Frankie Dettori menikmati kesempatan menunggangi Arrest in Epsom Derby swansong | Frankie Dettori | KoranPrioritas.com

oleh -8 views

Frankie Dettori bahkan tidak dapat mengingat di mana dia menyelesaikan Derby pertamanya pada tahun 1992, tetapi satu ingatan jelas yang dia simpan dari debutnya di Epsom klasik menggarisbawahi sejauh mana dia adalah jembatan manusia ke usia yang berbeda. “Satu-satunya hal yang saya ingat adalah berjalan melewati kaum Gipsi [in the middle of the course] kembali pada hari itu, ”katanya minggu ini. “Itulah satu-satunya saat aku harus melakukan itu. Sejak saat itu [after the paddock moved]kami pergi sepanjang jalan [on the track].”

Pemuja dan sejarawan dari balapan Flat yang paling terkenal juga dapat menunjukkan bahwa itu adalah salah satu yang terakhir dijalankan pada hari Rabu, Lester Piggott berada di atas favorit yang kalah, Rodrigo De Triano, dan Steve Cauthen dan Pat Eddery juga termasuk di antara 21 orang. Saingan Dettori yang berusia satu tahun. Dan sekarang, lebih dari tiga dekade kemudian, waktunya sendiri sebagai nama yang dinanti-nantikan oleh para pemain sekali setahun pada hari Derby hampir berakhir.

Harus dikatakan bahwa Dettori belum memberi penghargaan kepada para penggemarnya di Epsom dengan hal seperti keteraturan jarum jam mendiang Piggott, yang akhirnya tersingkir di sini dengan sembilan pemenang Derby atas namanya. Dettori terkenal membutuhkan 15 upaya untuk pulang ke depan, dan dikalahkan dengan kuda yang luar biasa termasuk Cape Verdi, Dubai Millennium dan Dubawi sebelum kesuksesan pertamanya di Authorized pada tahun 2007. Bahkan kemenangan di Penangkapan pada hari Sabtu akan meningkatkan rekor Derby menjadi relatif sedikit sederhana tiga dari 28.

Tapi, tentu saja, hanya ada satu Derby, dan yang mengejutkan, Dettori akan mengendarai salah satu favorit di Epsom swansong-nya.

“Ketika saya mengatakan saya akan pensiun pada bulan Desember,” katanya, “Saya tidak pernah berpikir saya bisa menunggang kuda dengan peluang besar untuk memenangkan Derby. Jadi ini adalah posisi yang bagus yang tidak saya duga.

“Saya mengendarai Cape Verdi, yang mengalahkan, saya mengendarai Dubai Millennium, banyak yang bagus yang dikalahkan. Saya tidak dapat mengingat semuanya, tetapi intinya tentang Derby adalah bahwa itu hanya setahun sekali dan begitu hilang, itu hilang. Setidaknya pada [Royal] Ascot Anda punya 35 balapan. Jika Anda membuat satu bola, Anda punya empat lagi sore itu. Tapi Derby hanya datang sekali.

“Itu yang paling penting [race]. Untuk seorang joki, saat Anda mulai, Anda ingin memenangkan Derby. Pelatih, pemilik, peternak, Derby adalah alasan mengapa kami membiakkan ras murni ini, untuk balapan itu. Tradisi itu telah berlangsung selama ratusan tahun dan akan berlangsung selama ratusan tahun lagi.”

Frankie Dettori memenangkan Derby di Golden Horn pada 2015. Foto: David Davies/PA

Penangkapan adalah “semua kerangka” tahun lalu ketika Dettori mengumumkan bahwa musim 2023 akan menjadi musim terakhirnya di pelana, tetapi kuda jantan itu telah “menjadi kuda yang tampan dan kuat”, dan salah satu yang sukses mengesankan di Chester Vase bulan lalu menegaskan bahwa perjalanan satu setengah mil di sekitar Epsom tidak akan menimbulkan rasa takut.

Dettori mengatakan bahwa kelegaan adalah emosi utama setelah dia akhirnya mematahkan bebek Derby-nya. “Itu adalah mimpi buruk [to be reminded of it], setiap kali kami datang ke Derby. Akhirnya, itu adalah bagian terakhir dari teka-teki, dan terlebih lagi karena dia adalah favorit besar dari tiga minggu sebelumnya. Ada banyak hal pada saya dan itu melegakan.

“Tanduk Emas [in 2015] berbeda, saya benar-benar harus menikmatinya. Saya lebih tua, anak-anak saya lebih tua, saya juga tidak memiliki tekanan untuk mencoba memenangkannya untuk pertama kali, jadi itu jauh lebih menyenangkan. Mungkin salah satu sensasi terbesar saya dalam satu balapan adalah balapan itu.

lewati promosi buletin sebelumnya

Authorized dan Golden Horn ditetapkan sebagai favorit setelah dukungan kuat dari penumpang di seluruh negeri. Gelombang uang tunai sentimental yang serupa untuk Arrest beberapa jam sebelum balapan hari Sabtu, yang dijadwalkan pada jam 13:30 yang tidak biasa, masih bisa membuatnya memimpin pasar juga, dan penggemarnya memiliki banyak kemenangan untuk dimainkan setelah Dettori menyelesaikan Grup Satu ganda di Coronation Cup dan Oaks pada kartu Epsom hari Jumat.

Namun, berapa banyak pendukung Dettori yang akan berada di Epsom untuk melepaskannya, masih harus dilihat. Jelang pertemuan akhir pekan ini yang tidak menguntungkan termasuk pengumuman pemogokan kereta api pada kedua hari Festival Derby, bentrokan dengan final Piala FA yang telah menunda perlombaan besar sekitar jam makan siang, dan pemberian perintah kepada Joki Klub dalam apa yang mungkin terbukti sebagai upaya sia-sia untuk menjauhkan aktivis hak-hak hewan.

Kemungkinan akan ada tiket “berjalan” yang tersedia untuk tribun, yang paling tidak biasa pada hari Derby, dan sebagian besar dari puluhan ribu orang yang biasanya naik kereta ke Tattenham Corner pasti akan mempertimbangkan pilihan mereka dan memutuskan. apakah akan melewatkan Epsom tahun ini.

Jika demikian, pemikiran memiliki satu kesempatan terakhir untuk melihat Frankie menunggang kuda kesayangan di Derby yang dapat membujuk setidaknya beberapa dari mereka untuk melakukan upaya ekstra. Dettori mungkin tidak ingat banyak tentang perjalanan pertamanya di Classic terhebat kami bertahun-tahun yang lalu, tetapi perkembangan terakhir di atas Arrest akan memastikan bahwa Derby 2023, untuk semua alasan yang tepat, adalah salah satu yang tidak akan pernah kami lupakan.