Marko Dmitrovic dari Sevilla: ‘Saya berhasil tetap tenang dan mengalahkannya’ | Sevilla | KoranPrioritas.com

oleh -43 views

HAIsuatu pagi di awal Maret, seikat bunga dikirimkan ke stadion Ramón Sánchez Pizjuán di Sevilla. Ditujukan kepada penjaga gawang Marko Dmitrovic, mereka datang dari pendukung di PSV Eindhoven, sebuah kartu di antara anyelir merah dan putih yang mendoakannya dengan baik dan meminta maaf atas nama penggemar. “Dear Mister Dmitrovic,” itu dimulai, sebelum ditutup dengan harapan terbaik untuk sisa kompetisi, yang membawanya ke Old Trafford pada Kamis malam. “Sentuhan yang bagus,” katanya; kali ini juga akan berbeda, dia yakin.

Beda kata, yang pertama digunakan Dmitrovic. Diminta untuk mendefinisikan kampanye ini, itu berhasil. “Benar-benar gila,” katanya. Sevilla, yang sempat menjadi pesaing musim lalu dan lolos ke Liga Champions untuk tahun ketiga berturut-turut, kini menemukan diri mereka sendiri melawan degradasi, memiliki manajer sebanyak kemenangan tandang, dan dibuang ke Liga Europa. Yang setidaknya milik mereka kompetisi dan di mana, dua putaran berturut-turut, mereka selamat dari comeback dan kiper selamat dari serangan fans.

Melawan Fenerbache, rudal dilemparkan, sebuah koin mengenai dia – “dia keras kepala”, kata rekan setimnya Nemanja Gudelj – saat berada di Belanda seorang pendukung melompat ke lapangan dan menyerangnya. “Dia datang dari belakang, saya tidak melihatnya,” kenang Dmitrovic. “Itu mengejutkan Anda, Anda tidak tahu apa yang terjadi. Siapa yang mendorongmu? Mengapa?” Jawabannya, menggunakan kata-katanya sendiri, adalah orang gila. Paling tidak karena semua pemain, hooligan ini pergi dan memilih pria yang tingginya 6 kaki 3 inci. Pria yang, seperti yang segera dijelaskan oleh percakapan ini, istilah tanpa basa-basi dapat ditemukan.

Dmitrovic tersenyum, yang dia bisa sekarang. “Mereka melakukan tes dan dia memiliki banyak alkohol dalam darahnya; dia mabuk berat, ”katanya. “Mungkin dia tidak memiliki kekuatan untuk melangkah lebih jauh ke lapangan dan saya yang paling dekat. Saya berhasil tetap tenang dan membawanya keluar sampai keamanan datang. Itu tidak baik tapi saya baik-baik saja.

“PSV melarangnya selama 40 tahun, jadi mereka sadar akan kesalahan yang dibuat, dan bunganya bagus. Ini adalah klub yang hebat, bersejarah, dengan suporter yang bersemangat, dan satu orang tidak dapat menodai seluruh basis penggemar. Jika kipas menyala, ada kegagalan organisasi. Ini seharusnya tidak terjadi. Ini berakhir dengan baik, tetapi di Turki [at Sivasspor]seorang pemain Fiorentina [Alessandro Bianco] dipukul dan terluka dengan benar. Dia bisa saja membawa senjata, menyerang seseorang dengan benar, melukai mereka. Saya ingat Monica Seles. Mudah-mudahan ini akan memastikan hal itu tidak terjadi lagi.”

Di Manchester Dmitrovic yakin itu tidak akan terjadi. “Orang-orang sangat bersemangat di sana, tetapi saya tidak mengingat kejadian apa pun di Inggris,” katanya. “Saya yakin atmosfernya akan luar biasa, tidak akan ada yang terjadi kecuali beberapa peluit. Saya sudah lama menjadi pengagum, penggemar sepak bola Inggris. Saya mengikutinya. Saya menghabiskan beberapa bulan di Charlton. Itu salah satu liga terbaik. Dan apa lagi yang bisa saya katakan tentang Old Trafford? Setiap pemain akan menyukai kesempatan untuk bermain di sana.”

Dmitrovic mendarat di London pada Januari 2015, dalam usia 22 tahun; pada bulan Juli dia pergi lagi, nyaris tidak melihat kota. Dia hanya bermain lima kali. Dia berbicara dengan fasih tentang perubahan dalam semalam, melangkah dari liga Hongaria ke “divisi kedua terbaik di dunia”, langsung terjun ke pertempuran degradasi. Dia mengatakan dia tidak bisa menyebutnya “pengalaman yang indah,” masih kurang sukses tapi itu, dia bersikeras, sebuah “pelajaran”. Dan dia menyimpulkan: “Saya yakin jika saya harus pergi ke Inggris lagi, itu akan berbeda.”

