Kerendahan hati Hertha Berlin di Schalke terasa bukan kemunduran, lebih merupakan pukulan fatal | Hertha Berlin | KoranPrioritas.com

oleh -25 views

“Ttopi,” kata Benjamin Weber, “benar-benar tamparan di wajah.” Direktur olahraga Hertha telah berada di sana kurang dari tiga bulan, tetapi dia sudah terbiasa dengan kekacauan klub ibu kota. Tidak mengherankan, mungkin. Sebelum kembali ke klub pada akhir Januari dia telah melayani klub selama hampir dua dekade dalam berbagai peran. “Saya orang Berlin. Saya seorang Herthaner, ”katanya pada konferensi pers pengantar.

Ini, kemudian, akan menyakitkan. Hertha telah berputar-putar untuk sementara waktu sekarang, mempertahankan tempat teratas mereka melalui playoff degradasi musim lalu setelah menyelesaikan dua poin dari tempat playoff kampanye sebelumnya. Musim ini lebih merupakan perjuangan dan ketidakstabilan yang sama. Namun ini, seperti yang disarankan penilaian Weber, adalah sesuatu yang jauh lebih buruk daripada masalah yang biasa mereka alami akhir-akhir ini.

Perjalanan hari Jumat ke Schalke mewakili kesempatan untuk menghidupkan kembali musim yang lesu dan untuk mulai menyingkirkan salah satu tim terlemah (jika bukan yang terlemah) di divisi tersebut. Sebaliknya, Hertha akhirnya terlihat seperti tim yang “tidak layak untuk itu Bundesliga”seperti yang dikatakan oleh Philipp Ziser dari WAZ, kebobolan lima gol dari pencetak gol terendah di divisi tersebut dan merosot ke titik terendah.

Rasanya seolah-olah pelatih Sandro Schwarz aman sebelum ini, terlepas dari kesulitan tim, dengan dipahami secara luas bahwa kesusahan di lapangan sebagian besar merupakan produk dari sirkus musim-musim terakhir di luarnya. Mereka telah melihat investasi yang gagal, perebutan kekuasaan, Persatuan yang relatif sederhana menjadi tim terbaik Berlin yang tak terbantahkan, era Jürgen Klinsmann yang aneh dan banyak lagi. Namun sifat rendah hati ini terasa bukan hanya sebagai kemunduran tetapi juga pukulan fatal yang tidak dapat dibenarkan, tidak dapat diterima, dan tidak dapat dimaafkan.

Ditanya tentang masa depannya setelah pertandingan, Schwarz tidak berusaha bersembunyi. “Adalah sah dan realistis bagi klub dan direktur olahraganya untuk khawatir,” akunya. Pakar Jonas Hummels mengejanya di DAZN. “Sejujurnya, setelah penampilan seperti ini,” katanya, “pelatih ini tidak dapat bertahan hari ini.”

Butuh waktu hingga hari Minggu untuk konfirmasi bahwa Schwarz telah pergi, untuk digantikan oleh pemain klub yang paling setia, Pál Dárdai – dengan dua periode sebelumnya sebagai pelatih kepala Hertha di belakangnya, mengikuti dari 297 penampilan liga untuk klub (di dua teratas divisi, secara alami). Ini adalah lemparan dadu terakhir. Kelemahan Schwarz digarisbawahi di sini oleh tindakan lawan mainnya Thomas Reis, yang membuat lima perubahan pada XI yang kalah secara komprehensif dan demoralisasi di Hoffenheim minggu sebelumnya, dan menuai hasilnya.

Hertha, di sisi lain, lamban. Tim Skarke, dengan status pinjaman dari Union, diizinkan menggiring bola ke posisi melengkung dalam serangan spektakuler untuk gol pembuka Schalke dalam waktu dua setengah menit, gol papan atas pertamanya pada usia 26 tahun, dan Hertha jarang mencetak gol. menyerupai pijakan dalam pertandingan terpenting sejak saat itu. Mereka tertinggal 2-0 pada menit ke-13 ketika Marius Bülter yang tampak kesepian mengangguk pada umpan silang Skarke di tiang belakang – Steffen Rohr dari Kicker mengamati Bülter “bisa saja minum kopi” sebelum mengangguk, begitulah ruang dan waktu diberikan kepadanya. Gol brilian Stevan Jovetic di babak pertama tambahan waktu seharusnya menghidupkan kembali harapan Hertha. Sebaliknya, itu hanya menggarisbawahi bagaimana mereka sebagian besar diberi pelajaran sepak bola oleh klub yang akan berjalan di atas bara panas untuk memiliki kualitas menyerang seperti Jovetic dan pemain Belgia Dodi Lukebakio, yang telah menyeberang ke arah Montenegro di tiang jauh.

Kekalahan hari Jumat adalah yang terakhir bagi Sandro Schwarz di ruang istirahat Hertha Berlin. Fotografer: Thilo Schmülgen/Reuters

Pelajaran berlanjut. Simon Terodde dan Bülter menambah gol setelah pertahanan yang lebih kokoh sebelum gol yang sebagian besar tidak relevan kembali dari Marco Richter untuk tim tamu. Tendangan bebas luar biasa Marcin Kaminski menambah garam pada luka, dan menggarisbawahi masalah lain dari Hertha. Mereka memiliki rekor pertahanan terburuk kedua dari bola mati – dan serangan terburuk dari mereka, belum mencetak gol dari 120 situasi bola mati yang menyerang sejauh musim ini. Ada tanda-tanda keresahan di mana-mana, dengan gelandang yang baru kembali Tolga Cigerci tidak senang dengan pergantiannya setelah 26 menit, tetapi penampilan ini begitu lesu – Inga Böddeling dari Berliner Morgenpost menggambarkan pembela mereka sebagai “tampak seperti figuran yang tidak terlibat” sangat tepat – tidak ada yang bisa telah mengeluh tentang diambil.

