Kekuatan keras Manchester City yang tak terhindarkan menghancurkan Real Madrid | Manchester City | KoranPrioritas.com

oleh -53 views

SAYAt sekitar menit ke-70, tak lama setelah Toni Kroos mengikuti Luka Modric keluar lapangan, tepi malam mulai sedikit menajam dan ini Liga Champions semifinal mengambil kejelasan yang sempurna. Manchester City akan menang dan Real Madrid akan kalah dan tidak ada tweak atau taktik, tidak ada pergantian atau pergantian, yang akan mengubah fakta itu.

Real sepertinya menyadarinya juga. Mungkin mereka hanya tertinggal 2-0 tetapi mereka juga memar dan patah, terluka dan takut, lelah berlari ke jalan buntu yang dipenuhi kaos biru. Vinícius Junior sudah lama berhenti mencoba mengalahkan Kyle Walker dan malah menggiring bola melewati sebanyak mungkin pemain, seperti yang dilakukan anak-anak di taman bermain. Pelanggaran menjadi lebih disengaja dan lebih putus asa. Bahkan komentator radio Spanyol di bagian belakang kotak pers telah berhenti berteriak dan menasihati demi suara-suara pemakaman yang rendah dan gerakan tangan yang aneh dan tidak terbaca.

Di panggung terbesar, dalam kompetisi favorit mereka, klub paling dominan dalam sejarah Liga Champions telah ditempatkan di bawah tingkat stres yang tak tertahankan, dan meledak begitu saja.

Itu selesai empat-nol, dan mungkin itu membuat Madrid sedikit tersanjung. Pada akhirnya hanya pukulan ujung jari Thibaut Courtois yang mencegah hal ini menjadi penghinaan total, jenis skor yang pada akhirnya membuat game memiliki halaman Wikipedia-nya sendiri. Itu mungkin penampilan terbaik City di bawah Pep Guardiola, semacam kesempurnaan sepak bola, sebuah karya museum, bukan hanya pelajaran tapi omelan, olahraga sebagai strategi bumi hangus. Lihatlah pekerjaanku, kamu perkasa, dan putus asa! Tidak ada yang tersisa selain itu.

Apa yang tersisa? Tentu sangat sedikit dari tim Madrid yang hebat ini. Semua orang tahu ini adalah tim yang membutuhkan fase transisi, pergeseran dari yang lama ke yang baru. Tidak ada yang menyangka hal itu terjadi dalam satu malam. Modric – performa buruk – meledak di menit ke-63. Kroos – tidak jauh lebih baik – berangkat beberapa saat kemudian. Karim Benzema tampak tua. Apakah ada di antara mereka yang akan memainkan permainan sebesar ini lagi? Mungkin, tapi tidak bersama. Pada titik ketika Madrid paling membutuhkan mobilitas dan energi, mereka dibiarkan mencoba menekan dan mengganggu umpan terbaik dunia dengan mitos dan aura saja.

Karim Benzema bersiap untuk memulai setelah gol keempat City. Foto: David Rawcliffe/EPA

Untuk sekali ini, angka-angka itu menceritakan banyak hal. Pada saat City mencetak gol pertama mereka, mereka telah menyelesaikan 196 operan sedangkan Madrid 30. Butuh waktu 14 menit bagi Rodrygo untuk melakukan sentuhan pertamanya pada permainan. Selama babak pertama City melakukan 196 sentuhan di sepertiga akhir; Madrid memiliki 10. Ini bukan hanya dominasi. Ada cemoohan sadis juga, cara City mengambil bola mati mereka secepat mungkin, cara Pep Guardiola melontarkan umpan keras pada setiap umpan ke belakang. City tidak hanya mengalahkan Madrid, mereka nyaris tidak mengakuinya.

Dengan rasa hormat terbesar kepada Matteo Darmian dan Edin Dzeko, aman untuk berasumsi bahwa City akhirnya akan memuaskan dahaga mereka di Liga Champions melawan Internasional di Istanbul bulan depan. Mereka jelas merupakan tim terbaik di dunia saat ini sehingga rasanya sudah ketinggalan zaman, sedikit kentara, untuk mengatakannya. Kita juga tidak boleh membayangkan bahwa City baru saja mulai bermain di level ini. Tim terakhir yang mengalahkan mereka selama 180 menit dalam kompetisi ini adalah Tottenham. Pada sumbu x yang cukup panjang, City akan selalu melintasi tiang kemenangan di beberapa titik.

lewati promosi buletin sebelumnya

Maka salah satu negara bagian terkaya di dunia menghabiskan waktu bertahun-tahun untuk mencoba mempekerjakan pelatih terhebat di dunia, berhasil, dan kemudian memberikan semua yang dia butuhkan. Setiap klub lain di dunia, kecuali Paris Saint-Germain, harus beroperasi dalam batasan keuangan atau kekayaan. Setiap klub lain di dunia memiliki kekurangan atau area masalah yang tidak dapat mereka atasi saat ini, tetapi berharap suatu saat nanti. Guardiola, sebaliknya, mendapatkan staf yang dia inginkan, pemain yang dia inginkan saat dia menginginkannya, mendapatkan pengganti mereka lebih cepat dari jadwal.

Jadi Anda tidak hanya merekrut Erling Haaland, Anda juga merekrut Julián Álvarez untuk memberinya istirahat. Kalvin Phillips tiba seharga £45 juta, tidak bermain sepanjang musim, dan itu baik-baik saja. Anda memutuskan – dan renungkan sejenak keberanian yang menakjubkan ini – bahwa Anda memerlukan peningkatan pada Phil Foden, dan muncullah Jack Grealish. Jika seseorang menuduh Anda melanggar aturan, Anda menyewa pengacara terhebat di dunia untuk menjatuhkan mereka. Ini adalah kesempurnaan, tetapi bukan kesempurnaan seni yang hebat seperti kesempurnaan kampanye militer yang dilaksanakan dengan halus, kesempurnaan kekayaan tak terbatas, kesempurnaan kekuatan politik, kesempurnaan piramida kristal setinggi satu mil yang tidak berguna di tengah-tengah gurun pasir. Tidak ada pemain akademi dan tidak ada Mancunian yang menjadi starter untuk City tadi malam. Apakah ini penting? Apakah ada yang penting?

Tidak ada yang harus menyesali kegembiraan penggemar City pada saat ini. Ini adalah perjalanan dan kesuksesan mereka sama seperti orang lain, dan dengan sedikit perspektif mereka bahkan mungkin menyadari bahwa mereka tidak dibenci seperti yang kadang-kadang mereka asumsikan. Sebaliknya, sensasi yang luar biasa di sini bagi yang netral adalah ketidakpedulian, mengangkat bahu pada kekuatan keras yang tak terhindarkan. Semua orang dalam olahraga ini sedikit tercemar, dan bahkan di lapangan permainan yang tidak rata ini, para penggemar City telah mendapatkan momen kemenangan yang sempurna. Dengan cara yang sama, tidak ada orang lain yang wajib merasakan apa pun tentangnya.