Margin halus menentukan hasil keputusan Ben Stokes dalam kekalahan Inggris | Abu 2023 | KoranPrioritas.com

oleh -4 views

HAITentu saja semuanya bermuara pada deklarasi bukan? Seperti yang dikatakan pria di telepon radio itu. Keputusan berani / mati otak Ben Stokes (catatan untuk subeditor: Saya sedang dalam tenggat waktu, jadi harap hapus seperlunya) untuk memanggil batsmennya di awal babak pertama ternyata menjadi kapten yang benar-benar terinspirasi / konyol. Joe Root berada di 118 pada saat itu, dan Ollie Robinson memiliki 17, keduanya berderak dan akal sehat mendikte mereka harus dibiarkan melanjutkannya. Tapi Stokes berpikir berbeda.

Nah, beberapa lari ekstra yang akan dilakukan Inggris / waktu berharga yang diselamatkan Stokes benar-benar diceritakan di akhir hari kelima.

Begitu pula panggilan yang dilakukan para penyeleksi sebelum pertandingan. Semua orang tahu bagaimana mereka akan bermain. Keputusan untuk membawa Jonny Bairstow sebagai penjaga gawang terbayar ketika dia melakukan serangan balik 78 di babak pertama / terbukti mahal ketika dia melewatkan pukulan dan tiga tangkapan; dan untuk memilih Moeen Ali, yang tidak memainkan permainan kelas satu dalam dua tahun, itu ternyata merupakan pemikiran yang cerdas / putus asa ketika Moeen mengambil tiga gawang penting / kebobolan hampir 200 run dalam 47 overs-nya.

Dan taktik dalam satu jam terakhir itu? Keputusan untuk menunggu mengambil bola baru, mengatur kembali lapangan, untuk mencegah Jimmy Anderson menyerang. Nah, Anda baru tahu, bukan?

Yang benar adalah benar dan salah dari setiap keputusan ini yang didasarkan pada satu hal yang menurut Stokes tidak terlalu penting sama sekali: hasilnya. Dan sejak Australia menang dengan dua gawang, Anda tidak perlu saya memberi tahu Anda bagaimana penampilan mereka sekarang. Akan ada banyak orang lain yang melakukannya untuk Anda, di radio, dan TV, di koran, di bagian komentar, dan di pub.

Marginnya tipis di Tes kriket. Jika Stokes sendiri hanya menahan lompatan satu tangan dari Nathan Lyon, Australia akan turun ke pukulan terakhir mereka dengan 30 run tersisa untuk mendapatkannya. Dan dia hampir melakukannya.

Tapi dia menumpahkannya saat dia turun kembali, dan bola jatuh ke tanah. Sungguh kejam bahwa permainan yang dimainkan selama lima hari dapat ditentukan oleh apa yang terjadi dalam aksi sepersekian detik itu, tetapi itulah olahraganya.

Jimmy Anderson tidak melempar saat Australia mencari kemenangan terakhir. Foto: Paul Greenwood/Shutterstock

Atau setidaknya, seharusnya begitu. “Jika Anda gagal, maka Anda gagal. Terus?” Kata Stokes sebelum pertandingan ini dimulai. “Intinya adalah, semua orang gagal pada titik tertentu, jadi sebaiknya Anda keluar saja Anda ingin. Itu tidak akan berubah hanya karena itu adalah Ashes. Kami akan melanjutkan, kami akan tidur dan kami akan bangun keesokan harinya, semoga dengan matahari bersinar, dan kami akan pergi lagi.

Pendekatan Stokes adalah meminta timnya untuk bermain dengan cara yang benar, bersenang-senang, menghibur orang lain, dan membiarkan hasilnya terlihat dengan sendirinya. Ini, Anda harus mengatakan, strategi yang tidak biasa untuk olahragawan profesional, dan berarti, Anda kira, untuk menghilangkan tekanan dari para pemainnya dengan mengingatkan mereka bahwa tidak ada yang perlu ditakutkan dari kekalahan. Itu adalah pelajaran yang pernah dia ajarkan kepada mereka sebelumnya.

lewati promosi buletin sebelumnya

Sepuluh bulan yang lalu, Inggris kalah melawan Afrika Selatan di Lord’s. Mungkin Anda mengingatnya. Mereka telah memenangkan keempat pertandingan yang telah mereka mainkan sejauh musim panas itu, melawan India dan Selandia Baru, tetapi dikalahkan oleh serangan Afrika Selatan, yang mengalahkan mereka untuk 165 di babak pertama dan 149 di babak kedua. Ada banyak sekali orang yang menunggu untuk mengatakan “Sudah kubilang” setelah itu terjadi. Karena jika Tes kriket selama 140 tahun telah mengajari kami sesuatu, tentu saja Anda tidak dapat terus memukul seperti itu dan berharap lolos begitu saja.

Kami berharap Stokes menarik kembali semua yang dia katakan, atau paling tidak mengungkapkan sedikit penyesalan. Dia tidak melakukannya. “Apakah kita berkomitmen untuk segalanya?” katanya sebagai gantinya. “Jika semua orang bisa mengatakan ya, 100%, tapi kami tidak mengeksekusi, maka semuanya baik-baik saja.” Mereka memenangkan Tes berikutnya dengan satu inning, satu setelah sembilan gawang, dan seri 2-1. “Told-you-sos” akan terdengar lagi sekarang, lebih keras dari yang mereka lakukan musim panas lalu. Stokes dan para pemainnya akan menghadapi banyak pertanyaan sulit tentang apa yang benar dan salah Inggris, dan apa yang akan mereka ubah sebelum pertandingan berikutnya. Dan sementara mereka mungkin melakukan sedikit mengutak-atik, siapa pun yang mengharapkan dia mengubah arah sekarang belum memperhatikan.

Sangat menarik untuk menonton Inggris pada saat-saat setelah Pat Cummins mencapai kemenangan. Mereka tidak terlihat, atau bertindak, seperti tim yang baru saja kalah dalam permainan yang seharusnya mereka menangkan. Stokes bahkan tampak tersenyum. Dia menampar punggung Cummins, dan memeluk beberapa rekan satu timnya. Inggris kehilangan salah satu permainan kriket yang paling berkesan dan menghibur yang dimainkan di negara ini dalam waktu yang lama, dan sekarang tertinggal 1-0 dalam seri tersebut. Tapi, sial, masih ada empat lagi yang harus dimainkan dan, Stokes akan senang mengetahui, Met Office memang meramalkan bahwa matahari akan terbit besok.