Kematian kuda liar di California sierra menunjukkan ekosistem yang rapuh tidak seimbang | Kuda | KoranPrioritas.com

oleh -5 views

east dari Taman Nasional Yosemite, Danau Mono adalah badan air kuno, rumah bagi jutaan udang air asin dan unggas air dan memberikan pemandangan yang menakjubkan. Ini juga rumah bagi lebih dari 500 kawanan kuda liar yang mulai berdatangan di daerah sekitar tahun 2015.

Musim semi ini, ketika tumpukan salju dari badai musim dingin yang memecahkan rekor mulai mencair, para pejabat terkejut menemukan kuda-kuda itu mati.

“Pengunjung harus siap menghadapi bangkai kuda dan kotorannya,” kata pejabat hutan nasional Inyo diposting di Facebook pada pertengahan Mei, mengatakan telah ada laporan tentang “beberapa bangkai kuda” di sekitar danau, disertai dengan foto sisa-sisa kerangka yang meresahkan.

Para ahli percaya kondisi musim dingin yang keras mungkin berada di balik kematian, menyoroti hubungan genting antara kuda dan lanskap kasar ini – baik dalam hal bahaya yang ditimbulkannya bagi mereka, dan bahaya yang mereka timbulkan.

Bangkai kuda liar di dekat Danau Mono. Foto: Dinas Kehutanan AS – hutan nasional Inyo

Kuda adalah simbol kuat dari alam liar di barat AS, tetapi mereka juga menimbulkan bahaya lingkungan karena jumlahnya membengkak. Kuda liar, keturunan kuda Eropa, bukan asli Amerika Utara. Di cekungan Danau Mono, keberadaan mereka telah menimbulkan masalah.

Wilayah yang ditetapkan untuk kawanan tersebut adalah sekitar 20 mil (30 km) selatan dari wilayah tersebut, kata Lisa Cox, juru bicara Dinas Kehutanan AS, dan jumlah kuda telah bertambah dalam beberapa tahun terakhir. Ketika mereka mulai berdatangan pada tahun 2015, jumlah kawanan sekitar 45-50; musim gugur yang lalu, survei udara menghitung 570 di pantai timur danau. Daerah Danau Mono adalah lingkungan asin, yang bukan merupakan habitat khas mereka, kata Cox. “Mereka mencari makanan, ingin memperluas, dan sekarang di wilayah yang belum pernah mereka masuki sebelumnya.”

Menurut Biro Pengelolaan Lahan (BLM), kuda-kuda di cekungan Danau Mono termasuk dalam kawasan pengelolaan kawanan Montgomery Pass – sebuah rumah jelajah seluas 50.000 acre (20.000 hektar) dari tanah publik campuran yang terletak terutama di Nevada, sekitar 30 mil sebelah timur Danau Mono.

Kuda-kuda meninggalkan kotoran – dan itu bisa menjadi masalah bagi lingkungan yang rentan. Danau ini memiliki sejumlah lahan basah dan padang rumput alpine, habitat rapuh yang telah tanpa kuda selama 13.000 tahun – jadi mereka telah berevolusi dan beradaptasi dengan burung pantai dan unggas air serta tumbuhan, kata Bartshe Miller, direktur kebijakan sierra timur di Komite Danau Mono. “Kuda-kuda mengubah lingkungan, menggunduli daerah mata air, kemungkinan meningkatkan penguapan dan mengubahnya menjadi padang rumput,” katanya.

Geoff McQuilkin, direktur eksekutif Komite Danau Mono, mengatakan jika kuda terus berkembang biak dan bergerak ke barat, mereka akan segera bertemu dengan jalan raya besar – yang bisa berbahaya bagi manusia dan hewan. Itulah mengapa dinas kehutanan mulai mempelajari apa daya dukung – yaitu, populasi yang berkelanjutan – dari daerah tersebut.

Di tahun yang baik, kuda mungkin dapat menemukan banyak makanan, tetapi ketika kondisinya keras – di musim kemarau atau setelah hujan salju lebat – kuda akan berjuang, dan juga mendorong ke lebih banyak area. “Ada perhatian nyata tidak hanya untuk kuda tetapi juga untuk danau dan juga keselamatan publik,” kata McQuilkin. Seorang pengendara motor telah bertabrakan dengan seekor kuda, dan mengalami luka serius.

lewati promosi buletin sebelumnya

Pemandangan Danau Mono.
Fauna dan flora di sekitar Danau Mono berevolusi tanpa kehadiran kuda, dan pengenalan mereka telah berdampak serius terhadap lingkungan sekitarnya. Foto: Anadolu Agency/Getty Images

Cox mengatakan tumpukan salju yang tinggi tahun ini mungkin menghalangi kuda-kuda itu untuk mencari makanan. “Pada dasarnya, jika mereka tidak dapat mengais-ngais salju untuk mendapatkan vegetasi untuk dimakan, itu memaksa mereka untuk bermigrasi keluar dan mencari sumber makanan lain,” katanya, menambahkan bahwa spesialis dari dinas kehutanan melihat bukti. bahwa kuda-kuda itu memakan sikat kelinci, semak berbunga yang bukan merupakan sumber makanan utama kuda liar. “Itu semacam memberi tahu – mereka mungkin benar-benar lapar.”

Kuda liar adalah hewan yang dilindungi federal yang, bersama dengan elang botak, adalah salah satu dari hanya dua spesies dengan tingkat perlindungan khusus. Pada tahun 1971, kuda liar menghilang dengan cepat, dan Kongres mengesahkan Undang-Undang Kuda Liar. Sejak saat itu, jumlah mereka melonjak – ada 82.000 yang berkeliaran bebas dan 64.000 di fasilitas penahanan, menurut Kampanye Kuda Liar Amerika.

Kelompok nirlaba mengadvokasi alat seperti pengendalian kelahiran sebagai cara yang manusiawi untuk mengelola populasi liar di lahan publik. Dalam kasus Danau Mono, Grace Kuhn, juru bicara Kampanye Kuda Liar Amerika, mengatakan rencana jangka panjang diperlukan untuk menjaga keseimbangan antara populasi dan bentang alam yang sensitif.

“Mereka hewan yang cantik. Saya mengerti mengapa orang menjadi sangat emosional tentang mereka, ”kata Miller, yang setuju dengan perlunya perencanaan lebih lanjut. “Dan dalam jumlah besar, mereka bisa melakukan banyak kerusakan. Jadi menurut saya intinya adalah memiliki rencana yang melindungi danau, sumber daya, dan keselamatan publik. Dan saat ini kami tidak memilikinya.”