Kafe Demensia di Australia Sediakan Lingkungan Sosial yang Bebas Stigma

  • Bagikan


Dick dan Jeannie Adey telah menikah selama 53 tahun. Tetapi lima tahun terakhir ini merupakan tahun-tahun yang paling sulit, setelah Jeannie, yang kini berusia 71, didiagnosis dengan demensia. Ia mengatakan, “Saya menangis berhari-hari, dan tak seorang pun yang dapat memahami saya, dan saya tidak dapat mengingat siapapun, saya tidak dapat melakukan apa-apa.”

Jeannie (kiri) dan Dick Adey di Dementia Cafe, Noosa, Australia. (Facebook/noosacaresdementiacafe)

Jeannie (kiri) dan Dick Adey di Dementia Cafe, Noosa, Australia. (Facebook/noosacaresdementiacafe)

Dick sang suami harus menjadi perawat penuh waktu bagi istrinya. Ia menjelaskan, “Mayoritas besar kami di sini yang bersama dengan mitra kami adalah perawat penuh, 24 jam sehari tujuh hari seminggu, dan ini bukan pekerjaan yang mudah. Tetapi kami tidak akan mengubahnya untuk apapun.”

Pasangan ini telah menemukan persahabatan dan bantuan di kafe demensia, sebuah kelompok pendukung di kota Noosa, Queensland, yang mendorong terjalinnya hubungan dan tertawa bersama sambil minum secangkir teh atau kopi.

Perayaan ulang tahun bulan September di Dementia Cafe, Australia. (Facebook/noosacaresdementiacafe)

Perayaan ulang tahun bulan September di Dementia Cafe, Australia. (Facebook/noosacaresdementiacafe)

Dick mengatakan bahwa mereka baru tahu ada begitu banyak kesamaan dengan apa yang terjadi pada para pengunjung lain di kafe itu. Ini membantu memulihkan rasa humor Jeannie.

Dementia Cafe, Noosa, Australia. (Facebook/noosacaresdementiacafe)

Dementia Cafe, Noosa, Australia. (Facebook/noosacaresdementiacafe)

Noosacare, perusahaan yang memberi layanan perawatan bagi lansia, beserta sejumlah sukarelawan, membuka kafe itu setiap dua pekan sekali untuk meningkatkan keterlibatan komunitas bagi mereka yang hidup dengan demensia.

CEO NoosaCare Megan D’Elton mengemukakan, “Mereka memiliki lingkungan yang aman untuk berbicara, mengajukan pertanyaan, dan merasa mereka benar-benar aman dalam mengajukan pertanyaan itu karena ini adalah masa yang sangat sulit dalam hidup mereka.”

Dementia Australia menyatakan, tanpa adanya terobosan medis, jumlah orang dengan demensia diperkirakan akan meningkat menjadi hampir 1,1 juta orang pada tahun 2060.

Para pendukung berharap konsep kafe tersebut akan menyebar ke berbagai penjuru negara bagian itu.

Jeannie mengungkapkan bahwa kehadiran kafe dan kunjungannya ke sana merupakan hal terbaik baginya sejak ia mengalami demensia. [uh/ab]



Source link

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *