mount di Derby. “Ada penurunan performa [this season] – itu bisa dimengerti, setiap pemain memilikinya di tahun-tahun berkembang mereka – tetapi tidak ada keraguan bagi saya bahwa Mason adalah pemain kelas atas dalam apa yang dia bawa dengan dan tanpa kepemilikan.

Cederanya Mount dan James juga akan menjadi pukulan bagi Gareth Southgate jika mereka absen dari kualifikasi Euro 2024 Inggris melawan Malta dan Makedonia Utara pada pertengahan Juni.