Marko Dmitrovic menangani pertemuan yang hidup dengan seorang penggemar dalam pertandingan Liga Europa Sevilla melawan PSV. Foto: Hollandse Hoogte/Shutterstock

Kedengarannya seperti pria yang tidak keberatan jika dia melakukannya. Berikut ini juga: sebenarnya, itu berubah menjadi semacam manifesto, ratapan untuk sesuatu yang hilang di sini dan lebih baik dipertahankan di Liga Premier.

“Jika ada kesempatan yang bagus untuk saya, untuk Sevilla, untuk semua orang, maka pasti, ya,” kata Dmitrovic. “Tapi saya tidak berpikir: ‘semoga dalam satu atau dua tahun …’ Jika suatu hari nanti semuanya jatuh pada tempatnya, mengapa tidak? Saya sangat suka sepak bola Inggris: betapa dinamisnya, bagaimana wasit membiarkan Anda bermain. Saya suka sepak bola yang kuat. Ini adalah olahraga tantangan, bentrokan, kontak, tetapi di sini pelanggaran diberikan untuk sentuhan sekecil apa pun. Ada ketukan: bangun, lanjutkan. Jika seseorang benar-benar terluka: busuk, kartu. Itu mengganggu saya bahwa dengan sentuhan terkecil orang menjerit, berpura-pura, menyelam. Itu bukan sepak bola.”

Ada senyum. “Mungkin saya agak kuno,” kata Dmitrovic. “Sekarang hal terkecil dan mereka pergi ke VAR, menonton dalam gerakan lambat. Wasit harus lebih bertanggung jawab. VAR seharusnya membantu, bukan memutuskan. Ini sepak bola, akan ada kontak. Tapi, kemudian, pesepakbola itu curang: kontak apa pun dan kami mengeluh. Di Inggris, lebih sedikit ‘pelanggaran’ yang diberikan. Anda bisa belajar dari mereka.”

Jika ada orang yang Anda bayangkan setuju dengan setiap kata di sini, itu adalah José Luis Mendilibar, yang melatih Dmitrovic di Eibar dan telah mengambil alih di Sevilla dalam sebuah misi untuk menyederhanakan segalanya. Dalam sebuah misi, di atas segalanya, untuk bertahan hidup. “Jika saya sedikit sekolah tua, dia 100% sekolah tua,” kata orang Serbia itu sambil tersenyum. “Selama bertahun-tahun saya memberi tahu teman-teman bahwa dia adalah pelatih terbaik yang pernah saya miliki. Dia 10/10, orang yang hebat. Kami memiliki hubungan khusus. Setelah Eibar, kami terus berbicara, lebih banyak tentang kehidupan daripada sepak bola.”

Sebelumnya cadangan di liga dan starter di Eropa dan piala, di antara keputusan pertama Mendilibar adalah menempatkan Dmitrovic di tim domestik, yang mungkin mendorong peralihan ke arah lain di Manchester. Dia dan Yassine Bono terlalu bagus untuk duduk di bangku cadangan dan itu tidak selalu mudah, kata Dmitrovic. Namun ketika dia berbicara tentang tim terlebih dahulu dan persahabatan dengan orang Maroko, sepertinya dia tidak memutar garis. Tidak ada yang dia katakan. “Hanya satu yang bermain dan kami bersaing tetapi jika saya berharap dia sakit, saya juga tidak akan maju,” alasannya. “Bono berada pada level yang luar biasa. Saya berkata pada diri sendiri: tarik lengan baju Anda, bekerja, cobalah untuk menjadi sebaik mungkin. Itu lebih baik daripada menginginkan levelnya turun untuk bermain.

Marko Dmitrovic beraksi untuk Sevilla melawan Fenerbahce.
Marko Dmitrovic mengatakan favoritisme tidak termasuk dalam pilihannya oleh José Luis Mendilibar di Sevilla. Foto: Julio Munoz/EPA

“Mendilibar sangat penting bagi saya dan orang mengira dia mencintai saya, tetapi saya bermain karena saya memberikan apa yang dia inginkan, bukan karena dia suka saya botak atau karena saya pria yang baik. Anda bisa menjadi putranya: jika Anda tidak melakukan apa yang dia inginkan, Anda tidak boleh bermain.”

lewati promosi buletin sebelumnya

Jika misi Mendilibar, perubahan yang dicari Sevilla, dapat diabadikan dalam sebuah gambar, mungkin itu adalah momen yang dikirim pelatih sebelumnya Jorge Sampaoli pada selembar instruksi rumit. Marcos Acuña berjalan mendekat, menarik kertas itu dari tangan Óliver Torres, mengencangkannya menjadi bola dan membuangnya. Terkadang manajer dapat melakukan intervensi juga banyak?

