Jumlah penggemar Irlandia sedikit tetapi antusiasme besar meskipun tim sedang berjuang | Tim Kriket Irlandia | KoranPrioritas.com

oleh -13 views

Tdi sini tidak banyak penggemar Irlandia di Lord’s pada hari Jumat, tetapi mereka yang ada di sana membuat diri mereka terlihat. Kaum hijau memilih satu sama lain di tengah kerumunan, mengangguk, melambai, dan menawarkan dukungan timbal balik. Beberapa dari mereka, terengah-engah ke puncak Stand Warner sebelum bermain, melihat seorang pria dalam setelan shamrock-print yang bagus dan mengubah arah untuk berbagi kata sedih dengannya. “Kami pikir lebih baik kami datang hari ini karena mungkin akan berakhir besok.”

Tidak cukup, tapi itu adalah hari pencambukan yang tak henti-hentinya. Sepanjang sesi pertama, pemain bowling Irlandia tidak memiliki apa pun untuk membuat mereka terus maju kecuali ingatan akan satu gawang berusia satu hari. Setidaknya pendukung mereka di tribun memiliki Guinness.

Pria berjas bagus itu adalah Shay Livingstone. Sepasang mata yang tajam bisa dengan mudah membuatnya keluar dari ujung tanah. Dia adalah setengah dari sepasang penggemar berat kriket Irlandia yang dapat dilihat di hampir setiap pertandingan internasional mereka. “Harganya ratusan ribu,” katanya sambil menggelengkan kepala. “Tapi itu hanya seruya ampun.”

Seorang kriket yang mengaku dirinya tragis sejak dia masih anak sekolah, Livingstone sekarang mencari nafkah sebagai agen olahraga di Cork, sebagian besar mewakili pemain rugby (belum ada pemain kriket Irlandia yang berpenghasilan cukup baginya untuk merasa nyaman mengambil 10% ). Dia berada di Kingston untuk pertandingan Piala Dunia 2007 yang “membangunkan negara menjadi kriket”, ketika sebuah tim yang terdiri dari tukang pos, tukang listrik, dan penjual karpet tiba-tiba mengalahkan Pakistan – dan harus menelepon majikan mereka untuk mengemis beberapa minggu ekstra untuk bersaing di Super 8s. Fakta bahwa tim bukanlah brigade “sendok perak Inggris klasik Anda” membantu mereka yang kembali ke rumah untuk menghangatkan permainan.

Untuk periode singkat pada hari Jumat – kira-kira antara pukul 12.15 dan 12.30 – para pemain bowling Irlandia berhasil mempertahankan tingkat skor Inggris di bawah run a ball. Curtis Campher dan Andy McBrine, pasangan yang terdengar menyenangkan seperti duo detektif dan sersan dalam novel misteri pembunuhan Margery Allingham, bersatu untuk membuat Inggris kelaparan dari batas untuk semua lima overs, dan Fionn Hand mengelola satu-satunya gadis dari hari untuk Irlandia.

Livingstone mengirim sms pembaruan dari lapangan ke temannya Adrian, seorang Irlandia Australia yang biasanya menghadiri pertandingan bersamanya dengan menyamar sebagai Larry the Leprechaun tetapi terjebak di Sydney, mengikuti pertandingan sepanjang malam. Livingstone berharap ada lebih banyak penggemar Irlandia di lapangan, dan menduga akan ada ribuan lagi di lapangan jika pertandingan dimulai pada hari Jumat.

Graham Hume dari Irlandia (kiri) diberi selamat oleh Lorcan Tucker setelah melempar Ben Duckett untuk 182 pada hari kedua di Lord’s. Foto: Foto Ray Lawrence/TGS/Shutterstock

“Saya sedikit kecewa dengan start hari Kamis,” katanya. “Kriket bukanlah olahraga kaya di Irlandia, akar rumput dimainkan di pedesaan. T20 atau permainan satu hari lebih mudah diakses oleh penggemar untuk pulang kerja, tetapi jika kita mulai mendekati akhir pekan, mungkin ada 10 atau 12 ribu orang yang tinggal di London yang akan menyediakan ruang untuk itu.

Alih-alih suasananya adalah pertandingan desa yang lembut di mana tidak ada yang memperhatikan skor, sangat berlawanan dengan apa yang mungkin diharapkan pada seri Ashes yang akan datang. Yang tidak berarti itu tidak dihargai. Bagi seorang wanita kelahiran Belfast, yang duduk di kursi murahan di bagian bawah tribun Compton, itu masih merupakan kunjungan pertama yang sempurna ke Lord’s. Katie pernah berada di sekolah yang sama dengan Mark Adair, dan sekarang dia harus melihatnya dikerjakan oleh Ben Duckett dan Ollie Pope. Hasil yang tak terhindarkan tidak akan menyurutkan antusiasmenya. Dia sudah bergabung dengan klub lokal dan mulai belajar bermain.

Di museum MCC, sebuah pameran yang baru dibuka bernama No Foreign Field mengambil pandangan revisionis tentang masa lalu kolonial kriket (dan klub). Hubungan bersejarah Irlandia dengan olahraga tidak tercakup, meskipun kelelawar paling awal yang diketahui didokumentasikan dalam arsip Tuhan adalah shillelagh. Ada orang yang percaya kriket berasal dari Irlandia asli, bahwa kerajaan Inggris mungkin telah mengadopsi dan mengubah permainan Gaelik kuno yang disebut Katty. Jika demikian, Ujian Tuhan mungkin tidak dilihat sebagai perkembangan baru sebagai sambutan kembali.

lewati promosi buletin sebelumnya

Di bangku di depan paviliun, Jason McCullough duduk dan menyaksikan pemain bowling Inggris kembali menyiksa urutan teratas Irlandia. Jika Anda memasukkan semua pertandingan U-17 dan U-19 yang dia lihat, dia menonton tim Irlandia-nya sekitar 80 kali. Keanggotaannya tercapai pada 2019, hanya dua hari sebelum Tes pertama mereka di tempat ini empat tahun lalu. Dia tidak menduganya secepat ini, dan sudah terlambat baginya untuk mengatur perjalanan dari Newtownards, tempat tinggalnya. Dia merindukan lima-fer terkenal Tim Murtagh.

Itu adalah perjalanan dua hari untuk sampai ke game ini. “Tentu saya tidak akan duduk di bus malam tujuh jam dari Carlisle, sepanjang perjalanan ke London, jika saya tidak menyukai kriket saya,” katanya. Dia tiba di Victoria pada pukul 6.30 pagi dan langsung menuju antrian. Dia berharap pertandingan akan berlangsung selama tiga hari. Dia telah membuat rencana perjalanannya untuk empat orang.

Kembali pada tahun 1880, kriket masih menjadi salah satu olahraga paling populer di Irlandia. Sebelum larangan Asosiasi Atletik Gaelic pada olahraga asing diberlakukan pada tahun 1905, “itu adalah lemparan koin apakah kami terus bermain,” kata Livingstone. Masa depan uji kriket mungkin diragukan, tetapi masa depan kriket Irlandia seharusnya tidak.