Weber berjanji setelah pertandingan hari Jumat bahwa “kami tidak akan meninggalkan kebutuhan bisnis yang terlewat” saat Hertha mencoba menghentikan slide. Dárdai mungkin atau mungkin tidak memiliki jawabannya – dan klub akan mengharapkan tanggapan seperti terakhir kali dia mengambil alih pertengahan musim, pada tahun 2021, ketika delapan pertandingan tak terkalahkan membuat mereka aman – tetapi setidaknya harus ada kebanggaan terbukti dari sekarang.

Poin pembicaraan

Borussia Dortmund tidak kehilangan tempat dalam perburuan gelar akhir pekan ini tetapi rasanya seolah-olah mereka telah kehilangan momentum dan lebih banyak lagi di akhir yang luar biasa untuk kunjungan Sabtu sore ke Stuttgart. Melangkah untuk memimpin 2-0 di babak pertama melawan tim yang sedang berjuang, yang juga membuat Konstantinos Mavropanos dikeluarkan dari lapangan sebelum jeda, BVB secara misterius membiarkan keunggulan mereka tergelincir di menit-menit terakhir, kebobolan dua dalam tujuh menit untuk 10 orang. Sepertinya mereka telah menebus diri mereka sendiri ketika pemain pengganti Giovanni Reyna memukul mereka kembali di depan pada menit akhir, tetapi kemudian bek debutan Soumaïla Coulibaly melakukan tembakan udara segar mencoba menyapu umpan silang Josha Vagnoman dan Silas melepaskan tembakan untuk menyamakan kedudukan menjadi 3-3. tendangan terakhir pertandingan. Peluit akhir sudah berbunyi di Munich, dengan Bayern bermain imbang 1-1 dengan Hoffenheim, dan Dortmund menyamakan poin dengan sang juara sebelum Silas mencetak gol. “Sulit untuk menemukan kata-kata,” kata Edin Terzic yang terkejut kepada Sky. “Kami pikir kami sudah mengalami hal terburuk musim ini, kalah di kandang dari Werder Bremen ketika kami unggul 2-0 di menit ke-88. Ini puncaknya.

lewati promosi buletin sebelumnya

Panduan Cepat

Hasil Bundesliga

Menunjukkan

Bayern Munich 1-1 Hoffenheim Cologne 1-1 Mainz Eintracht Frankfurt 1-1 Borussia Mönchengladbach RB Leipzig 3-2 Augsburg Schalke 5-2 Hertha Berlin Stuttgart 3-3 Borussia Dortmund Union Berlin 1-1 Bochum Werder Bremen 1-2 Freiburg, Wolfsburg 0-0 Bayer Leverkusen

Terima kasih atas tanggapan Anda.

Suasana hampir sama suramnya di Munich, karena Bayern juga melepaskan keunggulan dari tim yang berjuang melawan degradasi. Benjamin Pavard telah memberi Bayern keunggulan di babak pertama – sekali lagi, bek sang juara melakukan pekerjaan yang seharusnya dilakukan penyerang mereka – sebelum tendangan bebas Andrej Kramaric mengalahkan Yann Sommer, yang mungkin melakukannya lebih baik dengan itu. Thomas Tuchel, sangat positif dengan performa timnya dalam kekalahan di Manchester City, tampak kempes dengan tampilan lesu ini. “Kami melewatkan kesempatan besar untuk membuat diri kami dan para penggemar percaya,” keluhnya menjelang leg kedua hari Rabu, di mana ia mengonfirmasi Sadio Mané akan kembali dari skorsing klub.

Andrej Kramaric melepaskan tendangan bebas untuk memberi Hoffenheim poin di Bayern Munich
Andrej Kramaric melepaskan tendangan bebas untuk memberi Hoffenheim poin di Bayern Munich. Foto: Markus Gilliar/GES Sportfoto/Getty Images

Setelah hasil imbang 1-1 Borussia Mönchengladbach di Eintracht Frankfurt (Randal Kolo Muani yang tak terelakkan menyelamatkan tim tuan rumah yang sedang tidak tampil bagus satu poin tujuh menit dari waktu berakhir) pada pertandingan akhir hari Sabtu, direktur olahraga mereka Roland Virkus membela Sommer setelah kritik baru-baru ini terhadap situasi saat ini. -Kiper Bayern. “Kamu pasti bisa memiliki game yang tidak begitu bagus,” bantah Virkus, “tapi itu tidak mengurangi [his] prestasi. Yann adalah penjaga gawang yang luar biasa dan saya pikir tidak apa-apa jika semuanya ditimpakan padanya.”

Perlombaan Liga Champions seketat sebelumnya, dengan Union mempertahankan posisi ketiga meskipun bermain imbang dengan Bochum yang kesulitan (dengan Urs Fischer mengeluh “15 menit di mana kami memohon untuk [Bochum] penyeimbang”), Leipzig di urutan keempat dengan mengalahkan Augsburg 3-2 dan pemenang Lucas Höler untuk Freiburg di Werder Bremen membuat mereka hanya tertinggal satu poin.