‘Menawar keberadaan kita’: mengapa pertempuran memperebutkan AI diperjuangkan di Hollywood | Kecerdasan buatan (AI) | KoranPrioritas.com

oleh -11 views

To memulai kariernya di Hollywood, Chivonne Michelle belajar akting di Universitas New York. Tapi apa yang membantunya masuk ke industri dan memberinya pelatihan kunci yang dia butuhkan adalah bekerja sebagai aktor latar belakang.

Saat ini, munculnya teknologi kecerdasan buatan (AI) mengancam untuk menempatkan pekerjaan Hollywood “tingkat awal dan kelas pekerja” itu dalam risiko, kata Michelle dan aktor mencolok lainnya.

AI mengancam pekerjaan lintas banyak sektor, dari dokter dan pengacara hingga ilmuwan data dan jurnalis. Tetapi para aktor dan penulis Hollywood, yang saat ini bersatu dalam “serangan ganda” pertama mereka dalam lebih dari 60 tahun, melawan balik dengan cara yang belum pernah terjadi sebelumnya, bersumpah untuk melindungi setiap pekerja di industri mereka, dari figuran hingga bintang, agar tidak digantikan oleh teknologi baru. Pemogokan ganda oleh Screen Actors Guild-American Federation of Television and Radio Artists (Sag-Aftra) dan Writers Guild of America (WGA) telah memaksa studio besar untuk menghentikan produksi, mengakibatkan kebuntuan yang diperkirakan akan berlarut-larut selama berbulan-bulan.

Di garis piket di luar Netflix minggu ini, satu demi satu anggota Sag-Aftra menggambarkan “semangat” tentang potensi ancaman AI terhadap pekerjaan mereka.

Jika aktor tidak memenangkan perlindungan serius agar tidak digantikan oleh AI, “itu mengakhiri profesinya,” kata Zeke Alton, anggota komite negosiasi Sag-Aftra. “Mereka memaksa kita untuk bernegosiasi dan menawar demi keberadaan kita.”

Aktor juga sangat menyadari bahwa pertempuran antara pekerja dan bos atas AI dan teknologi baru lainnya tidak berakhir di tangan mereka, tambahnya. “Ketika anggota kami yang sangat dikenal berbicara, seluruh dunia cenderung mendengarkan, dan kami sadar akan hal itu. UPS bermasalah, Starbucks bermasalah, guru bermasalah, perawat bermasalah. Kami memiliki suara yang sangat keras di Sag-Aftra, dan kami berbicara untuk semua orang.”

Kenapa disini? Kenapa sekarang?

Seharusnya tidak mengherankan jika garis pertempuran tentang tenaga kerja dan AI sedang ditarik di Hollywood, katanya Jennifer Coates, partner di firma hukum Dorsey & Whitney yang berspesialisasi dalam kasus terkait teknologi.

“Hal ini telah menjadi puncak dalam industri hiburan karena berkaitan dengan sesuatu yang sangat manusiawi, yaitu kreativitas,” kata Coates. “Apakah benar-benar ada versi buatan AI dari Marlon Brando di The Godfather? Bisakah Anda membuatnya dengan komputer, atau apakah Anda perlu memahami sesuatu tentang manusia, tentang ekspresi manusia?”

Artis Hollywood mungkin juga mendapat manfaat dari lebih banyak empati publik daripada yang diterima oleh pekerja yang terganggu sebelumnya. Gangguan teknologi AI baru telah “meningkatkan ekonomi dan rantai makanan tenaga kerja”, kata Coates, dari buruh dan orang yang bekerja di pabrik manufaktur, ke profesi hukum, “menjadi mengajar, sekarang bertindak, menjadi penulis”.

“Orang tidak menganggap pekerjaan orang yang bekerja di lini pabrik, pekerjaan yang digantikan oleh robot, sebagai pekerjaan yang kreatif,” kata Coates. “Saya pikir orang-orang di telepon mungkin berpendapat berbeda. Tapi tidak ada argumen bahwa apa yang dilakukan seorang aktor itu kreatif.”

Kekhawatiran para aktor seputar AI berlipat ganda. Selebriti semakin menjadi target teknologi deepfake, yang dapat menggunakan suara dan kemiripan mereka untuk segala hal iklanhingga sangat bisa dipercaya lagu-lagu palsuke pornografi.

Titik nyala utama dari minggu pertama pemogokan para aktor adalah komentar dari Duncan Crabtree-Ireland, kepala negosiator Sag-Aftra, yang mengatakan bahwa studio telah “mengusulkan agar pemain latar kami dapat dipindai, dibayar untuk gaji satu hari, dan perusahaan mereka harus memiliki pemindaian itu, gambar mereka, rupa mereka, dan dapat menggunakannya untuk selamanya, pada proyek apa pun yang mereka inginkan, tanpa persetujuan dan tanpa kompensasi”.

