Kemenangan Inggris di Euro 2022 berdampak kecil pada gadis-gadis di kota, lapor temuan | Sepak bola wanita | KoranPrioritas.com

oleh -8 views

Kesuksesan bersejarah Inggris di Kejuaraan Eropa musim panas lalu hanya berdampak kecil pada gadis remaja di kota dengan 63% tidak dapat menyebutkan nama Lionesses, menurut penelitian baru dari Football Beyond Borders dan Youth Beyond Borders.

Dengan 100 hari tersisa sebelum Piala Dunia Wanita dimulai di Australia dan Selandia Baru, laporan tersebut juga menemukan bahwa satu dari empat gadis remaja masih belum pernah menonton sepak bola wanita dan hanya 17% yang menjadi bagian dari klub.

Berbicara di sebuah acara peluncuran laporan tersebut, mantan pemain Inggris dan Arsenal Alex Scott mengatakan dia tidak terkejut dengan temuan tersebut. “Saya tidak terkejut, dan saya tidak tahu apakah itu karena latar belakang saya dan masih menjadi nyata dari mana saya berasal dan melakukan percakapan, tetapi itu tidak mengejutkan saya,” katanya. “Saya sangat blak-blakan dan bersemangat dengan Ian Wright selama Euro karena saya tahu bahwa saya harus mengatasi banyak hal untuk masuk ke tempat saya berada sekarang.

“Alex remaja beruntung, karena saya masuk ke Arsenal ketika saya berusia delapan tahun, jadi semua fokus saya adalah untuk tidak melepaskan kesempatan … semua orang tahu saya sudah masuk ke Arsenal, jadi itu keren kan?”

Ceylon Andi Hickman, kepala merek Football Beyond Borders mengatakan bahwa grup tersebut, yang bekerja dengan anak-anak muda dari daerah yang kurang beruntung secara sosial ekonomi yang menyukai sepak bola tetapi tidak bersekolah, melihat keterputusan antara euforia musim panas lalu dan kenyataan gadis remaja begitu kebisingan mereda.

“Euro terasa seperti momen. Ini adalah momen ’99ers kami, ”kata Hickman, merujuk pada yang bersejarah Kemenangan Piala Dunia AS 1999 di tanah rumah. Tapi kemudian kami melihat sedikit terputus.

“Ada narasi, secara publik dan nasional, bahwa Lionesses telah menginspirasi satu generasi, bahwa setiap orang akan menonton lebih banyak sepak bola, bahwa Kehadiran WSL meningkat. Semua hal ini benar dan kami telah membuat kemajuan yang sangat besar. Laporan ini tidak mengingkari kemajuan tersebut tetapi memperbesar suara yang sering tidak terekam di media nasional, dan itu adalah suara seorang gadis remaja yang tinggal di pusat kota.

Lebih dari 30.000 penggemar di pertandingan WSL Manchester United melawan Aston Villa – tetapi angka kehadiran tidak menceritakan keseluruhan cerita. Foto: Simon Davies/ProSports/Shutterstock

“Berfokus pada partisipasi dan berapa banyak lagi anak perempuan yang bermain merindukan hal emosional yang kita semua tahu, sebagai penggemar sepak bola, sangat penting bagi identitas kita. Kami benar-benar ingin memahami gambar apa itu untuk anak perempuan kami, dan kami ingin memahami apa yang dapat kami lakukan sekarang.”

Hubungan antara gadis remaja dan sepak bola sangat kompleks karena tidak hanya tentang mendapatkan ruang fisik bagi anak perempuan untuk bermain, tetapi juga tentang mempertimbangkan ruang budaya.

“Yang benar-benar menarik, dan yang kami gali, adalah budaya penjaga gerbang pria dan anak laki-laki,” kata Hickman. “Di sekolah mereka mendikte hierarki yang keren dan seringkali yang berada di puncak hierarki itu adalah sepak bola pria. Kami melakukan workshop dan nama pemain yang paling banyak muncul adalah Bukayo Saka. Dia sangat keren, dia ditempatkan di tempat yang tepat, dia melakukan kolaborasi yang tepat dan dia akan mendikte apa yang keren di sekolah. Sayangnya, perempuan dan perempuan tidak berada dalam hierarki keren itu.

lewati promosi buletin sebelumnya

“Ketika sepak bola wanita dan anak perempuan dipandang sebagai adik perempuan yang jelek dari permainan pria, menjadi sangat sulit jika Anda seorang gadis remaja di sekolah yang benar-benar menyukai sepak bola wanita dan Anda bermain. Sulit untuk menjadi remaja. Dan lebih sulit lagi menjadi gadis remaja.

“Otak remaja benar-benar lunak sekitar usia 13 hingga 14 tahun. Mereka terprogram untuk persetujuan teman sebaya, hal yang paling penting bagi mereka adalah apakah teman mereka menyukai mereka. Jadi jika hal yang membuat Anda keren di sekolah adalah sepak bola pria dan segala sesuatu yang berhubungan dengannya, dan sepak bola wanita membuat Anda tidak keren, jika Anda menyukai sepak bola wanita, sangat sulit untuk menerimanya. Itu saya di sekolah. Ini memiliki identitas ganda, Anda dipaksa untuk memiliki satu kaki masuk dan satu kaki keluar.”

Jawabannya, menurut laporan tersebut, adalah mengode ulang sepak bola wanita agar keren dan dapat dikenali, bersandar pada suara gadis remaja yang pengalamannya tak terhitung; untuk membajak sepak bola pria untuk meningkatkan permainan wanita dan untuk mengangkat pemimpin perwakilan dalam sepak bola wanita.

Karen Carney, yang merupakan ketua pemerintahan review sepak bola wanita berkata: “Ada beberapa momen brilian seperti kemenangan Lionesses dan rekor kehadiran di pertandingan. Lebih banyak wanita yang terlibat. Tapi masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan. Dengan ulasan yang saya lakukan saat ini, hari-hari seperti ini sangat penting untuk membuat orang memahami hambatannya.”