Jumlah denda pemain karena perilaku buruk di Wimbledon turun pada 2022 | Wimbledon 2023 | KoranPrioritas.com

oleh -51 views

Telah terjadi penurunan jumlah denda pemain di Wimbledon pada tahun 2023 dibandingkan dengan periode yang sama pada turnamen tahun lalu, menurut angka terbaru dari All England Lawn Tennis Club.

Sementara minggu pertama kejuaraan tahun ini melihat kata-kata kotor diucapkan dan penyalahgunaan raket dan peralatan, pelanggaran hanya mencapai sepertiga dari denda dari perilaku buruk yang menandai turnamen pada periode yang sama pada tahun 2022.

Pada minggu pertama ada lima denda dari pemain tunggal putra dengan total $15.000 (£11.500), termasuk pelanggaran kata-kata cabul dan penyalahgunaan raket dan peralatan, mulai Senin, menurut AELTC.

Untuk periode yang sama tahun lalu, pemain melakukan 16 pelanggaran, dengan total $66.500. Di antara mereka, perilaku tidak sportif adalah pelanggaran yang paling sering, diikuti dengan kata-kata kotor yang terdengar dan penyalahgunaan raket dan peralatan.

Sementara peserta di acara tahun ini mengatakan mereka tidak melihat perbedaan dalam perilaku pemain, yang lain mencatat mayoritas pemain mematuhi aturan, yang menurut beberapa orang telah meninggalkan turnamen dengan kepribadian yang lebih “steril” jika dibandingkan dengan masa lalu.

“Saya hampir di sini setiap tahun, saya pikir tidak ada perbedaan, saya pikir itu sama,” kata Nicholas Cheung, yang tinggal di London dan telah ke Wimbledon lebih dari belasan kali.

“Itu hanya bagian dari permainan, itu hanya membuat permainan lebih menarik,” tambahnya menunggu masuk untuk menyaksikan Chris Eubanks melawan Stefanos Tsitsipas. “Selama tidak ada gangguan besar, itu hanya hiburan.”

Wimbledon punya sejauh ini menempatkan dirinya bertentangan dengan penelitian menunjukkan bahwa penyalahgunaan pejabat olahraga semakin parah. Tahun lalu, Nick Kyrgios – absen tahun ini karena cedera – menerima denda setelah menyebut seorang wasit wanita sebagai “terburuk yang pernah saya lihat”. Dia juga meludah ke arah seorang penggemar, yang katanya terus-menerus “tidak menghormati” dia, selama pertandingan putaran pertama.

Rajesh Rai, yang berkunjung dari Tunbridge Wells bersama putrinya yang berusia 16 tahun, mengatakan para pemain adalah panutan, dan perilaku mereka di lapangan akan memengaruhi pemain berikutnya.

“Tenis sebenarnya lebih ke gentleman game, ini bukan pertandingan sepak bola, kamu tidak melihat semua perilaku itu di sini,” kata Rai usai menonton. Kekalahan putaran keempat Mirra Andreeva. Pemain berusia 16 tahun itu menerima penalti poin karena melempar raketnya dan kemudian menolak menjabat tangan wasit.

Sementara itu bagian dari permainan, katanya, merujuk pada perilakunya, itu terjadi dua atau tiga kali. “Ini turnamen bergengsi, Anda ingin orang-orang mengikuti Anda,” kata Rai. “Aku tahu kita manusia, tapi tetap saja.”

Panduan Cepat

All-British Pair membuat sejarah di ganda putri

Menunjukkan

Wildcards Naiktha Bains dan Maia Lumsden memuji menjadi pasangan Inggris pertama yang mencapai perempat final ganda putri Wimbledon dalam 40 tahun sebagai “surreal”.

Duo rookie itu menambahkan petenis Slovakia Viktoria Hruncakova dan Tereza Mihalikova ke dalam daftar impresif mereka berkat kemenangan 6-3 6-7 (5) 6-3 yang menggetarkan.

Jo Durie dan Anne Hobbs adalah tim Inggris sebelumnya yang mencapai delapan besar turnamen di barat daya London, melakukannya pada tahun 1983 sebelum dikalahkan oleh unggulan teratas Martina Navratilova dan Pam Shriver di semifinal.

“Saya kira itu menempatkannya dalam perspektif, bukan? Itu sesuatu yang tidak kami ketahui,” kata Bains kelahiran Leeds. “Sejujurnya rasanya tidak nyata. Kami ingin mendukung hasil tahun lalu dari kemenangan putaran pertama. Kami ingin melangkah lebih baik. Tapi kami hanya mengambil satu pertandingan pada satu waktu dan tidak bisa mengeluh.”

Bains dan Lumsden, keduanya 25, dipimpin oleh satu set dan break di Lapangan 18 tetapi dipaksa untuk menggali lebih dalam setelah dibawa ke penentuan setelah nyaris gagal membalikkan defisit empat poin pada tie-break set kedua.

Kemenangan atas Hruncakova dan Mihalikova dalam dua jam dan 36 menit membuat pertandingan delapan besar dengan pemenang pertemuan Selasa antara unggulan ketiga Storm Hunter dan Elise Mertens dan duo Ceko Miriam Kolodziejova dan Marketa Vondrousova.

Performa bagus pasangan Inggris di All England Club bahkan lebih mengesankan mengingat Lumsden khawatir karir bermain profesionalnya akan berakhir dengan Covid yang panjang.

“Selama itu, saya tidak berpikir saya akan kembali berolahraga,” kata orang Skotlandia itu tentang virus corona, yang ia tertular pada Oktober 2020. Itu seperti tahun di mana saya tidak bisa berolahraga sama sekali.

“Saya tidak pernah benar-benar berpikir saya akan kembali bermain secara profesional, jadi jelas sulit dipercaya bahwa saya telah kembali ke sana sekarang dan saya sangat bersyukur bisa melakukannya.” AP rata-rata

Foto: Patrick Smith/Getty Images Eropa

Terima kasih atas tanggapan Anda.

Lynn Solomons, yang telah menghadiri setidaknya delapan turnamen Wimbledon mengatakan, para pemain menjadi lebih “steril” daripada kepribadian di masa lalu, seperti John McEnroe – yang menerima denda $10.000 untuk ledakan di perempat final 1991 – dan John Newcombe.

“Saya tidak keberatan sedikit marah, atau sesuatu yang lucu,” kata Lynn, mengakui dia tidak tahu pemain menghadapi denda dan melewatkan penalti Andreeva untuk mencari tempat berteduh. Dia menyukai gagasan para pemain yang menunjukkan “kepribadian tertentu – bukan menjadi zombie absolut yang terasa seperti sebagian dari mereka”.

Dari pertandingan yang mereka lihat sejauh ini, suaminya Tony setuju bahwa itu adalah Wimbledon yang lebih jinak. “Perilaku buruk itu tidak bagus,” katanya, “tapi terkadang menyenangkan melihat orang mengekspresikan diri.”

AELTC menolak berkomentar.