Aktor dan penulis berbaris di luar Netflix pada 20 Juli 2023. Foto: Clutch Pockets Wambli/Shutterstock

Itu gambaran Aliansi Produser Film dan Televisi (AMPTP). diperdebatkan, menyebutnya sebagai “salah karakterisasi”. “Serikat telah memutarbalikkan fakta dalam upaya menggalang dukungan untuk penghentian pekerjaannya,” kata produser.

AMPTP mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa proposal AI saat ini akan memerlukan “persetujuan khusus sebelumnya” untuk membuat dan menggunakan replika digital dari pemain, termasuk aktor latar belakang, dan bahwa kontrak akan melarang penggunaan replika nanti kecuali pemain menyetujui penggunaan baru dan dibayar untuk itu, dan bahwa mereka juga akan melarang “perubahan digital” dari pertunjukan di luar “praktik pengeditan/pasca produksi tradisional”.

Seorang juru bicara Sag-Aftra tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Aktor di garis piket mengatakan apa yang dijelaskan Crabtree-Ireland keterlaluan, dan bahwa mengganti figuran manusia dengan pindaian digital juga dapat menyebabkan pemotongan pekerjaan on-set lainnya, seperti penata rias dan penata kostum.

Mereka juga khawatir tentang persetujuan – khawatir bahwa sutradara dan produser dapat melakukan hal-hal pada replika digital pemain, seperti membuat mereka telanjang di layar, atau membuat mereka memainkan peran rasis atau ofensif, yang saat ini dapat ditolak oleh aktor manusia – seperti Black Mirror episode Joan Is Awful menjadi kenyataan.

Justine Bateman, seorang aktor, penulis, dan sutradara yang telah menjadi kritikus AI terkemuka, menulis di media sosial bahwa AMPTP tidak hanya ingin memiliki kesamaan aktor latar belakang “selamanya”, tetapi bahwa studio juga “ingin memasukkan 100 tahun penampilan akting (dengan biaya nominal)” ke dalam model AI “sehingga semua pekerjaan kami dapat dibuat jujur ​​​​menjadi karakter AI ‘baru’”.

Beberapa aktor di antrean piket di luar Netflix pada hari Selasa mengatakan mereka belum menghadapi keputusan apakah akan dipindai secara digital atau tidak saat mengerjakan sebuah film, tetapi mengatakan mereka mengkhawatirkannya.

Ja’Quan Cole, yang bekerja sebagai aktor latar sebelum mendapatkan peran yang lebih besar dalam Winning Time, Wu-Tang: An American Saga dan Snowfall, mengatakan dia khawatir AI akan menjadi begitu umum dalam musik dan film sehingga dalam 10 tahun orang yang lebih muda tidak lagi dapat membedakan antara suara buatan dan suara manusia.

Saat ini, cenderung menjadi aktor utama di set film, dan aktor latar belakang produksi, yang kemungkinan besar akan dimintai pindaian digital di set film, kata Alton, yang merupakan bagian dari negosiasi kontrak serikat pekerja yang memicu pemogokan para aktor.

lewati promosi buletin sebelumnya

Aktor latar belakang telah menjadi fokus perhatian AI karena mereka adalah target yang jelas dari tindakan pemotongan biaya, kata Chris Gomes Muffat, pakar AI dan pendiri alat pembuat konten bertenaga AI, Promptify.

“Dalam sebuah film, Anda memiliki banyak orang di sekitar protagonis yang tidak melakukan apapun selain menjadi bagian dari adegan tersebut, tanpa dialog. AI dapat dengan mudah mengganti dan mengisi orang di latar belakang secara artifisial. Lebih murah melakukan itu daripada mengelola dan membayar 100 orang,” kata Gomes Muffat.

Sudah, di lokasi syuting, “aktor latar belakang dijalankan melalui truk pemindai dan diberi tahu saat ini, ‘Kamu hanya akan melakukan ini,’” kata Alton. “Penampil utama kami diberi tahu, ‘Jika Anda mati, kami perlu memindai Anda dan memiliki model Anda, ala Paul Walker di The Fast and the Furious.’”

Dalam kedua kasus tersebut, permintaan ini terjadi di luar bidang kontrak standar Sag-Aftra – menempatkan para pelaku dalam posisi negosiasi yang tidak seimbang yang dirancang untuk dicegah oleh serikat pekerja, kata Alton.

