Keruntuhan di Arsenal meringkas produk selebritas Chelsea yang mematikan dan tidak berguna | Liga Primer | KoranPrioritas.com

oleh -8 views

SAYAt hidup. Itu bernafas. Tungkai yang terkulai itu telah mekar dengan kehidupan baru. Akan ada waktu, juga, untuk aspek yang paling mengejutkan dari knockabout akhir musim ini di Emirates, tontonan zombie aneh yang saat ini beroperasi sebagai Chelsea Klub sepak bola.

Sebelum itu berita utama akan benar tentang Gudang senjata, pada suatu malam ketika gelar mereka yang tampaknya hancur mendorong kepalan tangan ke atas melalui rumput dan menyeret dirinya kembali ke atas kakinya. Kemenangan 3-1 berarti Arsenal sekarang unggul dua poin di puncak liga, meskipun telah memainkan dua pertandingan lebih banyak dari tim Manchester City yang tampaknya memenangkan pertandingan akhir-akhir ini hanya dengan bangkit dan mengarahkan dirinya secara samar ke arah yang benar. . Arsenal bersemangat dan sibuk dan penuh dengan sudut pandang yang cerdas selama itu diperlukan untuk menjadi salah satu dari hal-hal itu, yang tidak terlalu lama.

Bagi suporter tuan rumah dan manajer, pertandingan ini tidak benar-benar tentang musim ini, tidak sepenuhnya. Permainan yang tersisa lebih tentang memastikan bahwa tim ini nyata, bahwa energi dan struktur memang akan ada tahun depan, bahwa sesuatu yang substansial telah dibuat, bukan hanya penampakan satu musim.

Pasukan Mikel Arteta sepatutnya mengobrak-abrik Chelsea. Martin Ødegaard sangat menarik dalam 20 menit pembukaan, terselip di antara garis dan selalu dalam keadaan berputar, tubuh miring ke operan, pesepakbola yang lahir di setengah putaran.

Tapi di balik tontonan ini ada objek lain yang sangat menarik di sini. Di tengah kehidupan kita berada dalam kematian. Harap diam, untuk salah satu ekspresi paling lengkap hingga saat ini dari kompleks Chelsea sendiri dan terkadang rasa entropi olahraga yang cukup mengerikan. Semua orang tahu Chelsea buruk. Kekalahan di sini membuat Frank Lampard menjadi yang keenam, pelatih kepala dengan L lebih banyak daripada Llanfairpwllgwyngyll. Chelsea telah menghabiskan lebih banyak daripada klub lain di Eropa, dan sekarang memiliki poin yang sama dengan tim yang manajernya melihat skuadnya di awal musim dan tiba-tiba pergi.

Tapi bukan hanya ini. Sebaliknya cara Chelsea buruk. Benda apa ini, berparade melintasi panggung di rerumputan Chelsea FC, mata berkobar dengan energi mati, tangan kurus menjepit pergelangan tangan Anda, bersandar untuk menceritakan kisahnya tentang masa muda yang dicuri dan hari-hari yang sia-sia, menganggur seperti kapal yang dicat di atas laut dicat?

Di sini kemeja biru bergerak dan bahkan kadang-kadang tampaknya memiliki memori otot yang samar-samar sebagai sebuah tim. Tetapi terutama Chelsea memiliki kengerian mendasar tentang mereka, olahraga tanpa permainan atau kegembiraan atau energi, olahraga sebagai sesuatu menakutkanmenakutkan, mayat hidup.

Pemain Arsenal Gabriel Jesus (tengah) merayakan gol ketiga mereka bersama Oleksandr Zinchenko. Foto: Dylan Martinez/Reuters

Freud mengatakan bahwa dasar dari semua cerita horor adalah ketidakpastian apakah suatu entitas hidup atau mati. Dan permainan yang adil untuk anak laki-laki Sigmund, begitu dia menyebutnya. Iterasi Chelsea ini adalah seperti apa sepak bola di Liga Super khusus undangan, bukan tim sebagai produk selebriti yang mematikan dan tidak berguna. Mari kita mainkan permainan all-star. Mari kumpulkan semua uang untuk membeli semua pemain. Mari melenturkan taring kita dan peras setiap tetes pendapatan terakhir dari hal ini sekarang juga. Ayo bunuh dan lanjutkan.

starting XI Chelsea setidaknya menarik dan mengganggu dan aneh, yang tampaknya menjadi kualitas yang paling dikagumi pemilik. Inilah pendukung era Kremlin, inilah keanehan pasar swalayan, beberapa pemain chip kasino, beberapa beli‑satu‑dapatkan‑satu‑bebas.

lewati promosi buletin sebelumnya

Saat kick‑off, udara di dalam Stadion Emirates telah berubah menjadi biru bubuk dingin yang indah. Dan Arsenal mulus dan apik dan penuh dengan kemarahan presisi yang sudah dikenal sejak awal. Gol pembuka datang dari keruntuhan total perlawanan. Granit Xhaka sempat melakukan umpan silang rendah melalui area penalti Chelsea, dekat dengan beberapa pemain berbaju biru yang tampak terpesona oleh bola putih yang bergulir ini. Ødegaard dibiarkan bebas untuk menggunakan kekuatan penuh kaki kirinya, mengirimnya tinggi ke gawang melewati genggaman tangan Kepa Arrizabalaga.

Dalam sentuhan satir yang luar biasa, gol kedua datang dari ruang yang sama, umpan silang yang sama, penyelesaian yang sama, kali ini Leandro Trossard mengoper ke Ødegaard untuk mencetak gol lagi. Gol ketiga tiba pada menit ke-34, Gabriel Jesus mencetak gol setelah kemelut.

Dan melalui semua kisah di balik cerita itu adalah tontonan luar biasa dari Chelsea FC, sebuah kematian sepak bola dalam hidup. Apa yang telah Anda lakukan Todd Boehly (dan rekan)? Bagaimana Anda menguras benda ini tanpa ampun? Ini adalah olahraga sebagai ketidaksesuaian yang diliputi keserakahan, sebagai permainan saham dan saham selebriti. Itu adalah rencana buruk yang dilakukan dengan buruk oleh orang-orang yang buruk dalam membuat rencana. Ini, pada perpanjangan penuhnya, kematian dari semua ini: anti-olahraga, tidak sepak bola.

Chelsea memang bermain dengan sedikit lebih banyak energi di babak kedua. Noni Madueke mencetak gol pertamanya untuk klub. Dan prosesi pemakaman terus berjalan. Jika Chelsea kalah di akhir pekan, mereka akan berada di bawah Bournemouth dan mungkin Wolves. Ada argumen bahwa tidak pernah ada tim yang dibangun dengan sangat buruk, tim yang dengan jelas menunjukkan jalan menuju kehilangan apa pun yang terlihat seperti olahraga yang sebenarnya. Untuk sebanyak ini, sepak bola Inggris mungkin harus berterima kasih.