“Aku memberitahumu sesuatu,” jawab Dmitrovic, “Mendilibar juga selalu ada dalam permainan. Anda mungkin tidak mendengarnya di televisi tetapi, Fiuh, dia bisa membuat kita gila. Ada saat-saat aku ingin memberitahunya untuk … yah, lebih baik aku tidak mengatakannya. Saya ingin Anda menonton pertandingan di dekatnya. Anda akan banyak tertawa, sangat menikmatinya. Saat dia marah, dia banyak berteriak.

“Gaya Sampaoli bagus tapi kami tidak cukup berhasil melakukan sesuatu dengan caranya. Di pertandingan terakhir orang-orang sedikit tersesat. Jika Anda bermain dengan cara yang berisiko, Anda tahu apa yang diberikannya kepada Anda, tetapi Anda juga harus tahu apa yang bisa diambil dari Anda. ”

Sebaliknya, Sevilla harus berjuang untuk bertahan hidup setelah 20 musim yang tak terputus dan sangat sukses Pertama – dan secara bersamaan bersaing untuk yang ketujuh Liga Eropa. Beberapa tim akan meninggalkan Eropa, memprioritaskan liga, tetapi bukan klub yang identitasnya terikat dalam kompetisi ini. “Tidak ada pilihan,” tegas Dmitrovic. “Satu-satunya pilihan adalah memenangkan setiap pertandingan. Liga tidak dapat berdampak banyak – sedikit, mungkin – pada apa yang terjadi di Eropa, di mana tujuan kami adalah untuk melewati putaran. Kami telah melalui dua, sekarang Manchester.”

Marko Dmitrovic dari Sevilla
Marko Dmitrovic mengatakan David de Gea telah menjadi pemain terbaik Manchester United selama 10 tahun terakhir. Foto: Europa Press Sports/Europa Press/Getty Images

Menghadapinya adalah David de Gea, yang menurut Dmitrovic “menandai dekade terakhir”, yang “melakukan segalanya dengan sederhana”, melakukan penyelamatan “tanpa berkeringat”, begitu sering menjadi “penyelamat” United. “Lebih dari 10 tahun dia menjadi pemain terbaik United,” katanya. “Jika penjaga gawang adalah yang terbaik, ada sesuatu yang salah, tetapi dia adalah pemain kelas dunia. Saya mencoba belajar dari apa yang dia miliki yang tidak saya miliki, dan akan menyenangkan untuk bersaing dengan salah satu yang terbaik.”

Ada satu hal yang tidak dimiliki De Gea yang dimiliki Dmitrovic. Pemain asal Serbia itu mungkin tidak terlalu menyukai statistik, tetapi inilah salah satu yang membuatnya tersenyum: pada 2020-21, dia mengeksekusi penalti melewati Jan Oblak untuk menjadi salah satu dari hanya tujuh kiper yang pernah mencetak gol di La Liga, hingga musim yang sama dia bergabung dengan Bono menjadi delapan. “Saya tetap di belakang mengambil tendangan bebas dan penalti. Eibar telah melewatkan tiga atau empat penalti berturut-turut dan Mendilibar berkata: ‘sialan, Anda harus mengambilnya,’” katanya. “Dia memberi tahu saya dua pertandingan sebelumnya. Tidak ada yang tahu. saya mencetak gol. Sayangnya, saya melewatkan yang berikutnya, menerimanya dengan sangat buruk. Itulah hidup. Dan aku punya tujuan sekarang.”

Jadi apakah akan terjadi adu penalti melawan United? “Jika saya harus mengambil satu, saya akan siap,” kata Dmitrovic sambil menyeringai. Temannya Bono mungkin juga begitu. Either way, itu akan cocok musim ini entah bagaimana. Ada kata itu lagi. “Sudah berbeda,” tutupnya. “Kami memiliki tiga pelatih dan hal-hal yang tidak pernah menyenangkan untuk dibicarakan – insiden dalam dua pertandingan tandang terakhir – tetapi kami masih berada di Liga Europa, melawan klub besar, pergi ke teater impian, dan itu ada di tangan kita sekarang. Ini adalah musim yang tidak biasa. Mari kita lihat apakah kita bisa mengakhirinya dengan baik.”