Jendela transfer: 10 pemain yang bisa memperkuat lini tengah Arsenal | Gudang senjata | KoranPrioritas.com

oleh -10 views

Declan Rice adalah target besar Arsenal di jendela transfer musim panas ini. Edu dan Mikel Arteta dengan sabar menunggu West Ham memainkan pertandingan terakhir musim mereka, melawan Fiorentina di final Europa Conference Leaguesebelum mencoba mengatur kesepakatan untuk sang gelandang.

Arsenal akan tanpa Granit Xhaka musim depan setelahnya kepindahannya senilai £13 juta ke Bayer Leverkusen, jadi mereka perlu memperkuat lini tengah mereka dengan setidaknya satu pemain. Jika Rice bergabung dengan klub, dia bisa mengambil peran No 8 yang ditempati oleh Xhaka musim lalu atau bermain di peran No 6 yang lebih familiar di belakang. Jika dia duduk lebih dalam, Arsenal pasti ingin merekrut gelandang yang lebih menyerang juga. Berikut 10 gelandang yang patut masuk radar klub musim panas ini.

Youri Tielemans, Leicester

Arsenal tampak yakin untuk menandatangani Tielemans setahun yang lalu, sedemikian rupa sehingga para penggemar mereka meneriakkan “Youri Tielemans, sampai jumpa minggu depan” selama kemenangan 4-2 mereka atas Leicester pada Agustus. Sekarang Leicester telah terdegradasi dan Tielemans telah mengucapkan selamat tinggal kepada para penggemar klub, Arteta mungkin ingin kembali menggantikan gelandang serbaguna itu. Pemain Belgia itu rata-rata melakukan 2,1 tekel per game di Liga Primer musim ini dan juga dapat berkontribusi lebih jauh di lapangan – dia mencetak 28 gol dan mencatatkan 26 assist selama waktunya di Leicester.

Xavi Simons, PSV Eindhoven

Simons bisa jadi cocok untuk Gudang senjata. Paris Saint-Germain memiliki klausul pembelian kembali untuk pemain berusia 20 tahun itu, tetapi Simons mungkin lebih memilih pindah ke Arsenal di mana menit bermain akan lebih mudah didapat dan dia akan bergabung dengan tim yang dipelopori oleh para pemain muda. Dia adalah pencetak gol terbanyak kedua di Eredivisie musim ini dengan 19 gol dan dia menyumbangkan delapan assist. Pemain internasional Belanda ini suka masuk ke area penalti – dia memiliki 162 sentuhan di kotak lawan musim ini – dan dia juga menyelesaikan dribel terbanyak kedua di Eredivisie dengan 74.

Jesper Lindstrom, Eintracht Frankfurt

Lindstrøm akan lebih cocok di sisi kanan lini tengah, tempat Martin Ødegaard bermain, tetapi itu mungkin tidak menimbulkan banyak masalah mengingat kebebasan yang diberikan Arteta kepada para pemain serangnya. Seperti Ødegaard, Lindstrøm suka membawa bola dan pandai menemukan ruang. Namun ada beberapa kekurangan – dia hanya mencetak tujuh gol di Bundesliga musim ini dan tingkat keberhasilan menggiring bolanya sebesar 32,6% adalah yang terburuk di divisi tersebut. Meski begitu, dia baru berusia 23 tahun dan Arteta mungkin merasa dia bisa membantu Lindstrøm berkembang.

James Maddison, Leicester

Maddison kemungkinan akan meninggalkan Leicester musim panas ini dan dia bisa menjadi rekrutan cerdas untuk Arsenal. Dia mencetak 10 gol dan memberikan sembilan assist untuk tim yang terdegradasi musim ini, yang menunjukkan betapa klinisnya dia di sepertiga akhir. Xhaka dikenal karena mencetak gol jarak jauh dan tendangan bebas – Maddison akan menawarkan ancaman yang sama.

Ilkay Gundogan, Manchester City

Arteta memburu dua pemain City musim panas lalu di Gabriel Jesus dan Oleksandr Zinchenko dan dia bisa mengulangi strategi itu lagi tahun ini. Habis kontrak musim panas ini, Gündogan akan memiliki banyak opsi dan, untuk saat ini, Barcelona tampaknya menjadi yang terdepan. Dia adalah pemenang yang terbukti yang memuncak pada waktu yang tepat – golnya membantu tim asuhan Pep Guardiola meraih gelar dan dia kemudian mencetak gol dua gol di final Piala FA. Dia serba bisa – selain mencetak gol vital, dia juga memenangkan penguasaan bola di lini tengah ketiga sebanyak 94 kali di liga, yang menonjolkan kemampuannya untuk bermain dalam peran yang sedikit lebih dalam.