Alton sendiri mengatakan dia menolak untuk dipindai sekitar tahun 2018, ketika dia menjadi aktor latar di lokasi syuting Wonder Woman 1984 di Virginia, bersama dengan sekitar 350 pemain latar lainnya. “Baunya tidak cocok untukku,” katanya.

Apakah ancaman AI overhyped?

Beberapa analis mengatakan bahwa retorika serikat pekerja seputar AI terlalu berlebihan.

“AI sangat baru, orang-orang hanya membuang istilah sementara sebagian besar dari mereka tidak sepenuhnya memahami apa yang bisa dan tidak bisa dilakukan AI pada saat ini. Jadi para aktor melemparkannya sebagai perhatian lain, ketika menurut penilaian saya, itu hanya pengalih perhatian, ”kata Steve Schiffman, seorang profesor tambahan di Sekolah Bisnis McDonough Universitas Georgetown.

Schiffman mengatakan dia menyalahkan manajemen studio karena telah “melakukan pekerjaan yang sangat buruk” dalam menjelaskan krisis pendapatan industri selama dekade terakhir, karena film dan TV semakin beralih ke layanan streaming online, dan telah “melakukan pekerjaan yang lebih buruk dalam menjelaskan AI”, membuat pekerja “takut” dan emosi “sangat tinggi”.

Karena teknologi dalam industri film telah berkembang begitu cepat dalam beberapa dekade terakhir, Paul Barrett, wakil direktur NYU Stern Center for Business and Human Rights, mengatakan, “orang-orang mengekstrapolasi dari pengalaman yang telah mereka alami ke masa depan di mana jumlah partisipasi manusia dalam seni akan berkurang dan partisipasi mesin akan dimaksimalkan.”

Aktivis lain mengatakan bahwa teknologi AI sedang dilebih-lebihkan dan disalahpahami – tetapi berpendapat bahwa eksekutif studio dan investor Wall Street yang gagal memahami apa yang bisa dan tidak bisa dilakukan oleh teknologi baru.

Kehebohan media atas AI tahun ini adalah hasil dari pemasaran industri teknologi, kata Adam Conover, seorang komedian dan anggota komite negosiasi serikat penulis. Berbagai macam teknologi, banyak di antaranya sebenarnya bukan “kecerdasan buatan” atau bahkan yang baru, sekarang dipasarkan di bawah label “AI” yang seksi dan ramah investor, katanya.

Setelah gagal dalam beberapa tahun terakhir untuk menciptakan “inovasi baru yang mengganggu” yang diminta oleh investornya, industri teknologi telah mulai “mengusulkan teknologi baru yang mereka klaim akan mengubah segalanya, dan seringkali bahkan tidak koheren”, kata Conover.

Sementara beberapa skenario AI yang ditakuti para aktor mungkin belum terjadi, Alton, anggota komite negosiasi Sag-Aftra, mengatakan bahwa teknologi tersebut tampaknya bergerak cukup cepat sehingga dia percaya bahwa dalam ketentuan kontrak para aktor berikutnya, yang berlangsung selama tiga tahun, “semua hal ini akan menjadi mungkin”.

Kontrak serikat melindungi bintang dan pemain bit

Salah satu alasan serikat pekerja diposisikan secara unik dalam perselisihan perburuhan atas AI adalah bahwa selebritas A-list terikat oleh perlindungan kontrak serikat yang sama dengan pekerja ekstra yang bekerja dengan upah harian, kata Barrett, sebuah konfigurasi yang memperkuat solidaritas antara pekerja dengan lebih banyak dan lebih sedikit kekuasaan.

“Tidak banyak industri yang memiliki pengalaman memiliki seluruh kerangka ekonomi yang berlaku untuk semua orang, mulai dari bintang dengan bayaran terbaik hingga artis pemula, dinegosiasikan sekaligus,” katanya.

Pekerjaan tambahan mungkin tampak tidak begitu penting bagi eksekutif studio, atau bahkan bagi penonton, tetapi posisi tingkat rendah ini memiliki peran penting dalam profesinya, sebagai tempat di mana para aktor dapat memperoleh pengalaman pertama mereka bekerja di lokasi syuting, berjejaring satu sama lain, dan bahkan ditemukan.

Di luar Netflix pada hari Selasa, Elizabeth Oliver melihat nyanyian parau pro-serikat di garis piket sebagai tanda seberapa besar keinginan para aktor untuk mendukung hak setiap orang dalam profesi mereka. “Saya berharap orang-orang yang mencari nafkah sebagai aktor latar dan aktor sehari-hari merasa didukung,” katanya.