Lionel Messi membelokkan Arab Saudi untuk heboh megabintang MLS di Miami | Sepak bola | KoranPrioritas.com

oleh -7 views

BUMBU MIAMI

Barry, Maurice dan Robin Gibb, Gloria Estefan dan Mesin Suaranya, Crockett dan Tubbs, Steve Van Zandt, Dan Marino, Tony Montana, The Rock, Gentle Ben, Jon Secada, Don Shula, Akademi Polisi 5, Jimmy Buckets. Masing-masing tertarik ke Miami, dan kota itu mengembalikan kualitas bintang mereka dalam sekop.

Setelah Paris, di mana dia terlihat agak bosan dan tidak menyukai lalu lintas, Lionel Messi adalah yang terbaru pindah ke Miami untuk mencari peruntungan. Atau lebih tepatnya, keberuntungan lain. Dan kekayaan lainnya tersedia. Setelah perebutan LIV untuk golf Arab Saudi terbayar awal pekan ini, desas-desus transfer menari ke Dr Beat dari legenda tua yang mengambil bagian mereka dari modal Dana Investasi Publik yang manis, manis.

Liga Pro Saudi sedang mengalami momen yang mirip dengan yang pernah dialami di Carling Premiership, ketika orang-orang seperti Emerson dan Alen Boksic menemukan diri mereka membuka-buka portofolio agen real Teesside. Di mana tempat terbaik untuk berbelanja? Apakah Dubai dekat? Tapi tidak dengan Lionel, yang menghindari pengalaman Saudi setidaknya berarti tidak ada lagi reuni Cristiano Ronaldo. Tidak ada yang masuk akal menginginkan semua itu lagi. “Jika itu masalah uang, saya akan pergi ke Arab Saudi atau ke tempat lain,” kata Messi, agak tajam.

Berbicara tentang reuni, tidak akan ada kembalinya Messi yang hilang, karena setelan di Barcelona sepertinya merasa berhak untuk itu. “Presiden [Joan] Laporta memahami dan menghormati keputusan Messi untuk ingin bersaing di liga dengan tuntutan yang lebih sedikit, jauh dari sorotan dan tekanan yang dia alami dalam beberapa tahun terakhir,” teriak kutipan dari pernyataan klub yang sebenarnya, mungkin ditulis dengan garam.

Bahwa Barça tidak memiliki pepatah untuk melakukan pepatah, dan akan memiliki lebih sedikit lagi jika mereka melibatkan kembali pemain yang gajinya membuat klub bertekuk lutut, bukan masalah sekarang mereka toh tidak menyukainya. Kesepakatan Messi itu termasuk hubungan dengan Adidas dan Apple (dan dilaporkan termasuk bagian dari pendapatan MLS) sangat mungkin menjauhkannya dari diskusi panjang yang diikuti Messi yang mengatakan “masih belum ada apa-apa”.

Jadi ke Inter Miami (mereka benar-benar bermain di Fort Lauderdale): di bawah MLS Wilayah Timur, baru-baru ini menembaki Phil Neville sebagai manajer, yang merupakan kunci pas bagi pemilik bersama David Beckham, seorang sahabat sejak Fizzer meminta tumpangan untuk pelatihan di Fiesta XR2i Becks. Pameran Pip bulan lalu, memesan retasan “untuk menunjukkan rasa hormat yang kuat” sebelum kemudian melupakan pertanyaan mereka, adalah salah satu yang terakhir.

Kesepakatan dengan Messi, yang dikatakan telah dibuat berdekatan dengan Piala Dunia Hak Asasi Manusia tahun lalu, kemungkinan besar akan selalu berhasil. Pip yang malang tidak akan bisa melatih orang hebat, atau rekan megabintangnya yang datang: Sergio Busquets, Ángel Di Maria dan Luis Suárez, kata pecandu transfer. Tapi anak laki-laki Pip Harvey, 20, seorang gelandang di buku Inter, mungkin belum bisa bermain bersamanya. Jadi begitulah.

KUTIPAN HARI INI

“Sayangnya, dia tidak bisa melakukannya. Semakin dia tidak bisa mencetak gol atau berkontribusi, semakin banyak tekanan yang meningkat. Para penggemar mulai mencemoohnya dan reaksinya tidak seperti yang kami harapkan. Kami pikir dia akan bekerja lebih keras, berjuang untuk tim tetapi dia tidak bisa” – direktur olahraga Besiktas, Ceyhun Kazanci, tentang masa naas Dele Alli di Turki, ditambah banyak lagi, dalam obrolan yang hidup ini dengan Will Unwin.

DANCIN’ DAVIE MOYES

José, Jürgen, Pleaty. Dan sekarang kita dapat menambahkan nama baru ke daftar perayaan manajerial di lapangan yang hebat: Moyesy. Jarang sosok yang paling demonstratif di ruang istirahat, manajer West Ham tidak bisa menahan diri ketika pemenang terengah-engah Jarrod Bowen mengamankan (Not So) Tin Pot di Praha. Setelah berlari dengan gembira ke lapangan, Moyes menyampaikan semua lagu klasik pasca-pertandingan. Angkat trofi untuk para penggemar. Itu dansa ruang ganti. Semuanya ada di sana. Dan kenapa tidak? Lagi pula, ini adalah trofi besar pertama dalam karir manajerial Moyes – dan dia juga memiliki peluang yang layak. maupun kaptennya, Declan Rice, akan bersama The Hammers di bulan Agustus. Anda harus hidup di saat ini.

lewati promosi buletin sebelumnya

Go on, Moysey. Photograph: Thomas Eisenhuth/Uefa/Getty Images

So now that we’ve made it to a European final, Big Paper and Football Daily are all behind us now? No more Taxpayers FC, you want to be our mates now, eh? [not really – FD Ed]. Nah, Anda tahu apa yang bisa Anda lakukan, bukan? –Robert Courtney.

Tentunya agak terlambat untuk menerbitkan penilaian Piala Dunia 2002 [yesterday’s Quote of the Day]. Bagaimana kita bisa menunggu dua dekade untuk memahami dampak lingkungannya? Tentunya lebih urgensi adalah dalam rangka. Dan apakah Gianni Infantino bahkan bertanggung jawab pada tahun 2002? Saya pikir ada cukup banyak kegagalan Tuan Infantino tanpa menyalahkannya untuk ini – Rob Palgrave (dan 1.056 lainnya).

Saudi membantu [Yesterday’s letters]? Mudah-mudahan masih ada sisa minyak untuk Skotlandia, Al-Loa Athletic dan Al-Bion Rovers. Burton Al-Bion juga, meskipun Brewers mungkin harus mengadopsi nama panggilan bebas alkohol – Steve Malone.

Jika orang-orang pemasaran MLS tidak memiliki pengenalan Leo Messi ke tim barunya yang di-soundtrack oleh inimaka saya akan sangat kecewa – Francis yang Mulia.

Kirim surat Anda ke the.boss@theguardian.com. Pemenang surat kami hari ini adalah … Rob Palgrave, yang memenangkan salinannya Tiga Kehidupan Kaiserbiografi Franz Beckenbauer oleh Uli Hesse.