Ilkay Gündogan pada bola selama final Piala FA. Foto: Robin Jones/Getty Images

Mohammed Kudus, Ajax

Setelah Piala Dunia yang mengesankan untuk Ghana dan kampanye luar biasa yang serupa untuk Ajax, Kudus akan memiliki banyak pelamar musim panas ini. Dia bisa bermain dalam berbagai peran, baik di sayap maupun di lini tengah. Dia menyelesaikan dribel terbanyak di Eredivisie musim ini dengan 91, mematahkan garis dengan cara yang terkadang sulit dilakukan Xhaka, dan dia melengkapinya dengan 11 gol dan tiga assist. Dia adalah gelandang pekerja keras yang gayanya sempurna untuk tim dengan tekanan tinggi seperti Arsenal – dia memenangkan 158 duel lapangan musim ini, yang menduduki peringkat keempat di Eredivisie.

Adrien Rabiot, Juventus

Rabiot telah dikaitkan dengan Arsenal di banyak jendela transfer, bahkan sejak masa Arsene Wenger di klub. Gelandang Juventus itu sekarang berusia 28 tahun, tetapi dia masih melakukan pergantian di lini tengah. Dia memenangkan penguasaan bola di lini tengah ketiga 101 kali di Serie A musim ini – hanya 12 pemain yang bisa lebih baik. Dia juga memenangkan 70,7% dari tekelnya, jadi dia bisa bermain lebih dalam jika diperlukan. Rabiot juga bisa bermain lebih jauh ke depan, setelah mencetak delapan gol dan mencatatkan empat assist musim ini.

Gabri Veiga, Celta Vigo

Veiga adalah salah satu prospek paling cemerlang di Eropa. Pemain berusia 21 tahun itu menikmati musim yang luar biasa bersama Celta Vigo dan memiliki kualitas yang mirip dengan Ødegaard. Meski bermain di tim Celta yang sedang kesulitan yang selamat dari degradasi dari La Liga di hari terakhir, Veiga mencetak 11 gol dan memberikan empat assist. Dia adalah salah satu pemain paling berpengaruh mereka. Veiga suka membawa bola dan bekerja sangat keras saat kehilangan penguasaan bola juga, setelah melakukan 43 tekel musim ini, yang akan cocok dengan gaya menekan Arsenal. Dia akan diminati musim panas ini, tetapi kesempatan bermain di Liga Champions untuk klub yang memberi kesempatan kepada pemain muda akan menggoda.

Gabri Veiga mencetak gol untuk Celta melawan Barcelona di La Liga
Gabri Veiga mencetak gol untuk Celta melawan Barcelona di La Liga. Foto: Octávio Passos/Getty Images

Pote, Olahraga

Pote akan akrab bagi penggemar Arsenal setelah golnya untuk Sporting di Emirates dua bulan lalu, ketika dia melakukan chipping Aaron Ramsdale dari jarak 46 yard. Sang gelandang telah menjadi pemain terbaik Sporting di liga musim ini. Dia serbaguna dan sepenuhnya terlibat dalam permainan sepanjang. Pote berkontribusi pada 26 gol di Liga Primeira musim ini, mencetak 15 gol dan membuat 11 umpan – jumlah yang hanya bisa dikalahkan oleh Mehdi Taremi (29). Total 74 operan kuncinya adalah yang tertinggi dan dia juga bekerja keras saat melepaskan bola. Dia memenangkan penguasaan bola di lini serang sebanyak 28 kali – angka yang hanya bisa dikalahkan oleh enam pemain.

Sergej Milinkovic-Savic, Lazio

Milinkovic-Savic telah dikaitkan dengan kepindahan ke Liga Premier secara reguler selama beberapa tahun terakhir. Dia sangat penting untuk Lazio musim ini saat mereka finis kedua di Serie A – pencapaian tertinggi mereka dalam 23 tahun – dengan hanya penjaga gawang mereka, Ivan Provedel, yang bermain lebih lama. Pemain berusia 28 tahun itu terbiasa bermain dalam peran yang lebih maju dan konsisten dalam menyerang, setelah mencetak sembilan gol dan mencatatkan delapan assist musim ini. Seperti Xhaka, dia menawarkan kehadiran fisik – dia memenangkan 96 duel udara di liga musim ini, dengan hanya tiga pemain yang menang lebih banyak. Rekor disiplinnya bisa menjadi masalah – gelandang Serbia itu mendapat 10 kartu kuning musim ini – tetapi Arteta tahu segalanya tentang berurusan dengan gelandang agresif.